• June 22, 2024
(Hari Ibu) Hadiah terbaik

(Hari Ibu) Hadiah terbaik

Apa hadiah terbaik yang diberikan ibumu padamu?

MANILA, Filipina – Kamis Sakit Terakhir, 5 April, saya dan Mama berkesempatan menjenguk Jalan: Refleksi Jalan Salib di Jalan Raya Bonifacio. Didirikan di halaman mal al fresco, ini merupakan representasi kreatif dan interaktif dari Jauh dari Salib oleh umat Katolik dimana umat dapat membaca pesan-pesan terkait Sengsara, wafat dan kebangkitan Yesus, melihat beberapa instalasi seni dan berpartisipasi dalam kegiatan yang dapat membuat mereka merenungkan bagaimana Yesus melewati tahap-tahap terakhir dan paling menyakitkan dalam hidup-Nya.

Stasiun 10 memperlihatkan adegan Yesus menitipkan Maria kepada murid kesayangannya, Yohanes Penginjil. Namun refleksinya bukan hanya tentang itu. Kisah ini menceritakan bagaimana Maria menyaksikan putranya bertumbuh untuk menghadapi setiap tantangan selama pelayanan publik, dan bertahan melihat putranya menderita apa yang dikatakan sebagai hukuman paling mengerikan sepanjang sejarah. Dikatakan pula bahwa sifat Maria yang sama adalah sifat kebanyakan ibu di dunia: selalu perhatian, selalu sabar, selalu suportif.

Namun apa yang tertulis di bagian “Act” renungan itulah yang membuat saya terharu dan akhirnya menangis, apalagi penonton yang juga merenungkan pesan yang sama.

Ayolah, siapa yang berani menyangkal kenyataan bahwa ibumu (atau apa pun sebutannya) mengorbankan hampir segalanya demi hidupmu di dunia yang penuh kenyataan pahit ini?

Saya anak bungsu dari 4 bersaudara, lahir 24 menit sebelum Rabu Abu berakhir, 20 tahun yang lalu. Ibu berusia 39 tahun saat itu. Meskipun usianya sudah lanjut, persalinannya normal, dan saya keluar dari rahimnya dalam keadaan sehat. Saya sering berpikir bahwa wanita usia segitu tidak akan bisa mempunyai anak selama 9 bulan. Namun dia melakukannya.

Aku menghabiskan masa balitaku dengan memanfaatkan sebagian besar waktu Ibu, bahkan selama jam kerja. Ya, dia biasa membawa saya ke kantornya, tempat dia menjadi sekretaris. Saya adalah biji mata rekan-rekannya. Untunglah saya bisa menghilangkan stres mereka, meskipun dia harus berjuang keras untuk membawa saya ke dan dari tempat kerja.

Sebentar lagi saya akan didiagnosis mengidap autisme ringan, yang ternyata hanyalah salah satu bentuk gangguan bicara. Ibu tidak punya pilihan selain berhenti dari pekerjaannya untuk merawat dan mengatur kondisiku; begitu juga Ayah. Saat itu adalah situasi yang sulit untuk dihadapi; Aku sering mudah marah dan gila, tapi Mama selalu mengawasiku dari jendela kamar rumah sakit tempat aku menjalani tes neurologis, tidak peduli berapa lama waktu yang dibutuhkan.

Bahkan sampai sekarang, hal ini menggugah saya, memikirkan bagaimana dia menyerahkan kariernya dan kemungkinan masa depan yang lebih baik bagi keluarga kami, hanya untuk saya.

Saat aku mulai bersekolah setelah mengatasi kecacatanku, dan Ibu masih ada untukku. Dia bersemangat naik ke panggung setiap kali saya menerima penghargaan, bersemangat menerima medali dan mengalungkannya di leher saya, mengumpulkan semua penghargaan saya, bahkan memamerkannya kepada teman-temannya.

Dia selalu bangga dengan apa pun yang saya capai, besar atau kecil; bahkan lulus lamaran magang saya untuk RAPPLER.

Saya juga akan selamanya menghargai setiap momen yang saya habiskan bersamanya. Aku akan selalu menjadi pendampingnya. Dia akan selalu menjadi “bantalan” yang kupeluk saat aku merasa terpuruk atau sekedar ingin bersikap manis padanya. Bagaimanapun, dia adalah satu-satunya orang yang saya nantikan untuk bersama hari demi hari.

Tapi, sama seperti hubungan apa pun, ada kalanya aku dan ibu tidak sepakat dalam beberapa masalah. Hal ini sering kali berakhir dengan sikap pahit terhadap satu sama lain. Aku akan menyalahkan dia karena mengacaukan rencanaku, dan Mama akan mengatakan betapa kesalnya dia terhadap harga diri dan kesombonganku.

Saya jarang meminta maaf padanya. Saya mempertahankan apa yang saya yakini benar.

Namun setelah membaca renungan Stasiun 10, saya mulai merasa menyesal.

Aku menangis dan menangis tersedu-sedu di bahu Ibu. Saya mengatakan kepadanya betapa saya mencintainya dan meminta maaf atas, menurut saya, setiap kesalahan yang saya buat, setiap kekurangan yang saya lakukan. Dia hanya menjawab, “kenapa kamu pergi– Maaf? (Mengapa kamu meminta maaf?)”

SISTEM PENDUKUNG YANG KUAT.  Ghio bersama ibunya dan seluruh keluarga mereka.  Foto Ghio Angelo Ong

Maafkan dan lupakan. Itulah yang bisa dilakukan seorang ibu. Anaknya mungkin mengabaikan semua yang telah dia lakukan untuknya selama dia menjalani hidup; tapi pada akhirnya dia akan selalu mencari pengampunan yang menenangkan darinya, dan dia akan selalu ada, selalu siap memberikannya.

Di atas segala upaya yang dia lakukan demi anaknya yang berharga, pengampunan akan selalu menjadi hadiah terbaik seorang ibu. Dan untuk itu dia akan dicintai.

Melampaui keabadian. – Rappler.com

(Dua hari tersisa sebelum Hari Ayah di bulan Juni. Bagikan kepada kami “kisah ayah” Anda. Kirimkan kisah dan foto Anda melalui email dengan subjek AYAH TERBAIK DUNIA ke [email protected]. Sampai jumpa pada 17 Juni, jam 3 sore, untuk obrolan Tweet langsung @rapplerdotcom #loveyoudad.)

Pengeluaran Sidney