• May 23, 2024
Hegemoni keindahan

Hegemoni keindahan

Dalam masyarakat yang terobsesi dengan penampilan, kecantikan telah menjadi “bentuk mata uang”.

Menjadi berkulit putih dan halus memberi seseorang rasa memiliki terhadap status atau status sosial yang dicita-citakan. Di Filipina, wajah-wajah yang disebut “halfsies” atau model dan selebritas Filipina berdarah asing terpampang di papan reklame di sepanjang EDSA. Ini menunjukkan apa yang sebenarnya diinginkan wanita: hidung mancung, kelopak mata dalam, tulang pipi tinggi, bentuk jam pasir.

Iklan-iklan yang menjajakan janji-janji akan kulit yang lebih cerah, rambut yang lebih panjang dan halus, dan bahkan ketiak pualam memberikan gambaran seorang wanita yang berkulit putih dan terawat sempurna. Klinik bedah kosmetik bermunculan di mana-mana, dipromosikan oleh orang-orang terpilih, orang-orang yang berpengaruh, dan “influencer” yang mungkin telah diberkati sejak lahir dengan ciri-ciri dan tubuh yang hanya dapat kita impikan. Atau membayar.

Kecantikan adalah berkah sekaligus kutukan. Di tempat kerja, kecantikan adalah sesuatu yang harus ditangani dengan hati-hati. Ide untuk menjadi menarik adalah sebuah garis yang harus dijalani dengan sangat hati-hati. Seseorang harus menyadari jumlah riasan yang Anda gunakan, atau cara Anda berpakaian. Terlalu banyak hal membuat seseorang rentan terhadap banjir pelanggaran feodal dan patriarki. Label yang terlintas dalam pikiran: pelacur, penggoda, provokatif. Orang yang “cantik” harus bekerja dua kali lebih keras untuk menetapkan nilainya di luar penampilan cantiknya.

Sementara itu, terlalu sedikit membuat seseorang menjadi tidak menarik. Film-film mengatakan itu semua – para wallflowers jarang mendapatkan perhatian yang layak mereka dapatkan. Dan hal tersebut tentu tidak berguna jika seseorang ingin menaiki tangga pekerjaan.

Menjadi cantik adalah ilmu yang terus-menerus dieksploitasi dan diujicobakan oleh industri yang memanfaatkan rasa tidak aman perempuan. Kami memiliki krim dan lotion yang menjanjikan untuk melawan usia; sampo dan kondisioner yang menjamin rambut dapat disaring dengan mudah oleh jari pria; dan warna-warni pelangi yang memberikan rona pipi, bayangan gerah di kelopak mata, bibir merah vixen – semuanya demi perhatian Pangeran Tampan yang berharga.

Seperti yang dinyatakan oleh penulis “The Beauty Myth” Naomi Wolf: “Konsep kecantikan adalah senjata yang digunakan untuk membuat wanita merasa buruk tentang diri mereka sendiri; lagipula, tidak ada seorang pun yang bisa hidup sesuai dengan cita-citanya.”

Masalahnya, Wolf menambahkan, “adalah ketika kecantikan didefinisikan sebagai ketipisan, kehebatan, dan kemudaan yang dibawa ke tingkat ekstrem – ekstrem yang benar-benar tidak dapat dicapai karena tidak sehat dan, bagaimanapun juga, itu bukan kenyataan.”

KECANTIKAN.  Yang menentukan dan penting adalah apa yang ada di dalam diri kita, siapa kita, apa yang bisa kita lakukan, dan apa yang kita lakukan.

Menurut cerita yang diterbitkan di Itu Pos Huffington Dan Pakaian Wanita Sehari-hari, terjadi ledakan di industri kecantikan pada tahun 2012 dengan peningkatan penjualan sebesar 8% atau US$1,8 miliar. 74 juta riasan terjual dalam 6 bulan pertama tahun 2012. Kecantikan adalah komoditas yang dipasarkan secara ketat demi uang. Dan seiring dengan perkembangan industri ini, perempuan dari segala usia menjadi lebih rentan terhadap obyektifikasi dan seksualisasi.

