• February 25, 2024
MVP, SBP berterima kasih kepada PBA atas dukungannya kepada Gilas Pilipinas

MVP, SBP berterima kasih kepada PBA atas dukungannya kepada Gilas Pilipinas

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dengan dukungan penuh PBA, SBP semakin percaya diri untuk tampil maksimal di Turnamen Kualifikasi Olimpiade FIBA ​​2016

MANILA, Filipina – Presiden Samahang Basketbol ng Pilipinas (SBP) dan pelindung bola basket Manny V. Pangilinan yang akan keluar menyatakan terima kasih kepada PBA atas dukungannya kepada Gilas Pilipinas, dan mengatakan federasi bola basket akan bergerak untuk menyampaikan niatnya ke Olimpiade FIBA ​​​​2016 Kualifikasi untuk berpartisipasi Turnamen direncanakan pada 5 hingga 16 Juli.

“Kami menyambut baik bantuan PBA dan berterima kasih kepada pengurus PBA atas dukungannya,” kata Pangilinan dalam keterangannya. “SBP akan segera menyerahkan formulir pendaftaran yang diperlukan ke FIBA ​​​​melalui Komite Olimpiade Filipina, yang menunjukkan niat kami untuk berpartisipasi. Semoga Tuhan memberkati tim Gilas dan negara kita untuk Kualifikasi (Turnamen) Wild Card 2016 ini.”

Dalam rapat dewan khusus PBA pada hari Rabu, 14 Oktober, di kantor PBA di Libis, liga pro menghasilkan resolusi 6 poin yang menunjukkan komitmennya untuk membantu SBP menurunkan Tim Bola Basket Putra Nasional Filipina untuk membentuk Kualifikasi Olimpiade.

Resolusi kuncinya adalah meminjamkan 17 pemain pilihan pelatih Tab Baldwin ke kumpulan Gilas. Para pemain akan diizinkan berlatih seminggu sekali pada hari Senin mulai November. Tim dapat memulai latihan penuh setelah pertengahan musim Piala Komisaris, yang diperkirakan berakhir sekitar 12-16 Mei.

PBA juga akan menyesuaikan jadwalnya untuk mengakomodasi tim nasional dengan Piala Gubernur akhir musim yang dimulai setelah kualifikasi.

“Ini akan sangat membantu karena setidaknya seminggu sekali mereka bertemu satu sama lain. Jika pelatih Tab ingin menambahkan sistem baru, dia bisa memperkenalkannya sedikit demi sedikit,” kata Wakil Presiden SBP Al Panlilio yang hadir dalam pertemuan tersebut sebagai gubernur tim Meralco tentang penyesuaian jadwal.

“Semangatnya adalah memiliki lebih banyak waktu untuk mempersiapkan diri karena tim lain seperti China berkumpul selama satu setengah tahun hanya untuk fokus di FIBA ​​​​Asia. Saya juga berpikir itulah yang kami inginkan.”

Pertemuan yang dihadiri oleh seluruh 12 gubernur tim, komisaris liga Chito Narvasa, dan presiden dan CEO liga Chito Salud, membuahkan hasil positif yang membantu SBP mendapatkan kepercayaan diri untuk bersaing di turnamen dunia.

“Ini akan menjadi tugas yang sangat sulit untuk bersaing di sana, tapi saya pikir dengan dukungan penuh dari PBA dan keputusan dewan, hal ini membuat SBP lebih percaya diri untuk tampil maksimal dan memastikan kami bersaing,” kata Panlilio. “Dengan resolusi ini, kami dengan senang hati mencatat bahwa ini merupakan tanda dukungan yang kuat terhadap tim nasional.”

(BACA: Gilas Pilipinas terikat aturan FIBA ​​​​untuk mengikuti Kualifikasi Olimpiade)

Gilas Pilipinas terdegradasi ke kualifikasi setelah finis di posisi 4 besar awal bulan ini dengan medali perak di FIBA ​​​​Asia Championship 2015. Turnamen dunia yang akan diadakan di 3 kota berbeda di dunia ini akan menampilkan 18 negara yang dibagi menjadi 3 grup, dengan pemenang masing-masing grup lolos ke Olimpiade Musim Panas 2016 di Rio de Janeiro pada tanggal 5 hingga 21 Agustus.

Kualifikasi 2017 masih dalam tahap backburner

Pertemuan tersebut menyelesaikan kekhawatiran tim nasional, namun tidak membahas masa depan setelah tahun 2016.

Kejuaraan FIBA ​​​​Asia berikutnya pada tahun 2017, yang merupakan kualifikasi Piala Dunia FIBA ​​​​2019, tidak lagi mengikuti format turnamen seperti kemiringan tahun ini di Tiongkok. Acara ini akan berlangsung selama dua tahun dengan pertandingan kandang dan tandang untuk masing-masing tim – sebuah jadwal yang jelas menimbulkan dilema besar dengan musim reguler 10 bulan PBA.

“Kalender ini akan penuh tantangan,” kata Panlilio, yang memperkirakan diskusi mengenai masalah ini akan memakan waktu. “Belum disampaikan ke PBA, jadi harus SBP (bertemu dengan PBA) dan menjelaskannya.”

Kualifikasi 2017, serta Kualifikasi Olimpiade 2016 yang lebih mendesak, tidak lagi menjadi masalah bagi Pangilinan, yang dua masa jabatannya sebagai presiden SBP akan berakhir Januari ini. (BACA: MVP mundur sebagai ketua SBP, kepemimpinan baru akan mengambil alih)

Pemilihan akan diadakan dan presiden baru akan mengambil alih pada akhir Januari, ketika SBP juga akan mengumumkan susunan 12 orang terakhir untuk babak kualifikasi.

Panlilio meyakinkan bahwa “dengan kekuatan kemitraan dengan PBA dan SBP” dan demi “kepentingan nasional bola basket Filipina”, presiden baru akan melanjutkan apa yang telah dibangun Pangilinan selama ini.

— Rappler.com

slot demo pragmatic