• June 16, 2024
Hapuskan JBC, berikan kekuasaan kepada Senat

Hapuskan JBC, berikan kekuasaan kepada Senat

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Senator Miriam Defensor Santiago yakin Dewan Kehakiman dan Pengacara telah gagal melakukan tugasnya untuk menjaga proses penyaringan calon tidak bersifat politis dan oleh karena itu harus dihapuskan.

MANILA, Filipina – Senator Miriam Defensor Santiago menganggap tingginya jumlah nominasi untuk posisi Ketua Mahkamah Agung adalah hal yang menggelikan.

Usai pidato di Asosiasi Manajemen Kredit Filipina (CMAP), Santiago mengkritik proses seleksi di depan pers, dan menambahkan bahwa terlalu banyak orang yang ingin menjadi hakim agung.

Dia juga menyatakan ketidaksenangannya terhadap Judicial Bar Council (JBC), yang bertanggung jawab membuat daftar calon untuk jabatan tersebut.

“Saya pikir mereka harus mengalihkan kekuasaan itu ke Senat seperti yang mereka lakukan di Amerika Serikat,” kata Santiago. “Kami sudah cukup bereksperimen dengan JBC sehingga kami harus menghapuskannya dalam Konstitusi berikutnya.”

Proses yang dipolitisasi

JBC, kata Santiago, dibentuk berdasarkan Konstitusi tahun 1987 untuk mencegah politik menyusup ke dalam penyaringan calon hakim, yang menurutnya telah gagal untuk dipatuhi.

Sebelum Konstitusi 1987, Kongres dan Senat bertanggung jawab atas proses seleksi.

Menurut Santiago, karena prosesnya bersifat politis, Konstitusi harus diamandemen agar Senat mempunyai kewenangan eksklusif untuk melakukan penyaringan.

Hingga saat ini, terdapat 66 calon dan pelamar untuk jabatan Ketua Hakim, terbanyak dalam sejarah Filipina.

“Ini adalah banyaknya nominasi. Saya kira harus ada proses pemberantasannya,” kata Santiago.

Dia juga mengatakan rencana JBC untuk menyiarkan wawancara langsung para nominasi di televisi tidak akan banyak membantu kecuali untuk menunjukkan siapa yang bagus di depan kamera, yang menurutnya tidak ada hubungannya dengan kecerdasan dan akan merugikan mereka yang kurang aktif dalam siaran, namun mungkin lebih berkualitas.

Santiago sendiri dicalonkan untuk posisi tersebut, namun dia menolaknya sebagian karena terpilihnya dia sebagai hakim di Pengadilan Kriminal Internasional (ICC).

Dalam pidatonya, ia menyesalkan kurangnya kualifikasi beberapa calon dan menegaskan bahwa kepemimpinan Filipina “harus selalu bersifat intelektual.”

Pinjaman IMF dipertahankan

Pidato Santiago juga berfokus pada pinjaman Filipina sebesar $1 miliar kepada IMF untuk membantu negara-negara Eropa menghadapi krisis ekonomi.

Dia membela keputusan Presiden Benigno Aquino III, dengan mengatakan bahwa Konstitusi memberi presiden kekuasaan tunggal untuk mengambil pinjaman luar negeri atas nama negara.

Santiago juga menanggapi kritik yang mempertanyakan mengapa Filipina setuju memberikan pinjaman kepada IMF dibandingkan menggunakan uang tersebut untuk membantu masyarakat miskin.

Ia menjelaskan, uang Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP) atau uang hasil investasi dan penghasilan lain-lain ini terpisah dari uang negara negara yang bersumber dari penerimaan pajak dan penerimaan bukan pajak.

BSP, katanya, mempunyai mandat untuk menjaga cadangan devisa dan oleh karena itu “pemerintah pusat dan bukan BSP yang bertanggung jawab langsung untuk mengatasi kemiskinan dengan sumber daya yang berasal dari anggaran.”

Ia mengaku belum tentu setuju dengan amanat BSP yang menentukan kemana uang BSP harus digunakan, namun meyakinkan masyarakat bahwa pinjaman tersebut tidak akan berdampak pada negara.

“Untuk menghilangkan ketakutan masyarakat, izinkan saya menekankan bahwa tidak ada dampak apa pun terhadap alokasi anggaran pemerintah pusat,” ujarnya. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Toto sdy