• April 15, 2024
Hari Kemerdekaan atau Pengkhianatan?

Hari Kemerdekaan atau Pengkhianatan?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ada unsur kontradiktif dalam apa yang dilakukan Emilio Aguinaldo di Kawit, Cavite – mendeklarasikan ‘kemerdekaan’ namun pada saat yang sama menyatakan Filipina sebagai protektorat Amerika Serikat

Proklamasi kemerdekaan merupakan tanda pulihnya ego (identitas nasional) diri dari suatu kekuasaan penakluk. Namun, tidak semua ekspresi kebebasan mengarah pada pembebasan sejati.

Hari ini, pemerintah memperingati 117 tahun Deklarasi Kemerdekaan oleh diktator Emilio Aguinaldo. Namun benarkah hari pembebasan yang kita kenali saat ini, ataukah ini hari pengkhianatan terhadap rakyat?

Sejak tanggal 4 Juli, mantan Presiden Diosdado Macapagal menjadikan tanggal 12 Juni sebagai peringatan hari kemerdekaan kita agar pemerintahannya dapat memperoleh dukungan dari kekuatan patriotik. Sungguh aneh dia melakukan ini setelah membuka perekonomian kita kepada orang asing, dan setelah menghancurkan kebijakan patriotik penggantinya, Carlos P Garcia.

Sebelum tanggal 12 Juni menjadi Hari Kemerdekaan, diperingati sebagai Hari Bendera Nasional karena pada tanggal tersebut konon bendera saat ini dikibarkan pertama kali pada tahun 1898 di rumah Aguinaldo di Kawit, Cavite. Namun menurut sejarah, bendera kita pertama kali dikibarkan pada tanggal 28 Mei 1898, pada puncak pertempuran antara kaum revolusioner Filipina dan tentara Spanyol di barrio Alapan, Imus, Cavite. Ini 15 hari sebelum 12 Juni.

Namun, mengakui tanggal 12 Juni Aguinaldo sebagai Hari Kemerdekaan masih salah. Sudah pada bulan Agustus 1896, Agung Andres Bonifacio dan para anggota Persatuan Kehormatan Anak-anak Rakyat (KKK-AnB) mendeklarasikan kemerdekaan rakyat.

Menurut catatan dan saksi, pada tanggal 23 hingga 26 Agustus 1896, Bonifacio dan kawan-kawan mendeklarasikan kemerdekaan dan dimulainya pemberontakan melawan Spanyol. Mereka merobek cedula mereka dan mengadakan deklarasi patriotik di barrios Pugad Lawin, Kangkong, Bahay Toro dan Pasong Tamo (sekarang barangay di Kota Quezon).

Bonifacio dengan jelas menyatakan kemerdekaannya – berbeda dengan pernyataan Aguinaldo di Kawit yang bersifat oxymoronic atau mengandung unsur-unsur yang kontradiktif. Ia mendeklarasikan “kemerdekaan”, namun pada saat yang sama juga menyatakan bahwa Filipina adalah protektorat Amerika Serikat.

Sebagai negara protektorat AS, Aguinaldong tampaknya ingin Filipina hanya menjadi wilayah AS yang memiliki otonomi, seperti Puerto Riko atau Guam, dan bukan negara merdeka. Pemerintah Amerika mengabaikan survei Aguinaldo, dan oleh karena itu mereka dengan licik melancarkan perang melawan kami. Perang Filipina-Amerika berlangsung dari tahun 1899 hingga 1902, dan diperkirakan 600.000 hingga satu juta orang Filipina tewas selama periode ini.

Selama 44 tahun, Filipina menjadi wilayah Amerika. Pada tanggal 4 Juli 1946, Amerika memberi kita kemerdekaan setelah memastikan bahwa kita akan tetap menjadi neo-kolonial – sebuah kondisi yang merupakan akar kemiskinan kita saat ini.

Sekarang, apakah 12 Juni adalah hari kebebasan atau pengkhianatan? – Rappler.com

link demo slot