• June 20, 2024
Haruskah pemain ditambahkan ke pool Gilas?

Haruskah pemain ditambahkan ke pool Gilas?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Setelah menyatakan dua pemain keluar dari komisi, haruskah pelatih Chot Reyes menambahkan pemain ke kumpulan Gilas Pilipinas?

MANILA, Filipina – Harus saya akui, setelah membaca tentang “kepergian” Kelly Williams dan Jared Dillinger dari kolam Gilas Pilipinas (yang pertama karena penyakit darah langka dan yang kedua karena kecelakaan kendaraan), saya merasa prihatin. bahwa hanya tersisa 15 pemain di skuad pelatih Chot Reyes. Banyak orang berbicara kepadaku dan menanyakan pendapatku mengenai situasi ini. Haruskah Pelatih Chot menambahkan dua orang sebagai pengganti Kelly dan Jared? Siapa orang-orang itu?

Pada awalnya reaksi spontan saya adalah, YA, Pelatih Chot harus mempertimbangkan untuk menambahkan dua orang ke kolam untuk mengisi slot yang dikosongkan oleh Kelly dan Jared. Faktanya, saya sudah memikirkan dua nama – Arwind Santos dari Petron dan Niño Cañaleta dari Air21. Mengapa mereka? Ya, saya rasa mereka memiliki keahlian yang sama dengan Kelly dan Jared, dan tidak ada yang bisa dikompromikan dalam hal ukuran dan pengalaman.

Arwind adalah bagian dari Powerade Team Pilipinas 2009 di bawah asuhan pelatih Yeng Guiao. Tim ini menempati posisi kedelapan pada Kejuaraan FIBA ​​​​Asia 2009 di Tianjin, Cina. Cañaleta, pada bagiannya, baru-baru ini bermain di bawah pelatih Chot sebagai salah satu pemain terbaik Gilas di Turnamen Undangan Dubai 2013 dan Piala Super Kung Sheung 2013. Dia adalah pencetak gol terbanyak kedua tim di Dubai dan opsi perimeter paling konsisten Gilas di Hong Kong.

Bagi saya, masuknya Santos dan Cañaleta sangat masuk akal, terutama karena keduanya juga baru-baru ini menyatakan minatnya untuk bergabung.

Dan kemudian Senin lalu, 29 April 2013, saya menghadiri latihan Gilas di PhilSports Arena di Kota Pasig.

Untuk pertama kalinya saya melihat anggota kelompok taruna Gilas hadir untuk berlatih bersama para “senior”. Jake dan Ronald Pascual, RR Garcia, Garvo Lanete, Matt Rosser dan Kevin Alas semuanya berada di arena untuk berlatih bersama pelatih Chot dan tim utama Gilas. Kecuali Rosser, yang kuliah di AS, semua taruna tersebut menonjol di pesta kampus setempat. Dalam kasus Garcia, dia masih menjadi anggota ISIS, karena dia akan kembali untuk tugas terakhirnya bersama Tamaraw tahun ini.

Sepanjang sesi latihan, keenam taruna mempertanggungjawabkan diri mereka dengan sangat baik. Jake Pascual, meskipun ukurannya sangat kecil dibandingkan dengan pohon Gilas, adalah seorang pejuang di sekitar keranjang. Garcia, Lanete dan Alas cukup bagus dalam playmaking dan tentu saja tembakan luar. Rosser pada dasarnya adalah Gabe Norwood dengan Afro, dan Ronald Pascual mengejutkan saya dengan lompatannya! Bukankah dia baru saja cedera musim NCAA lalu?! Saya segera menyadari bahwa mungkin salah satu dari orang-orang ini dapat mencapai 12 besar dan benar-benar menjadi kontributor yang signifikan.

Pagi hari latihan, di tengah seruan agar dia menunjuk pengganti Kelly dan Jared, Pelatih Chot men-tweet pesan berikut:

@coachot : Meskipun kami tidak pernah memperkirakan peristiwa KW dan JD akan terjadi, kami merencanakan pengurangan. Itu sebabnya kami memilih 17. Sekarang tinggal 15 w 3 bulan lagi.”

15 kuat.

Kenyataannya, Gilas lebih kuat dari itu. Kelompok kadet memastikan aliran talenta segar jika diperlukan (seperti sekarang), dan ada amatir lain yang, setidaknya secara teori, dapat langsung bergabung karena pengalaman internasional mereka sebelumnya, yaitu di tim Sinag-Pilipinas yang merebut mahkota bola basket SEA Games 2011. Orang-orang ini adalah Nico Salva dari NLEX Road Warriors, Ray Parks dari NU Bulldogs, dan Kiefer Ravena dari Ateneo Blue Eagles.

MENAKJUBKAN.  Garcia dan taruna Gilas lainnya memberikan penjelasan yang baik tentang diri mereka sendiri.  Foto oleh Rappler/Josh Albelda.

Bagi Anda yang mungkin berpikir penolakan Pelatih Chot untuk menerima anggota baru ke dalam kolam merupakan sebuah keangkuhan atau kesempitan, saya ingin mengatakan ini – Anda salah besar. Setelah latihan Senin lalu, dan setelah merenungkan dua bulan terakhir Gilas berlatih, saya menyadari bahwa sangat masuk akal bagi pelatih Chot untuk tetap menggunakan daftar nama dan kadetnya saat ini, meskipun tampaknya sudah habis. Kenyataannya adalah Pelatih Chot membutuhkan pemain yang sesuai dengan sistemnya, pemain yang memiliki pengalaman tingkat tinggi dalam bola basket internasional, dan pemain yang tidak lagi memiliki komitmen jangka panjang atau rumit terhadap klub/liga induknya.

Ini adalah situasi yang tidak direncanakan oleh pelatih, namun setiap pelatih hebat mempersiapkannya. Inilah saatnya karakter dan komitmen benar-benar diuji. Inilah saatnya segelintir orang terpilih kita dipanggil untuk bertindak.

Dan mereka akan melakukannya.

#parasabayan – Rappler.com

Toto HK