• June 23, 2024
Musik di jalanan

Musik di jalanan

MANILA, Filipina – Ini adalah sebuah tantangan.

Dengan lebih dari 108 band yang tampil dan tersebar di 10 panggung, Fete de la Musique tahun ini menjanjikan malam musik dan pesta. Sampai batas tertentu, mereka tidak mengecewakan.

Penampilan apik memenuhi acara yang diadakan pada tanggal 23 Juni tersebut. Artis seperti Pepe Smith, Radioactive Sago Project, Cynthia Alexander, Brigada, Indio-I, Johnny Alegre + Affinity, Slapshock, Miscellaneous dan sejumlah lainnya merayakan festival musik yang dihidupkan oleh Alliance. Francaise de Manille dan Kedutaan Besar Perancis.

DJ Perancis Collective Chinese Man menjadi headline acara tersebut.

Namun, Fee tahun ini terasa terputus-putus ketika detail tertentu menghalangi pengalaman keseluruhan bagi mereka yang hadir. Beberapa fase jaraknya terlalu jauh dan tampaknya tidak ada konsistensi dalam penjadwalan.

Jurnalis ini berusaha mengunjungi semua lokasi pada hari itu untuk melihat hal terbaik yang ditawarkan setiap tahap.

Kami mengalami beberapa masalah.

SATU SETENGAH KONSER Penagih papan atas Pria Cina tampil di Panggung Utama

Kepala terangkat

Terletak tepat di persimpangan Kalayaan Avenue dan Makati Avenue, Panggung Utama adalah tempat yang paling banyak dikunjungi oleh penonton.

Brigada membuka pesta dengan penampilan seru seperti biasanya dan sejak saat itu para artis bertekad untuk menjaga pesta tetap berjalan. Cynthia Alexander yang saat itu tengah tur perpisahannya memainkan musik klasiknya dan memukau penonton dengan permainan gitarnya.

Agak sulit untuk keluar dari panggung utama, seluruh jalan ditutup untuk platform yang telah disiapkan. Hal ini memberikan sedikit ruang untuk bermanuver pada tahapan lainnya.

TRIO PAOLO BLAQUERA menampilkan setnya

Panggung Batu

Panas, lembab, dan ramai, B-Side adalah tempat paling terpencil dalam daftar. Ia juga memiliki band terbanyak (serta nama-nama terbesar dalam musik Filipina).

Alasan utama mengapa Fete tahun ini agak mengecewakan adalah karena aksi-aksi besar yang tampil di Rock Stage berjarak hampir 3 kilometer dari tempat sebagian besar panggung lainnya berada. Dibutuhkan waktu 5 menit berjalan kaki dari panggung utama ke Gil Puyat Avenue, 10 menit lagi dengan naik jeepney untuk sampai ke Pasong Tamo, dan 5 menit berjalan kaki ke The Collective. Ini adalah perjalanan 20 menit dari tempat sebagian besar aksi terjadi, ke lokasi unik dengan barisan yang bagus.

naik taksi biayanya hampir Php80. Parkir adalah mimpi buruk, dan berjalan kaki jelas mustahil. Pihak penyelenggara menyatakan bahwa lokasi awal untuk Rock Stage mundur pada menit-menit terakhir, dan kurangnya waktu membuat lokasi tersebut jauh dari segalanya.

WilaBaliW menampilkan pertunjukan yang memukau dan memikat penonton.

AVELINA LIM, 86, MASIH mendengarkan Jazz lama yang bagus

Panggung jazz

Pecinta jazz pulang ke St. Bayleaf Restaurant Bar & Lounge di Giles Hotel, salah satu dari sedikit panggung di mana tempatnya cocok dengan musik.

Seniman jazz dari berbagai disiplin ilmu seperti Paolo Blaquera, Luisa Sta Maria, Fuseboxx dan Humanfolk bergoyang dan bersantai mengikuti irama klasik mereka yaitu Jazz. Nuansa rumahan di lounge yang terang benderang membuat penonton tetap nyaman. Aliran musik Jazz yang terus-menerus, ditambah dengan lingkungan yang nyaman, menjadikan panggung ini pengalaman yang luar biasa.

Pokok FETE DE LA MUSIQUE: buku-buku dan karya sastra lainnya dijajakan di sepanjang trotoar.  Pria tunawisma itu tampak tidak pada tempatnya.

Panggung elektronik

Waktu adalah panggung ganda bagi Electronica, tempat lain untuk mencocokkan musik.

Lantai dansa di bawahnya berfungsi sebagai tempat bermain para DJ, sedangkan atapnya digunakan untuk pertunjukan band. DJ Erwin Edralin, Anna Barcelona, ​​​​​​Tom Turner dan pemintal lainnya membuat orang-orang bergerak di lantai dasar; bertindak seperti Helen, Benda Serupa, dan Feen mengatur pesta santai di lantai atas.

Tempat yang bagus untuk berpesta, bersosialisasi dan bersantai, Electronica Stage mungkin adalah yang terbaik di acara tahun ini.

SEORANG ANAK DIGANTUNG di punggung seorang lelaki tua yang berjalan melewati kerumunan

Tahap pergerakan

Tidak ada panggung.

Di tengah jalan, hanya sepelemparan batu dari A-Venue, pemain perkusi menggebrak saat anggota Planet Zips dan HoopNation memamerkan keterampilan mereka dalam menggunakan zip (versi aman dari menari api) dan hula hoop.

