• June 20, 2024
(Hari Ayah) Beri ayahmu istirahat

(Hari Ayah) Beri ayahmu istirahat

Baru setelah ibunya meninggal, dia menyadari betapa banyak yang telah diberikan ayahnya kepada mereka

MANILA, Filipina – Ayah saya disalahpahami.

Aku meledakkannya setiap saat tentang apa pun, bukan karena dia tidak mampu, tapi karena kebutuhanku untuk merasa berhak atas sesuatu. Aku selalu mengharapkan sesuatu darinya meskipun aku tidak membutuhkannya, meskipun aku tidak pantas mendapatkannya. Saya tidak menghargai dia atas siapa dia dan apa yang dia lakukan untuk kami dan ibu kami.

Sebaliknya, saya menyalahkan dia atas hal-hal di luar kendalinya. Saya tidak memberinya istirahat.

Semua yang kita punya

Dialah satu-satunya yang kami miliki sekarang sejak ibu kami meninggal dan dia sangat mengkhawatirkan hal itu.

Dia khawatir dia semakin tua dan kami juga semakin tua. Dia khawatir hanya tinggal beberapa tahun lagi sebelum kami bertiga harus keluar rumah untuk kuliah atau bekerja. Dia khawatir dia akan sakit parah dan tidak mampu merawat kami. Dia khawatir saya tidak berolahraga dengan benar dan jarang pergi ke gereja. Dia khawatir adikku masih terlalu muda ketika kehilangan ibunya. Dia khawatir adikku tidak punya gadis lain untuk diajak bicara tentang hal-hal yang berhubungan dengan perempuan. Dia khawatir tentang pilihanku pada pria. Dia khawatir dengan pekerjaannya. Dia mengkhawatirkan orang tuanya yang lanjut usia.

Dia harus berurusan dengan banyak hal yang tidak berguna dan inilah aku, wanita jalang yang mementingkan diri sendiri dan merasa benar sendiri, mengeluh tentang bagaimana dia tidak melakukan cukup banyak hal untuk membuat keluarga kami yang cacat bisa bekerja.

Saya sekarang menyadari bahwa saya salah. Saya sangat, sangat salah.

CINTA DALAM HIDUPNYA.  Ayah dan ibuku ketika dia masih hidup.  Foto oleh Juna May Yanoyan

Dia juga kesepian dan kami tidak memahaminya. Dia baru saja kehilangan cinta dalam hidupnya.

Saya cenderung lupa bahwa dia mengenal dan mencintai ibu kami bahkan sebelum kami lahir. Aku begitu asyik menghadapi kesedihanku hingga aku lupa bahwa dia jauh lebih menderita daripada aku. Wanita yang mencintai dan mendukungnya baru saja meninggal. Bagaimana orang bisa memikirkan hal seperti itu?

Ibu saya berumur 47 tahun. Ayah saya berumur 46 tahun. Mereka bisa saja hidup bersama selama 20-30 tahun lagi, tapi semuanya berakhir begitu cepat.

Aku tahu meskipun dia mungkin menemukan seseorang yang disukainya suatu hari nanti, dia akan selalu mencintai ibuku. Dia membeli sebidang tanah luas yang menghadap ke pegunungan dan ladang untuk menjadi tempat peristirahatan ibuku. Sungguh pemandangan yang melankolis dan indah. Ini tidak seperti kuburan lain di pekuburan.

Kami mengunjungi rumah ibu saya setiap hari Minggu dan dia menanam berbagai jenis bunga di sekitar halaman. Saya belum pernah melihat kuburan lain yang mekar seperti milik ibu saya. Ini seperti ibuku sedang beristirahat di taman di atas bukit yang menghadap pegunungan tepat di bawah awan halus.

Ketika dia merasa sakit atau lelah, dia tidur di sofa di ruang tamu di mana dia bisa melihat foto ibu saya yang dibingkai di atas meja. Dia akan berbicara dalam tidurnya. Dia meminta ibuku untuk menemaninya setiap hari, meskipun sebenarnya dia ada Bisajangan melihatnya

Jika itu bukan cinta, aku tidak tahu apa itu cinta.

