• July 20, 2024
(Hari Ibu) Ucapan terima kasih seorang putra

(Hari Ibu) Ucapan terima kasih seorang putra

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Seorang anak laki-laki menyampaikan rasa terima kasihnya kepada ibunya

Manila, Filipina – Saya selalu percaya bahwa ibu saya adalah yang terbaik di seluruh dunia (ya, menurut saya semua orang begitu). Dia mengorbankan banyak hal untuk saya dan saudara perempuan saya: kesempatan kerja di luar negeri, kehidupan yang lebih baik untuk dirinya sendiri, dan kesempatan untuk mengejar mimpinya sendiri.

Ibuku adalah seorang wanita sederhana. Dia melepaskan setiap kemewahan dalam hidup agar dia bisa memberi kita kehidupan yang dia impikan untuk dirinya sendiri. Ibu saya tidak dapat menyelesaikan universitas, bukan karena keluarganya tidak mempunyai uang untuk menyekolahkannya, tetapi karena di usia muda dia tidak melihat pentingnya gelar.

Ini adalah pelajarannya bagi kami.

Sejak kecil saya dapat mengingat dengan jelas kata-katanya – (dia selalu menyerang kami dengan kata-kata itu di setiap kesempatan yang dia dapatkan) – bahwa, dalam kemiskinan kami, yang dapat dia berikan kepada kami hanyalah pendidikan yang layak.

Saya tidak memahaminya; banyak anak yang belum begitu memahami perlunya pendidikan.

Hingga aku dan adikku harus berhenti bersekolah karena orang tuaku tidak mempunyai uang lagi untuk menyekolahkan kami.

Saya melihat ibu saya berlutut, memohon dan menangis di depan orang-orang yang hampir tidak kami kenal agar mereka mau meminjamkan uangnya untuk membiayai pendidikan kami.

Saya ingat bagaimana ibu saya menangis, bagaimana dia kehilangan harapan.

Namun saya juga melihat ketangguhannya, kesediaannya untuk melawan rintangan. Dia tidak akan menerima kekalahan. Dia benar-benar percaya bahwa, dengan berbekal gelar sarjana, saya dan saudara perempuan saya bisa keluar dari kemiskinan.

Akhirnya, karena kerja keras ibu saya, kami kembali bersekolah, menyelesaikan sekolah menengah atas, dan melanjutkan ke perguruan tinggi. Saya mengambil Jurnalisme; saudara perempuan saya mengambil Pemasaran. Beliau tidak memaksa kami untuk mengikuti jalur lain yang menurutnya akan lebih menguntungkan. Dia percaya bahwa kita akan berhasil di jalan yang kita pilih.

Akhirnya, bulan lalu, aku dan adikku menyelesaikan universitas, dengan bantuan dan bimbingan ibu kami. Kakak perempuan saya sekarang bekerja di sebuah perusahaan real estat terkenal dan saya bekerja di salah satu jaringan penyiaran terbesar di negara itu.

Sampai saat ini ibu kami – Elvira Pastorero – adalah pemandu kami.

Aku dan adikku harus berterima kasih banyak padanya. Dia memberi kami segalanya, bahkan hidupnya.

Dan kami tidak akan pernah bisa membalasnya sepenuhnya. – Rappler.com

(Hari Ayah sudah dekat. Apa yang ingin Anda sampaikan kepada ayah, kakek, paman, saudara laki-laki, sepupu, atau teman Anda tentang menjadi seorang ayah? Kirimkan cerita Anda beserta foto dengan judul AYAH TERBAIK DUNIA ke desk@rappler .com .)


Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Data SDY