• July 20, 2024
Haruskah Grace Poe diizinkan mencalonkan diri sebagai presiden?  Netizen ikut ambil bagian

Haruskah Grace Poe diizinkan mencalonkan diri sebagai presiden? Netizen ikut ambil bagian

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kami bertanya kepada pengguna Twitter tentang masalah pencalonan Grace Poe, dan inilah yang mereka katakan

Manila, Filipina – Akankah Senator Grace Poe – anak terlantar, bagaimana nanti melepaskan kewarganegaraan Filipinanya tetapi mengambilnya kembali sebelum bekerja untuk pemerintah – diizinkan mencalonkan diri sebagai presiden Filipina?

Ini telah menjadi subyek beberapa percakapan media sosial sejak tersiar kabar bahwa dia mengincar pekerjaan tertinggi di negara ini. Poe merupakan kandidat terdepan dalam pemilihan senator tahun 2013.

Topik tersebut menarik minat banyak netizen. Berdasarkan Reach, aplikasi analisis media sosial Rapplerkata kunci PHVote, GracePoe, Poe2016, dan GracePoe2016 menerima 32,5 juta tampilan Twitter selama percakapan, yang berlangsung dari pukul 08:00 hingga 21:30 pada tanggal 8 Oktober. 150 akun Twitter individu berpartisipasi selama periode ini, menghasilkan total 473 tweet tentang topik tersebut.

Akun Twitter resmi Rappler, @rapplerdotcom, memoderasi percakapan, menjadikannya akun paling berpengaruh malam itu, seperti terlihat pada peta di bawah.

Pertanyaan Rappler yang paling banyak menjadi perbincangan merujuk pada pernyataan Presiden Filipina Benigno Simeon Aquino III bahwa publik, dan bukan pengadilan, harus dibiarkan menilai Poe dan masalah kewarganegaraan yang menimpanya. Dalam diskusi, peserta diminta memilih antara pemilih atau pengadilan, dan alasannya.

Yang paling berpengaruh kedua dalam percakapan itu adalah @tonylavsakun Tony la Viña, Dekan Sekolah Pemerintahan Ateneo.

Tweet La Viña yang mendapat perhatian paling besar melibatkan kontradiksi antara pencalonan Poe sebagai presiden, dan desakan bahwa ia akan mencalonkan diri sebagai wakil presiden.

Tweet skeptis serupa yang dibuat oleh editor berita Rappler, Miriam Grace Go, juga memicu perbincangan, kali ini berpusat pada kewarganegaraan keluarga Poe.

Pertanyaan penting lainnya yang diajukan oleh Rappler berfokus pada niat Poe untuk mencalonkan diri, dan perbedaan antara tempat tinggal dan pengalaman kandidat. Partisipasi meningkat pada postingan pertanyaan-pertanyaan tersebut, yang terjadi sekitar pukul 20.45 (lihat grafik di atas).

Pertanyaan mengenai tempat tinggal dan pengalaman khususnya menarik perhatian para peserta dan menimbulkan tanggapan yang beragam.

Menjelang akhir percakapan, ketika ditanya apakah Poe adalah pemimpin yang mereka inginkan, tanggapan positif seperti di bawah ini mendominasi.

Secara keseluruhan, reaksi para pengguna Twitter yang berpartisipasi adalah skeptis di satu sisi, namun penuh harapan di sisi lain. Namun, masih harus dilihat apakah Poe dapat mengatasi masalah yang mengganggunya dan membuktikan bahwa ia adalah kandidat yang tangguh. – Rappler.com

Apakah dia pemimpin yang Anda inginkan? Tulis ulang #TheLeaderIWant di X.


Data Hongkong