• April 20, 2024
Petisi online untuk pembatas kecepatan bus sampai ke ketua LTFRB

Petisi online untuk pembatas kecepatan bus sampai ke ketua LTFRB

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Petisi lain meminta pemerintah mewajibkan bus umum menyediakan kursi bagi penyandang disabilitas, lansia, wanita hamil, dan anak-anak

MANILA, Filipina – Dua langkah lebih dekat menuju pengalaman perjalanan yang lebih baik?

Pada akhir bulan Januari, Badan Pengatur dan Waralaba Transportasi Darat (LTFRB) menerima dua petisi dari Change.org yang menyerukan perubahan peraturan transportasi umum di Filipina.

Salah satu petisi, yang dimulai oleh editor otomotif James Deakin, meminta LTFRB mewajibkan pemasangan pembatas kecepatan di semua bus umum. Petisi yang dimulai pada pertengahan Desember ini telah mendapat lebih dari 12.800 tanda tangan saat diserahkan kepada Ketua LTFRB Winston Ginez.

Ginez mengatakan, dewan di bawah perintah Menteri Perhubungan Jun Abaya sudah mulai mencari teknologi tepat guna. “Kami sekarang sedang berdiskusi dengan pemasok untuk menemukan solusi teknis terbaik, meskipun pada prinsipnya hal ini sudah menjadi kesimpulan yang sudah pasti,” tambah Ginez.

LTFRB sebelumnya mengatakan bahwa gagasan memasang pembatas kecepatan bukanlah hal baru dan mereka sedang dalam proses mencari pemasok potensial.

Petisi Deakin mengusulkan batas 50 kilometer per jam untuk bus yang menggunakan EDSA dan batas 80 km/jam untuk bus provinsi. Ginez, sementara itu, mengatakan dewan ingin menerapkan sistem batas kecepatan yang diusulkan menggunakan situs web yang akan mengirimkan alarm ketika bus melaju lebih dari 80 km/jam.

Menautkannya ke situs web juga memudahkan untuk melacak perusahaan-perusahaan nakal yang merusak pembatasan tersebut, kata Ginez. Petisi Deakin muncul beberapa hari setelah kecelakaan yang melibatkan sebuah bus menewaskan sedikitnya 18 orang.

LTFRB kemudian mencabut hak milik Don Mariano, operator bus yang terlibat dalam kecelakaan tersebut.

“Kecelakaan di jalan raya dan tragedi bus sering terjadi di Filipina dan kemenangan ini tentu akan menyelamatkan ratusan nyawa,” kata Deakin, yang juga menyarankan untuk menambahkan pembatasan pada truk.

Deakin optimis namun berhati-hati mengenai kemungkinan petisi tersebut menjadi kenyataan. “Aku masih membutuhkan bantuanmu untuk memastikan (Ginez) menepati janjinya. Tapi masih merupakan kemenangan besar untuk mencapai titik ini,” katanya dalam blognya.

Pada bulan Desember, Perwakilan Iloilo Jerry Tenas memperkenalkan undang-undang yang mewajibkan pembatasan kecepatan di bus kota dan provinsi. Berdasarkan House Bill 3624, mereka yang gagal memasang pembatas kecepatan akan menghadapi hukuman satu tahun penjara dan denda P300,000. Merusak pembatas kecepatan juga akan mengakibatkan 6 bulan penjara dan denda sebesar P100.000. Jalan raya nasional dan jalan raya dengan kecepatan minimum 60 km/jam dikecualikan dari RUU Trenas.

Direktur kampanye Change.org Inday Espina-Varona juga menyampaikan petisi lain kepada Ginez terkait transportasi umum di negara tersebut. Petisi tersebut, yang saat ini telah ditandatangani lebih dari 4.000 orang, menginginkan pemerintah menyediakan setidaknya 10 kursi untuk penyandang disabilitas, wanita hamil, orang dengan anak-anak, dan orang lanjut usia di bus umum.

Bedanya, naik bus umum juga berarti berebut tempat duduk terbaik. Pada jam sibuk, sebagian besar kondektur menjejali sebanyak mungkin penumpang ke dalam bus.

Apakah Anda punya saran tentang cara meningkatkan keselamatan jalan raya dan pengalaman perjalanan di Filipina? Beri tahu kami dengan meninggalkan pesan di bagian komentar. – Bea Cupin/Rappler.com

HK Pool