• July 13, 2024
‘Harga listrik Filipina akan tetap tinggi’

‘Harga listrik Filipina akan tetap tinggi’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sebuah studi menunjukkan bahwa pada awal tahun 2012, Filipina mempunyai tarif listrik tertinggi ke-2 di kawasan ini dan tertinggi ke-9 dari 44 pasar internasional.

MANILA, Filipina – Harga listrik Filipina yang tinggi sepertinya tidak akan turun dalam waktu dekat, menurut direktur pelaksana Konsultan Energi Internasional John C. Morris.

“Sulit untuk melihat bagaimana biaya listrik dan harga listrik bisa turun dalam jumlah besar,” kata Morris kepada Rappler dalam sebuah wawancara pada 17 Agustus.

Sebuah studi yang dilakukan oleh perusahaan dan ditugaskan oleh Meralco menemukan bahwa pada awal tahun 2012, Filipina memiliki tarif listrik tertinggi ke-2 di kawasan ini dan tertinggi ke-9 dari 44 pasar internasional.

Alasan utama harga listrik kemungkinan akan tetap tinggi adalah karena Filipina tidak mampu mensubsidi listriknya seperti yang dilakukan negara-negara lain di kawasan ini, jelas Morris, yang menunjukkan bahwa praktik tersebut tidak berkelanjutan dan tidak menyenangkan.

Ia mengatakan bahwa 3/4 alasan tingginya biaya energi adalah karena pemerintah tidak menerapkan subsidi untuk menjaga harga tetap rendah.

Meskipun Filipina membayar harga energi yang “adil dan masuk akal”, ia menunjukkan grafik yang menggambarkan bahwa mitra regionalnya membayar lebih rendah dari biaya sebenarnya.

Foto milik Meralco.

Ia juga menjelaskan bahwa pembangkit listrik Filipina sangat bergantung pada bahan bakar impor yang terkait dengan tingginya harga bahan bakar internasional, yang tidak dapat ditentukan oleh negara tersebut.

Mengapa listrik PH mahal?

Dalam studi tersebut, yang distandarisasi berdasarkan jenis pelanggan, jangka waktu, harga mata uang, dan tarif sumber daya, ia mencapai sejumlah kesimpulan tentang mengapa tarif listrik konsumen di Filipina relatif tinggi untuk kawasan ini dan secara internasional. Beberapa permasalahan tampaknya tidak memiliki solusi jangka pendek.

1. Pemerintah tidak memberikan subsidi energi. Beberapa negara tetangga – Thailand, Indonesia, Malaysia, Korea dan Taiwan – semuanya memiliki tarif yang lebih rendah karena subsidi pemerintah. Ia mengatakan hingga dan terkadang lebih dari 50% biaya di negara-negara tersebut disubsidi karena kebijakan pemerintah membekukan tarif, menjual bahan bakar di bawah harga pasar, dan membuat kerugian bisnis pemerintah.

2. Biaya produksi energi di Filipina mahal. Negara ini melakukan upaya untuk mengeksplorasi lebih banyak sumber daya gas alamnya, namun menemukan simpanan dan menyiapkan fasilitas produksi akan memakan waktu bertahun-tahun. Sementara itu, negara ini bergantung pada bahan bakar internasional yang berbiaya tinggi.

3. Geografi yang menantang. Karena Filipina terdiri dari ribuan pulau, tidak memiliki jaringan listrik terpadu dan terdapat beberapa pemasok. “Pada prinsipnya,” kata Morris, “semakin besar jaringan, semakin murah biayanya” yang dapat disebarkan ke lebih banyak pelanggan. Namun, ia berpikir bahwa menciptakan jaringan listrik terpadu di Filipina akan menjadi masalah mengingat kondisi medannya. Ia mencatat, biaya transmisi lebih mahal karena listrik harus disalurkan ke beberapa pulau. IEC menemukan bahwa 8 dari 10 pasar dengan biaya tertinggi dalam survei ini adalah negara kepulauan, yang dapat menjadi “pengganda biaya mendasar”. Dia berkata, “Membuat listrik, menyalurkannya, dan mendistribusikannya di negara ini mahal… Saya tidak melihat masalah itu akan berubah dalam 20 tahun ke depan.”

4. Pabrik yang tidak efisien. Ia mencontohkan, ketika beberapa pabrik tidak berfungsi dengan baik, maka perlu adanya pabrik cadangan, yang berarti ada biaya tambahan. “Semakin tinggi margin cadangan Anda, semakin tinggi total biaya pasokannya,” katanya. Dia menambahkan bahwa margin cadangan Filipina mungkin sekitar 20%, namun sebenarnya seharusnya berada di antara 33% dan 35%, karena negara tersebut telah mengalami pemadaman listrik pada tahun lalu, yang menurutnya “berarti Anda tidak memiliki kapasitas yang cukup untuk memenuhi dapat diandalkan.pertanyaan.”

Mengingat besarnya hambatan dalam menciptakan energi murah, Morris mengatakan Filipina harus fokus pada pengurangan hambatan dalam menciptakan generasi baru. IEC menemukan bahwa “hambatan terbesar bagi masuknya produsen listrik baru (produsen listrik independen) di Luzon adalah kurangnya akses terhadap (perjanjian jual beli listrik) jangka panjang dan berskala besar dengan pembeli yang layak mendapatkan kredit.” Dia mencontohkan, meski ada minat yang besar untuk mendirikan pembangkit listrik, ada beberapa persetujuan yang harus diperoleh. – Rappler.com

Data Sydney