BERISTIRAHAT DI TAMAN.  Pemandangan dari tempat peristirahatan ibuku.  Foto oleh Juna May Yanoyan

Dia tidak pernah goyah ketika ibu saya sakit parah. Itu adalah tempat yang sangat menyakitkan bagi kami semua. Tapi itu lebih menyakitinya.

Dia harus menyembunyikan kebenaran dari kami untuk sementara waktu. Dia harus menanggung beban mengetahui istrinya sedang sekarat. Dia harus bertindak seolah-olah bukan itu situasinya, tapi itulah situasinya.

Dia melayani, mencintai dan merawat ibu saya sampai dia meninggal dalam pelukannya. Mereka memberitahuku bahwa dia menangis. Dia bersamanya pada hari terakhir sampai nafas terakhirnya. Dia memegang tangannya ketika dia meninggal. Dia tidur di sampingnya sampai petugas pemakaman datang di pagi hari.

Dia mungkin memintanya untuk bertahan, tapi 6 tahun menderita kanker metastatik adalah waktu yang lama. Dia tidak bisa melawan lagi. Dia mungkin merasa seperti sedang sekarat juga.

Saya tidak pernah melihatnya. Aku tidak disana. Tapi aku membayangkannya di kepalaku dan aku menangis seolah baru pertama kali mendengarnya. Ini sama memilukannya Bisa memperoleh.

Ayah juga manusia

Dia manusia, dia punya kekurangan. Itu logika sederhana yang tidak saya sadari sampai sekarang.

Sebagai seorang anak, saya selalu memandang orang tua sebagai orang yang sempurna dan ideal. Saya selalu memandang pernikahan ayah saya dengan ibu saya sebagai sesuatu yang tak terbatas dan langgeng. Saya selalu memandang ayah saya sebagai seseorang yang tidak akan pernah putus asa dan menangis.

Namun saya tumbuh dan saya melihat banyak hal serta melewati fase-fase kehidupan yang tidak pernah dialami oleh kebanyakan orang yang saya kenal. Saya selalu berpikir saya tidak akan pernah memahami ayah saya.

Tapi saat aku kehilangan ibuku, dia memberiku hadiah yang indah. Kematiannya membuatku semakin menghargai ayahku. Saya melihatnya dari sudut pandang yang berbeda, perspektif yang lebih dewasa.

Pelajaran yang didapat

Istirahatkanlah ayahmu sendiri. Jangan menjadi perempuan jalang hanya demi menjadi perempuan.

Aku memberitahumu hal ini sekarang agar kamu tidak mengingat kembali masa remajamu dan menyesali betapa buruknya kamu memperlakukan orang tuamu. Bersikap baiklah kepada orang tuamu, bukan karena kamu berhutang budi pada mereka, tapi karena kamu menghormati mereka.

Mereka melakukan yang terbaik Bisa. Tidak ada buku atau majalah parenting di dunia yang dapat mempersiapkan orang tua untuk memiliki anak seperti apa yang akan mereka miliki. Mereka mempunyai perjuangan yang tidak Anda ketahui; Perjuangan yang tidak akan pernah Anda ketahui, namun mereka tidak memanggil Anda untuk melakukannya karena mereka tidak keberatan melewati masa-masa sulit itu untuk Anda.

Anda mungkin tidak akan pernah mengalami kepedihan karena kehilangan orang tua sampai Anda tua dan memiliki anak sendiri, tapi percayalah, lebih baik menghargai mereka sekarang daripada menghargai mereka ketika mereka tiada, terutama ayah Anda.

Selamat Hari Ayah, Ayah. – Rappler.com

(Terima kasih kepada semua orang yang bergabung dalam obrolan Tweet kami kemarin @rapplerdotcom #loveyoudad. Silakan terus bergabung dalam percakapan ini. Seluruh dunia masih merayakan Hari Ayah dan begitu pula kami. Sekali lagi, terima kasih sebesar-besarnya kepada Anda karena telah berbagi sentuhan dan inspirasi Anda cerita bersama kami. Kami di RAPPLER sangat percaya pada nilai keluarga.)


Klik tautan di bawah untuk mengetahui lebih banyak cerita Hari Ayah.

Keluaran Sydney