• June 16, 2024
hari buruh

hari buruh

Seperti kebanyakan rekan-rekan saya di Manila, saya tumbuh bersama staf rumah tangga. Aku dibesarkan oleh seorang yaya, diberi pakaian oleh seorang labandera, dan diberi makan oleh seorang kusinera. Dengan biaya tenaga kerja yang relatif murah di Filipina, tidak jarang bahkan anak kelas menengah mencapai usia dewasa tanpa mengenal dapur atau bahkan menyentuh sabun cuci.

Saya meninggalkan rumah untuk kuliah pada usia lima belas tahun dan merasa tidak nyaman memiliki pembantu sejak saat itu, dan segera pindah ke rumah saya sendiri. Saya sedikit merasa ngeri saat mengunjungi teman dan keluarga dan mereka berkata, “Hei, ayo ambil air (Inday, tolong ambilkan saya air),” tapi saya pikir sudah terlalu lama sejak saya mendapatkan air sendiri. Saya merasa tidak nyaman meminta bantuan meskipun hal tersebut sudah diduga, dan para pembantu merasa tidak nyaman jika berada di dekat saya karena mereka tidak menginginkan bantuan mereka, menganggap saya terlalu protektif terhadap harta benda saya, atau tidak ingin mereka menyentuh makanan saya.

Ketika saya pertama kali pindah ke AS, ayah saya mengatakan kepada saya, “Kamu bisa bekerja sekeras yang kamu mau dan menjadi sekaya yang kamu bisa di Amerika, tapi pada akhirnya kamu akan tetap miskin. Kamu masih akan memasak makananmu sendiri dan mencuci pakaianmu sendiri.”

Saya berpikir, “Apa yang salah dengan hal itu?” Apakah saya tidak akan memakan makanan yang saya masak dan memakai pakaian yang saya cuci? Apakah kesuksesan saya tidak berarti jika tidak ada orang di bawah saya yang melakukan tugas yang “terlalu sukses” untuk saya lakukan? Apakah kegigihanku menjadi sia-sia jika aku tidak bisa bekerja keras dan memerintah orang lain?

Lebih penting lagi – apakah saya bodoh karena sebenarnya saya menikmati pekerjaan itu? Saya senang tidak memiliki orang tambahan di rumah saya untuk melakukan pekerjaan pribadi saya. Aku bahkan tidak ingin kehadiran halus seorang pengurus rumah tangga terwujud dalam benda-benda yang dipindahkan dari tempatnya saat aku kembali. Saya menikmati imbalan karena mengubah keadaan dari debu dan kekacauan menjadi bersih. Saya segera terbiasa dengan pekerjaan mencuci dan menyukainya, terutama karena pakaian tidak sobek, hilang, atau berubah warna menjadi merah jambu atau biru di luar jam tangan saya.

Biaya tenaga kerja

Tenaga kerja itu mahal di negara maju mana pun, jadi kecuali Anda kaya atau benar-benar mempunyai keterbatasan dalam pekerjaan rumah tangga, menyewa bantuan bukanlah sesuatu yang biasa terjadi di rumah tangga rata-rata (dengan pengecualian pengasuhan anak, yang cukup umum jika kedua orang tua bekerja). . Kadang-kadang saya mendengar orang Amerika berkata bahwa impian mereka adalah pindah ke suatu tempat di mana mereka bisa mempunyai pembantu.

Itu membuat saya bertanya-tanya – apakah membersihkan kekacauan Anda sendiri seburuk itu? Apakah waktu seseorang terlalu berharga sehingga lebih hemat jika membayar seseorang dengan uang lebih sedikit daripada yang dapat Anda hasilkan dalam waktu tersebut? Apa yang sebenarnya akan kita lakukan dengan waktu yang tidak dihabiskan untuk pekerjaan rumah?

Atau mungkin aku hanya merasa seperti itu karena aku tumbuh dengan bantuan, dan menjadi tanpa bantuan adalah pilihan yang aku buat sesegera mungkin, karena faktanya aku sebenarnya memiliki keterampilan memasak dan bersih-bersih yang baik.

Saya menyadari tingginya biaya pembantu rumah tangga karena hal ini membuat saya harus memasak makanan sendiri (atau makan makanan restoran yang asin, berminyak, atau mahal). Ingin meniru masakan favorit tanah air, saya mengambil alih dapur dan membuat hidangan yang saya hanya perlu memejamkan mata untuk meyakinkan saya bahwa saya sudah kembali ke rumah. Saya bisa memasak sesedikit atau sebanyak yang saya mau, dan jika saya membuat hidangan terlalu hambar atau terlalu matang, itu adalah kesalahan saya sendiri dan bukan beberapa juru masak miskin yang mengangkat bahu mereka.

