• February 26, 2024
Hari ke 22 dengan highlight video

Hari ke 22 dengan highlight video

MANILA, Filipina – Berikut highlight hari ke-22 sidang pemakzulan Ketua Hakim Renato Corona.

Sebelum sidang, kaukus senator-hakim, menyebabkan penundaan dimulainya persidangan.

14:33: Sesi dimulai. Panggilan absensi: 20 senator-hakim hadir.

14:38: Senator-Hakim Miriam Defensor-Santiago bermanifestasi. Ia berbicara tentang proses hukum dan klausul perlindungan yang setara dalam Undang-Undang Hak Asasi Manusia dalam Konstitusi, sehubungan dengan isu penolakan pengadilan atas presentasi kesaksian VP Philippine Airlines.

Santiago mengatakan dia mendukung penolakan pengadilan terhadap kesaksian Wakil Presiden PAL. Ia mengatakan bahwa terdakwa harus diberitahu tentang tuduhan terhadap dirinya, dan bahwa pengadilan tidak dapat memberikan bukti atau kesaksian dari saksi mana pun mengenai tuduhan yang tidak ada dalam pengaduan. Ia juga mengenang pengalamannya dalam persidangan pemakzulan Estrada tahun 2001.

14:50: Perwakilan Jaksa Giordigi Aggabao di lantai. Mengutip bukti tersebut, katanya, VP Penjualan PAL adalah saksi terakhir sehubungan dengan kasus FASAP yang tercakup dalam Pasal III.

Aggabao juga mengatakan bahwa mereka tidak akan lagi memberikan bukti, kesaksian terkait dengan tiga dakwaan yang tersisa dalam Pasal III: “keterlibatan berlebihan” dengan mantan Presiden Gloria Arroyo; dugaan penggunaan dana masyarakat untuk kepentingan pribadi; dan dugaan pembahasan kasus dengan pihak yang berperkara. Ia menjelaskan bahwa penuntut “mengesampingkan, memotong” bagian-bagian pasal tersebut.

Beberapa klarifikasi dari hakim Senator Joker Arroyo, Francis Escudero dan Santiago.

15:13: Aggabao mengatakan kepada pengadilan bahwa mereka siap untuk beralih ke Pasal VII – bahwa tergugat mengkhianati kepercayaan publik dengan keberpihakannya dalam memberikan perintah penahanan sementara yang menguntungkan mantan Presiden Arroyo bahkan tanpa urgensi hidup dan mati, bahkan tanpa semua kondisi terpenuhi. .

Enrile juga menjelaskan apa yang akan dilakukan pemakzulan terhadap Pasal IV, V dan VI, dan Rep. Niel Tupas mengingat urutan yang diusulkan sebelumnya.

15:15: Rep. Neri Colmenares membuat manifestasi, meletakkan “peta jalan” untuk Pasal VII. Cuevas mencoba untuk menolak demonstrasi tersebut, namun Enrile dan Colmenares mengatakan penuntutan hanya memberikan ringkasan tentang apa yang akan mereka bahas dalam Pasal VII.

15:20: Saksi pertama dipanggil: Menteri Kehakiman Leila de Lima.

15:21: Sidang ditunda satu menit untuk menunggu saksi.

15:25: Uji coba dilanjutkan. De Lima di kursi saksi. Rep. Raul Daza melakukan penyelidikan langsung, dalam bahasa Filipina.

De Lima pertama kali ditanya tentang tugasnya sebagai kepala DOJ, dan kemudian tidak ada pertanyaan yang diajukan tentang pekerjaannya dalam menerapkan perintah penghentian-keberangkatan dan perintah daftar pantauan.

Ketua DOJ menjelaskan keadaan seputar perintah daftar pantauan yang dia keluarkan terhadap mantan presiden, serta penolakan untuk mencabut HDO.

16:03: Kesaksian De Lima kini atas perintah penahanan sementara (TRO) yang dikeluarkan Mahkamah Agung terhadap perintah pemberangkatan yang dikeluarkan DOJ.

Dia bersaksi bahwa MA mengeluarkan TRO pada tanggal 15 November 2011, yang menghambat dia dan Komisaris Imigrasi untuk mematuhi Surat Edaran No. 41 dan menegakkan perintah daftar pantauan. TRO memiliki tiga syarat (pengiriman uang jaminan sebesar R2 juta, penunjukan kuasa hukum, dan pelaporan ke konsulat/kedutaan besar di tempat tujuan).

