• April 23, 2024
Hari baru untuk musik asli Filipina

Hari baru untuk musik asli Filipina

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Hari baru dimulai dalam musik Filipina dengan PhilPOP

MANILA, Filipina – Saat itu tahun 1978.

Saya terkejut saat terbangun dalam pelukan Lolo Eddie saya ketika dia mulai melompat-lompat dan kerumunan di sekitar kami di Teater Seni Rakyat yang penuh sesak bersorak dan meraung. Saya baru berusia 4 tahun tetapi saya langsung tahu mengapa kakek dan nenek saya membangunkan saya.

Ayahmu menang!” teriak lolaku penuh semangat.

Kami hadir di Festival Musik Populer Metro Manila yang pertama, yang lebih dikenal dengan Metropop, dan mereka baru saja mengumumkan bahwa Ryan Cayabyab memenangkan hadiah utama untuk lagu tersebut, “Karena musik kami indah” diperankan oleh ayah saya, Pilgrim Alexander.

Masih sedikit linglung, saya menyaksikan dengan bangga ayah saya dan Ryan menjadi pusat perhatian untuk menerima trofi. Momen itu akan dikenang dengan baik oleh dua artis muda berbakat yang kemudian menjadi ikon industri musik Filipina.

Ziarah ALEXANDER DI METROPOP pada tahun 1978. Foto milik Ziarah Alexander

Maju cepat ke tahun 2000.

Dengan balutan gaun serba putih, gigi gemeletuk dan lutut gemetar tak terkendali, aku menunggu pengumuman pemenang lomba malam itu.

Dan kemudian kami mendengar ini:

“Pemenang hadiah utama Metropop 2000 tidak lain adalah finalis #12, “Forever and a Day.” Angelo Villegas – komposer, dibawakan oleh Rachel Alejandro!”

Dalam kegembiraannya, Angelo menyentakkan leherku ke tengah panggung begitu keras hingga dia hampir memenggal kepalaku.

Kali ini aku berada dalam keadaan linglung yang berbeda. Saya rasa saya tidak bisa tersenyum lebih lebar lagi ketika kami menerima penghargaan tersebut. Mataku berbinar gembira saat mengingat kembali hari ketika manajerku GR Rodis memperbolehkanku mendengarkan lagu pemenang untuk pertama kalinya. Dia berkata, “Dengarkan ini. Menurutku itu sempurna untukmu.”

Dia benar. Masih terluka karena hubungan yang baru saja berakhir, lagu Angelo yang menghantui tentang cintanya yang hilang mencerminkan patah hati saya. Saya belum pernah menyanyikan apa pun dengan keaslian dan kejujuran seperti itu. Jika Anda mendengarkan lagu ini sekarang pun, Anda akan mendengar rasa sakitnya.

ALBUM PERTAMA RACHEL dirilis sebagai LP pada tahun 1989, saat musik Filipina menjadi raja gelombang udara.  Foto milik Rachel Alejandro

Metropop terus menginspirasi para penulis lagu untuk berkreasi. Ini menghasilkan lebih banyak pemenang hingga kompetisi terakhirnya pada tahun 2003.

Sekarang, hampir satu dekade kemudian, PhilPOP lahir – di lain waktu, kompetisi lain, tetapi beberapa karakter yang sama tetap ada.

Kali ini Maestro Ryan Cayabyab memimpin sebagai direktur eksekutif dan Manny V. Pangilinan sebagai ketua umum. Saya bukan lagi finalis, tapi kini salah satu juri bertugas menyaring lagu-lagunya. Ayah saya dan saya menjadi penampil di malam terakhir tanggal 14 Juli, dengan GR Rodis dan Patricia Hizon sebagai produser eksekutif.

Dikatakan bahwa tujuan menghidupkan kembali festival ini adalah untuk memberikan kehidupan baru ke dalam industri musik Filipina.

Kadang-kadang terlintas di benak saya bahwa – meskipun ada banyak artis solo, band, dan penulis lagu hebat saat ini – sudah lama sekali saya tidak ingat pernah mendengar lagu yang kita semua anggap sebagai “hit nasional bersertifikat”. Ingat kapan terakhir kali Anda mengetahui semua lirik lagu asli Filipina yang baru? Dan tidak menjadi masalah apakah Anda muda atau tua, kaya atau miskin; kamu hafal lagu itu, sama seperti kita semua”Anak” atau “Berharap untuk kembali lagi“?

Dengan banyaknya artis yang merilis album penuh lagu cover, industri ini sangat membutuhkan darah baru dan ide-ide segar.

HAKIM PHILPOP BERSAMA RYAN Cayabyab.  Foto milik GR Rodis

Duduk di sana bersama juri lain di salah satu teater yang sangat dingin di Meralco, tiba-tiba saya merasakan gelombang harapan saat mendengarkan musik yang dibuat untuk PhilPOP 2012.

Sore itu kami mewakili seluruh industri musik kami yang terdiri dari eksekutif label rekaman, manajer bakat, artis lama dan baru serta komposer dari berbagai genre sangat senang dan sangat terpesona oleh betapa cerdiknya penulisan beberapa lagu ini.

Untuk pertama kalinya setelah sekian lama, saya benar-benar merasa bahwa festival seperti ini dapat menyalakan api baru dan melakukan apa yang seharusnya dilakukan: membuat penulisan lagu dan mendengarkan OPM menjadi keren kembali. – Rappler.com

Rachel Alejandro telah menjadi penyanyi, aktris dan penulis lagu di dunia hiburan Filipina selama lebih dari 25 tahun. Dia juga salah satu pemilik dan Wakil Presiden Pemasaran perusahaan katering makanan kesehatan, koki seksiOBC 5Star, Inc.

Anda mungkin ingin:

Di tempat lain di Rappler:

Togel Sidney