Saya menangani sebagian besar perbaikan rumah tangga dan bahkan renovasi kecil, menggunakan keahlian pertukangan dan kelistrikan saya yang sudah terasah untuk mengganti perlengkapan lampu, wastafel kamar mandi, keran dapur, dan wastafel. Di sini, tidak ada Manong yang meminta untuk mengecat dinding atau menyapu lantai dengan biaya kurang dari $100, dan tidak ada Manang yang menyetrika kemeja yang kerutannya hilang dari pengering panas. Petugas kebersihan akan melakukannya dengan harga sekitar $4 per kemeja, dan bahkan lebih banyak lagi untuk celana. Kadang-kadang saya membayar harga tersebut, namun pada akhirnya saya tidak ingin “merusak” kemeja mahal saya dengan memakainya.

Mempekerjakan pembantu rumah tangga berarti melepaskan

Kadang-kadang saya dan istri tergoda untuk menyewa petugas kebersihan untuk membersihkan debu, menggosok, dan menyedot debu setiap minggu di sekitar rumah. Kami memeriksa nomor kami dan bahkan hampir merasionalisasi tarif yang berlaku sebesar $130 per pembersihan. Lalu kami bertanya satu sama lain, “Bagaimana jika dia tidak bersih-bersih seperti kami?” atau “Bagaimana jika dia menggunakan tisu toilet untuk meja dapur?” dan bahkan sesuatu yang biasa seperti, “Yah, dia pasti tidak takut pada anjing kita.”

Kemudian saya menyadari bahwa mendapatkan bantuan mengharuskan seseorang untuk melepaskan kekhawatiran dan masalah pengelolaan mikro ini, dan cukup percaya bahwa pekerjaan yang ditugaskan akan diselesaikan sesuai harapan. Mungkin waktu luang yang diperoleh seseorang ketika orang lain membersihkan dan memasak untuknya menutupi kurangnya kendali tersebut. Atau mungkin seseorang pada akhirnya melepaskan tugas-tugas tersebut dan menanganinya sebagai tanggung jawab orang lain, dengan biaya yang harus dibayar.

Konflik bantuan

Saya mengalami konflik ketika saya pulang ke rumah dan dikelilingi oleh para pembantu yang ingin melayani saya. Saat saya dan teman saya dipijat, saya menjadi sedih memikirkan bagaimana meja pijat yang rendah pasti melukai punggung tukang pijat. Saya bertanya-tanya berapa banyak yang bisa mereka bawa pulang dari biaya pijat saya yang mahal. Saya bertanya-tanya apakah tangan mereka yang lelah akan terlalu lelah untuk menggendong anak-anak mereka di rumah.

Dan kemudian saya teringat bahwa tangan mereka yang lelah akan lebih baik memegang uang tunai dibandingkan jika mereka pulang dengan tangan kosong tanpa pekerjaan itu. Para pembantu rumah tangga membutuhkan pekerjaan sebagai pelayan untuk menghidupi keluarga mereka di rumah. Tenaga kerja murah adalah bagian dari perekonomian yang juga menyekolahkan anak-anak – diharapkan agar mereka tidak harus menjadi pembantu rumah tangga juga ketika mereka besar nanti.

Saya memahaminya, namun masih merasa sulit untuk menjadi bagian darinya, dan berpikir bahwa pasti ada cara lain. Jadi saya mencoba melawannya. Saya membayar atau memberi tip dengan murah hati, namun saya juga khawatir akan membuat seseorang tidak puas dengan gaji rutinnya. Saya tetap menolak bantuan jika segelas air yang saya inginkan berada dalam jangkauan saya atau jika saya cukup familiar dengan dapur rumah atau mesin cuci. Anggota staf menertawakanku karena aku merasa ngeri ketika dipanggil “Nyonya”, dan mereka menolak permintaanku ketika aku bersikeras dipanggil dengan nama depanku.

“Aku tidak bisa melakukannya,” salah satu dari mereka akhirnya memberitahuku. “Anda adalah bosnya dan saya adalah karyawannya. Memang begitulah adanya, dan memang seharusnya begitu.”

Bagaimana menurutmu? Apakah tenaga kerja murah dalam perekonomian lokal kita sudah sebagaimana mestinya? Dan jika perekonomian Filipina suatu hari nanti dapat memberikan upah yang adil kepada para pembantu rumah tangga, apakah Anda bersedia memasak, membersihkan, dan mencuci pakaian sendiri? Apakah kamu tahu caranya?

Beri tahu saya jawaban Anda di komentar! Hanya beberapa hal yang perlu kita pikirkan tentang Hari Buruh ini sebagai penghormatan kita kepada mereka yang bekerja keras demi kita. – Rappler.com

Shakira Andrea Sison adalah penulis esai pemenang penghargaan Palanca. Dia saat ini bekerja di bidang keuangan dan menghabiskan jam non-kerjanya untuk merencanakan jadwal kerjanya di kereta bawah tanah. Sebagai seorang dokter hewan dengan pelatihan, ia menjalankan perusahaan ritel di Manila sebelum pindah ke New York pada tahun 2002. Kolomnya muncul pada hari Kamis. Ikuti dia di Twitter: @shakirason dan seterusnya Facebook.com/sisonshakira.

Togel Sydney