Dia mengatakan kepada pengadilan bahwa mereka menerima TRO pada 16 November, namun MA mengatakan melalui juru bicaranya, Midas Marquez, pada konferensi pers 15 November bahwa TRO segera dieksekusi. Dia juga menjelaskan pemungutan suara TRO.

16:33: Ketua pengacara pembela Serafin Cuevas menyatakan, kesaksian De Lima berada di luar cakupan dan cakupan pengaduan pemakzulan. Namun, Enrile mengatakan ketua DOJ dipanggil untuk menceritakan kejadian seputar perintah daftar pantauan, TRO, dan bahwa hakim senator dapat membedakan mana yang merupakan pengetahuan dan desas-desus.

16:39: Kesaksian De Lima berlanjut. Enrile kemudian menanyakan beberapa pertanyaan padanya. Secara khusus, dia bertanya padanya, apakah CJ Corona bertindak sendirian dalam kasus apa pun terkait kasus tersebut? De Lima mengatakan tidak ada, tapi ada perbedaan pendapat dengan Hakim Ma. Lourdes Sereno, ada hal yang harus diperhatikan.

Cuevas mencoba menolak, mengatakan kasus yang ditangani bersifat rahasia, melanggar etika. Enrile mengesampingkan keberatan.

16:51: Sesi ditangguhkan sementara De Lima mencari bagian tentang ketidaksepakatan Sereno yang relevan dengan kesaksiannya.

16:57: Sesi dilanjutkan. De Lima membaca sebagian dari perbedaan pendapat Sereno, di mana hakim MA menceritakan bahwa Corona mengatakan kepada Hakim Asosiasi SC Presbitero Velasco untuk tidak mengumumkan perbedaan pendapat Sereno. Dia juga membaca dari laporan Sereno bahwa ketua hakim en banc mengirimkan koreksi tulisan tangan kepada panitera dan mengatakan versinya akan dirilis.

Ia kemudian melanjutkan kesaksiannya tentang peristiwa seputar upaya kepergian pasangan Arroyo pada 15 November. Dijelaskannya, mereka tidak mengikuti TRO karena tidak menerima salinan resminya.

Dia kemudian menjelaskan posisi DOJ, dan menegaskan kembali bahwa TRO tidak tepat, dalam arti bahwa TRO seharusnya mencegah timbulnya masalah. Masalah utamanya, katanya, adalah haruskah mereka mengizinkan mantan presiden tersebut meninggalkan negaranya meskipun kasusnya masih dalam proses?

17:20: Senator-Hakim Ramon “Bong” Revilla Jr bertanya kepada Sekretaris De Lima. Dia bertanya apakah seseorang meminta daftar pantauan dikeluarkan, dia bilang dia melakukannya sendiri.

Revilla menanyakan tentang Surat Edaran 41, dan tanda terima TRO dari DOJ.

17:25: Senator Hakim Alan Peter Cayetano menjawab beberapa pertanyaan klarifikasi kepada pihak penuntut: Kapan keputusan MA merupakan suatu kesalahan, dan kapan keputusan tersebut merupakan pelanggaran yang dapat dimakzulkan? Daza menjawab untuk penuntutan. Diskusi antara Cayetano, Daza.

17:38: Pemeriksaan silang oleh Cuevas. Cuevas menekankan bahwa keputusan MA tidak dapat dibatalkan. De Lima, sementara itu, menegaskan kembali bahwa mereka mempertanyakan kelayakan TRO karena bertentangan dengan esensi TRO. Pertanyaan lain tentang “konspirasi” hakim, dan kendali Corona atas pengadilan.

17:58: Cuevas meminta pemeriksaan silang dilanjutkan pada sidang berikutnya, Kamis, 23 Februari 2012. Enrile menyetujuinya. Sotto mengingatkan pengadilan bahwa ada beberapa senator yang juga bersiap untuk pertanyaan klarifikasi, dan mereka akan menanyakannya kepada De Lima pada sidang hari Kamis.

18:00: Sesi ditunda. Sidang dilanjutkan pada hari Kamis, 23 Februari 2012, pukul 14.00. – Rappler.com

Keluaran SDY