• June 20, 2024
Monster Celana Dalam: Superstar Xtina

Monster Celana Dalam: Superstar Xtina

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dia (ya, dia) adalah Monster yang Anda lihat berjalan di landasan

Fotografi oleh Shaira Luna.  Riasan oleh Genstein Yuzon.

Manila, Filipina – “Fierce adalah istilah yang berlebihan,” memulai Superstar Xtina (diucapkan “ex-tina”), yang percaya diri dan kepribadian kuat sesuai dengan namanya.

Xtina tumbuh di tahun 90an dengan mengidolakan bintang pop Britney Spears dan — Anda dapat menebaknya — Christina Aguilera.

Dia tidak pernah menggunakan nama aslinya, yang menurutnya “sangat pribadi”. Tapi itu tidak berarti dia menjadi orang yang berbeda di rumah. Baginya, apa yang Anda lihat itulah yang Anda dapatkan.

“Saya tidak pernah menganggap diri saya serius,” katanya.

Fotografi oleh Shaira Luna.  Riasan oleh Genstein Yuzon.

Selera musiknya beragam, tapi yang pasti mainstream. Dia mengagumi kreativitas dan bakat artistik Lady Gaga dan terkesan dengan orisinalitasnya, bahkan dalam lagu-lagu sederhana.

“Dia benar-benar memiliki suara. Anda benar-benar bisa merasakannya,’ kata Xtina.

Daftar putarnya saat ini mencakup lagu “Bad Girls” oleh MIA, “Girls Gone Wild” oleh Madonna dan “Pretty Girl Rock” oleh Keri Hilson. Dia juga suka membaca Filmwise, situs trivia film dan DVD. Film favoritnya adalah “Bad Education” karya Almodovar dan “I Am Love” yang dibintangi Tilda Swinton.

Fotografi oleh Shaira Luna.  Riasan oleh Genstein Yuzon.

Soal buku, Xtina mengaku dirinya tidak terlalu suka membaca.

“Buku terakhir yang kubaca mungkin adalah biografi Spice Girl Geri Haliwell 10 tahun lalu!” dia berkata.

Sebagai pendukung hak-hak LGBT, Xtina percaya, “Kita hidup di dunia yang penuh dengan ide-ide baru.” Dia berterima kasih kepada teman-temannya yang berharga karena selalu ada saat dia membutuhkannya.

Fotografi oleh Shaira Luna.  Riasan oleh Genstein Yuzon.

“Saya telah didiskriminasi berkali-kali dan saya senang masyarakat membantu saya memperjuangkan hak-hak saya.”

Apa yang membuat pesta Panty Monster unik? Dia menjawab: “Kami bisa memainkan apa saja. Kami tidak terkotak-kotak; ini 100% kebebasan, kita melakukan dan memakai apapun yang kita inginkan. Kami tidak mendiskriminasi siapa pun.” – Rappler.com

(PANTY MONSTERS adalah kelompok pemberontak yang terdiri dari praktisi dan pecinta fesyen, musik dan seni. Mereka menganjurkan kesetaraan dan rasa hormat bagi semua orang, terlepas dari orientasi seksual atau ukuran pakaian. Mereka memiliki kepribadian yang kuat, tetapi juga memiliki hati yang paling besar; pikiran mereka tidak berdasar. kumpulan ide. Mereka hidup dan mencintai di luar norma karena bagi mereka tidak menjadi normal tidak sama dengan kejahatan – tidak ada yang salah dengan menjadi berbeda. PANTY MONSTERS berusaha menjadikannya nyata, karena “nyata” adalah hal baru yang seksi .)

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Sidney prize