Suasana pertunjukan jalanan yang santai merangkum arti dari festival musik: orang-orang yang suka bersenang-senang dari berbagai latar belakang menikmati pertunjukan seni dan kerajinan yang penuh semangat. Pertunjukan terakhir melibatkan nyala api yang nyata, dan merupakan sinyal untuk melanjutkan.

UNTUK MEMBUAT BEKERJA CEPAT DENGAN snare, drummer Helen Band memberikan irama yang bagus di panggung Electronica

Panggung Hip Hop

Terletak di KYSS, Panggung Hip Hop dimulai terlambat.

Sebagian besar penonton bersemangat untuk pergi ketika Miscellaneous mengambil mikrofon, dan MC tamu seperti Protege yang terkenal di dunia naik ke panggung. Sistem suara bass yang berat membuat tempat itu melonjak. Karena lokasinya terletak di pinggir jalan Makaty Avenue, suasananya intim dan tidak mengganggu.

Bukan kata sifat yang biasanya Anda kaitkan dengan Hip Hop, tapi panggungnya tetap sempurna untuk musiknya.

KEBERSIHAN ADALAH BISNIS

Panggung Reggae/Dunia/Ska

Di Heckle and Jeckle Bar, Flippin’ Soul Stompers mencuri malam.

Bing Austria (dari Put3ska dan Juan Pablo Dream yang terkenal) membuat penonton bangkit dan menari saat band mengguncang panggung. Mereka juga merilis kompilasi CD gratis bertajuk “Keep the Faith” dari Manila Soul Club. Austria selalu menghibur semua orang di bar yang terlibat dalam penampilan mereka.

Namun, yang sedikit mengejutkan adalah bar tersebut mulai mengenakan biaya masuk kepada pengunjung festival setelah lewat jam 10 malam.

BING AUSTRIA DAN LAINNYA THE Flippin' Soul Stompers munculkan penonton di Heckle and Jeckle

panggung Latin

Mungkin yang terbesar dalam seri ini, panggung Latin diadakan di Chihuahua.

Tidak, tempatnya tidak seburuk itu. Sayangnya, musik latarnya adalah musik panggung Latin. Mereka mengadakan Malam Latin.

Namun, mereka tampaknya menyajikan makanan enak.

FRANCIS MAGAT, WILABALIW BASSIST, bersiap untuk penampilan mereka di Rock Stage

Panggung Blues/Jiwa

Itu adalah lokasi acara paling terpencil kedua, terletak di Society Lounge di Atrium (sudut Makaty Avenue dan Paseo de Roxas).

Aksi reggae Tropical Depression tampil lebih awal (perhatikan di panggung mana mereka berada), sebuah fakta yang membuat sedih jurnalis ini (Fete tahun ini memaksa saya mengambil keputusan sulit).

Jarak dari Panggung Utama bisa ditempuh dengan berjalan kaki. Namun, itu adalah lari 15 menit yang bagus, dan itu membawa Anda melewati rute yang menjauhkan Anda dari sebagian besar kerumunan semakin jauh Anda melangkah. Itu sedikit membuat depresi.

KErumunan BESAR DI SISI B

Panggung gereja

Benar sekali, ada panggung Gereja.

Bertempat di Paroki Santo Petrus dan Paulus, kelompok paduan suara berada di dek menampilkan Musik Liturgi bagi mereka yang tiba di tempat tersebut karena penasaran atau untuk mendengarkan beberapa lagu yang membangkitkan semangat.

DUKUNG MUSIK INDEPENDEN LOKAL

Sebagai penutup

Fete de la Musique selalu menjadi tontonan wajib bagi setiap pencinta musik Filipina, dan tahun ini pun demikian. Susunan pemain di setiap panggung merupakan perpaduan yang baik antara aksi-aksi luar biasa dan bakat-bakat baru, sementara pertunjukan sampingan dari individu-individu yang menarik dan parade orang-orang cantik dan cantik yang berjalan mondar-mandir di tempat konser membuat acara tersebut tetap relevan secara sosial.

Namun, ada beberapa catatan lain – selain jarak antar tahapan – tentang mengapa Peri tahun ini termasuk di antara Fetes masa lalu.

  • Itu adalah langkah yang buruk bagi sebagian besar pemukul berat untuk tampil lebih awal. Hal ini berarti lebih sedikit orang yang melihat headliner dibandingkan memindahkannya ke slot waktu berikutnya, ketika sebagian besar penonton menuju lokasi.
  • Tidak ada jadwal yang tersedia, hanya daftar band yang tampil. Hal ini menyebabkan stres yang sangat besar bagi jurnalis ini (Cynthia Alexander/Radioactive Sagu Project/Tropical Depression conundrum), dan perencanaan menjadi lebih reaktif daripada proaktif.

Fete de la Musique di tahun-tahun sebelumnya selalu ditentukan oleh latarnya. Makati Avenue merupakan tempat yang cocok sekaligus menantang untuk tahun ini. Seperti biasa, lokasi mengubah strategi mendengarkan musik.

Beberapa kontestan menyederhanakan rencana permainan mereka dengan tetap berpegang pada satu tempat. Hal ini menerapkan aturan nomor satu ketika pergi ke konser: selalu rencanakan terlebih dahulu. Aturan nomor dua adalah selalu membawa air.

Dimana Fete akan diadakan tahun depan? – Rappler.com

(Nantikan akun lainnya di Fete de le Musique di sini di RAPPLER oleh pencinta musik Pia Ranada.)

Anda mungkin ingin:

Di tempat lain di Rappler:

Angka Sdy