• April 19, 2024
Harga minyak yang fluktuatif memangkas laba Petron selama 9 bulan sebesar 88%

Harga minyak yang fluktuatif memangkas laba Petron selama 9 bulan sebesar 88%

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Petron Corp, pengecer dan pengilangan minyak terbesar di negara ini, menyebutkan volatilitas pasar minyak global sehingga menghasilkan laba bersih sebesar P932 juta pada periode Januari-September, turun 87,8% dari tahun lalu.

MANILA, Filipina – Petron Corp, pengecer dan penyulingan minyak terbesar di negara tersebut, menyebutkan pasar minyak global yang bergejolak menghasilkan laba bersih sebesar P932 juta pada periode Januari-September, turun 87,8% dibandingkan tahun lalu.

Dalam siaran persnya pada hari Senin, 12 November, Petron tidak menyebutkan angka perbandingan tahun 2011, namun pengungkapan sebelumnya menunjukkan laba bersih sebesar P7,6 miliar dalam 9 bulan pertama tahun 2011.

Pendapatan kumulatif pada tahun 2012 ini sebagian besar berasal dari kuartal ke-3, ketika Petron memperoleh P500 juta – sebuah lompatan besar dari kerugian P2,1 miliar pada kuartal kedua, namun masih hanya sepertiga dari P1,55 miliar yang diperolehnya pada kuartal komparatif. 2011.

“Perusahaan terus mengalami penurunan margin akibat volatilitas pasar minyak global pada kuartal kedua dan ketiga tahun 2012,” kata Petron dalam pernyataannya.

Petron mengatakan pihaknya terpaksa menjual persediaan dengan harga lebih rendah ketika harga minyak mentah dan produk jadi turun dalam 6 bulan pertama – akibat perlambatan ekonomi global akibat krisis zona euro dan pertumbuhan ekonomi AS dan Tiongkok yang lebih lambat.

Faktor-faktor di luar kendali Petron ini membayangi kinerja sehatnya di pasar domestik dan internasional. Selama 9 bulan pertama, perusahaan membukukan pendapatan konsolidasi sebesar P307,3 miliar, meningkat sebesar 52% dibandingkan tahun lalu.

Penjualan dalam negeri naik 9% menjadi 33 juta barel, senilai P212 miliar.

“Meskipun kondisi pasar penuh tantangan, kami tetap fokus dan menjalankan inisiatif strategis yang akan menjamin pertumbuhan jangka panjang dan profitabilitas Petron,” kata Ramon S. Ang, Chairman dan CEO Petron.

AKUISISI BARU.  Petron mengambil alih Esso Malaysia.  Yang ditampilkan di sini adalah truk tanker yang meninggalkan kilang minyak raksasa Esso di Prancis selatan.  File foto oleh AFP

Operasi Malaysia

Operasinya yang baru diakuisisi di Malaysia menyumbang P155 juta terhadap pendapatan konsolidasi dalam 3 kuartal pertama.

Pompa dan kilang yang berbasis di Malaysia, yang dikonsolidasi pada kuartal ke-2, menyumbang volume sebesar 17,6 juta barel dan pendapatan sebesar P94,9 miliar.

Petron telah mulai mengubah SPBU Esso dan Mobil menjadi merek Petron.

Petron bermaksud mengubah citra 560 stasiun layanan selama beberapa tahun ke depan.

tanaman limai

Petron juga melaporkan bahwa unit 1 dan 2, yang merupakan setengah dari pembangkit listrik kogenerasi berkapasitas 216 megawatt (MW) di Limay, Bataan, akan beroperasi pada paruh pertama tahun 2013.

Petron mengatakan fasilitas ini akan memberikan kilang tersebut sumber listrik yang lebih ekonomis dan meningkatkan pasokan uap.

Petron juga mencatat bahwa Proyek Perluasan Kilang (RMP-2) dijadwalkan selesai secara mekanis pada semester pertama tahun 2014 dengan target operasi komersial pada kuartal ke-4 tahun yang sama.

Petron mengatakan proyek ini akan memungkinkan “konversi” semua bahan bakar minyak dengan margin negatif menjadi produk bernilai lebih tinggi seperti bensin, solar dan berbagai petrokimia.

Hal ini akan membantu memenuhi permintaan produk-produk ini seiring dengan pertumbuhan ekonomi Filipina, tegasnya.

Petron adalah salah satu unit bisnis konglomerat terdiversifikasi San Miguel Corp. – Rappler.com

Angka Sdy