Dalam masyarakat yang semakin “dipercantik”, hal-hal alamiah dijauhi. Kita tidak siap menerima bahwa kita menua, bahwa tubuh kita berubah, bahwa masa muda adalah sesuatu yang kita lalui dan hargai dengan kenangan indah. Pencarian keindahan telah menjadi pencarian kendali dan kekuasaan. Kekuasaan sebagai keuntungan bagi para penjual kecantikan dan kapitalis. Kekuasaan sebagai mata uang sosial bagi konsumen. Ini adalah siklus kritik diri tanpa ampun yang membuat seseorang kehilangan jati dirinya.

Berapa kali kita mendengar bahwa kita harus tetap cantik agar laki-laki tidak selingkuh? Bolehkah menyalahkan wanita yang selingkuh hanya karena dia “melepaskan dirinya”? Wanita yang melahirkan, mengurus rumah, memasak, bekerja, melakukan banyak tugas, tidak cukup tidur nyenyak — dia diharapkan menjadi pekerja keras DAN menarik. Setidaknya cukup menarik sehingga pria itu akan pulang menemuinya.

Konsep kecantikan yang dijajakan oleh para kapitalis telah meresap bahkan ke dalam rumah tangga, memberikan tekanan yang tidak semestinya pada perempuan.

Kita perlu mendobrak mitos kecantikan brutal ini. Jalan keluar terbaik adalah merayakan diri kita apa adanya.

Saya memiliki daftar pemikiran yang saya periksa untuk merasa cantik tanpa riasan dan perangkat tambahan, dan saya membagikannya kepada Anda:

1. Keyakinan dan nilai-nilai kita menentukan siapa kita, bukan penampilan kita.

2. Belajar dari perempuan dalam sejarah untuk menemukan inspirasi. Pahlawan wanita sebenarnya berakhir di halaman sejarah dan bukan di majalah dan iklan yang mengilap.

3. Menghargai dan menghargai diri sendiri. Hiduplah dan lihatlah bahwa Anda berharga bagi orang yang Anda cintai dan komunitas Anda.

4. Jalani hidup jujur, hindari menyakiti orang lain. Ketika kita mempunyai pandangan buruk dan niat buruk terhadap orang lain, seseorang tidak lagi cantik.

5. Jangan menunggu persetujuan orang lain terkait penampilan.

6. Jaga martabat dan harga diri Anda dalam situasi apa pun.

7. Cintai diri Anda sedalam Anda mencintai pasangan atau anak Anda. Itu adalah cinta yang tidak dapat diverifikasi oleh orang lain. Anda layak karena Anda tahu bahwa Anda layak.

Biaya untuk menjaga wajah cantik menjadi mahal – secara harfiah – dan jauh lebih kiasan ketika harga diri, hati nurani, dan nilai-nilai kita terus-menerus diputarbalikkan sehingga membuat kita terus-menerus merasa tidak puas dengan diri kita sendiri.

Yang harus kita akui, keindahan adalah sebuah hegemoni atau dominasi. Mengejarnya secara ekstrim adalah sebuah bentuk kekerasan. Perbaikan, menjalani operasi, kelaparan – ini dapat merusak tubuh dan jiwa.

Yang menentukan dan penting adalah apa yang ada di dalam diri kita, siapa kita, apa yang bisa kita lakukan, dan apa yang kita lakukan. – Rappler.com



Nikki Luna adalah lulusan Fakultas Seni Rupa Universitas Filipina. Ia adalah seniman ternama yang mendalami wacana visual perjuangan perempuan dan kesadaran sosial. Dia juga pendiri Proyek MulaiArt, sebuah organisasi nirlaba yang menyediakan seni dan terapi kepada perempuan dan anak-anak yang menjadi korban perang dan ketidakadilan. Advokasi perempuan dan anak merupakan ikhtiar yang tengah ia pelajari secara mendalam sembari mengejar gelar Magister Kajian Perempuan dan Pembangunan di UP Diliman. Ikuti dia di Twitter: @nikkiluna

Data HK