• May 19, 2024
San Miguel mencari peminum bir baru di Asia Tenggara

San Miguel mencari peminum bir baru di Asia Tenggara

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kamboja, Myanmar dan Loas sedang dipertimbangkan sebagai lokasi pabrik baru di San Miguel

MANILA, Filipina – Perusahaan pembuat bir terbesar di Filipina berencana memperluas jangkauannya di Asia Tenggara seiring dengan meningkatnya pendapatan di wilayah tersebut dan meningkatnya rasa haus akan bir.

Kamboja, Myanmar dan Laos sedang dipelajari sebagai lokasi baru yang potensial untuk Pabrik Bir San Miguel, kata Ramon Ang, ketua Pabrik Bir San Miguel, yang telah menguasai 96% pasar lokal.

Ang mengatakan bahwa pembangunan setiap pabrik dapat mencapai $100 juta, namun setiap pabrik akan menambah pendapatan tahunan sebesar $200 juta hingga $300 juta. Artinya, pabrik akan membayar sendiri lebih dari dua kali lipat dalam satu tahun penuh pertama beroperasi.

Ketika pasar bir yang kaya mulai jenuh dan melemah, bahkan pembuat bir internasional telah mengalihkan fokus mereka ke Asia. Pemegang saham terbesar kedua San Miguel Brewery, Kirin Holdings, berkantor pusat di Jepang namun juga melahap perusahaan-perusahaan pembuatan bir di wilayah tersebut, termasuk pemimpin industri di Filipina sendiri.

Institut Makanan dan Gaya Hidup Kirin Jepang mengatakan kepada The Economist pada tahun 2009, Asia menyalip Eropa dalam produksi bir dan bahwa “Orang-orang Asia secara kolektif mengeluarkan lebih banyak minuman dibandingkan benua lain.”

Dengan fasilitas pembuatan bir di Hong Kong dan Indonesia, San Miguel telah meraup banyak keuntungan dari peminum bir Asia.

Yang menarik dari pertumbuhan di negara-negara tersebut adalah bahwa pertumbuhan tersebut tidak berasal dari sumber keuntungan tradisional perusahaan – bir berbiaya rendah – namun dari bir yang memiliki harga premium atau dianggap premium karena kemasan dan pemasarannya.

“Merek premium Anker dan San Miguel Beer berkontribusi terhadap pertumbuhan volume dua digit dan keuntungan yang lebih tinggi di Indonesia, sementara merek San Miguel dan premium menikmati penjualan yang lebih tinggi di Hong Kong,” kata presiden SMB Roberto N. Huang dalam sebuah pernyataan.

Meskipun bir premium sangat populer di negara-negara kaya, bir ini dipandang sebagai wilayah yang berpotensi berkembang di Asia. Ang menekankan bahwa mereka berkomitmen terhadap produk mereka yang lebih terjangkau, namun mengatakan, “Kami mencoba memadukan berbagai jenis bir untuk melihat mana yang akan menghasilkan keuntungan paling besar bagi kami.”

Perusahaan ini mungkin memperoleh sebagian besar keuntungannya dari bir-birnya yang terjangkau, namun pertumbuhan terbesarnya terjadi pada merek-merek premiumnya.

“San Miguel Pale Pilsen telah menikmati pertumbuhan yang stabil dan memperluas daya tariknya dengan merilis format label kertas premium berleher panjang 330ml di toko-toko mewah terpilih di GMA dan Luzon. Sementara itu, San Mig Strong Ice telah meningkatkan pangsa pasarnya di GMA pada segmen bir premium,” kata perusahaan tersebut dalam pernyataan tentang pertumbuhan tahunannya pada tahun 2011.

Sementara keuntungan Red Horse, perusahaan bir kental terkemuka di negara itu, hanya tumbuh sebesar 1,6%, volume Cerveza Negra meningkat sebesar 16%.

Peminum bir di Filipina terus mengonsumsi lebih banyak, namun pertumbuhan tampaknya melambat, menurut angka tahunan dari San Miguel. Volumenya meningkat menjadi 223,8 juta kasus pada tahun lalu, namun angka ini hanya mewakili pertumbuhan 1,4% antara tahun 2010 dan 2011, dibandingkan dengan peningkatan sebesar 25% antara tahun 2009 dan 2010.

Mengingat pertumbuhan yang lebih rendah pada tahun 2011, pasar baru di dalam negeri dan peminum bir baru di luar negeri mungkin merupakan kebutuhan baru bagi San Miguel. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk cerita Rappler lainnya.

Nomor Sdy