• July 23, 2024
‘Helen’ membawa lebih banyak banjir dan tanah longsor

‘Helen’ membawa lebih banyak banjir dan tanah longsor

(DIPERBARUI) Badai Tropis Helen menghantam bagian utara Luzon, menyebabkan hujan lebat dan menyebabkan banjir dan tanah longsor lagi

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Dua orang tewas ketika badai tropis lainnya melanda Filipina pada hari Rabu, memicu tanah longsor di pegunungan utara dan menyebabkan lebih banyak hujan lebat di ibu kota yang dilanda banjir.

Badai Tropis Helen (nama kode internasional Kai-tak) melanda timur laut Luzon sebelum fajar, membawa angin kencang dan menyebabkan curah hujan hingga 35 milimeter (1,3 inci) per jam di wilayah pertanian yang luas, kata biro cuaca negara PAGASA.

Daerah-daerah di wilayah selatan yang berusaha memulihkan diri dari banjir dahsyat pekan lalu, termasuk Manila, juga mengalami hujan lebat, sehingga mendorong pihak berwenang untuk memperingatkan penduduk di daerah dataran rendah ibu kota agar siap mengungsi.

Daerah yang terkena dampak paling parah pada Rabu pagi, 15 Agustus, adalah empat desa pertanian kecil di utara, di mana air mencapai setinggi leher di beberapa daerah dan tanah longsor memutus jalan raya utama, kata Melchito Castro, kepala pertahanan sipil Wilayah I.

“Kami mengalami hujan lebat sejak tadi malam, dan tim penyelamat kami telah mengevakuasi beberapa warga,” kata Castro kepada AFP melalui telepon.

Dua orang tewas di ujung utara Manila pada hari Rabu, termasuk seorang pria berusia 47 tahun yang tenggelam di sungai yang meluap, sehingga menambah 95 korban jiwa di Manila dan sekitarnya selama banjir pekan lalu, kata kantor pertahanan sipil.

Norma Talosig, kepala pertahanan sipil Wilayah II, mengatakan pihak berwenang di sana memantau dengan cermat Sungai Cagayan, daerah aliran sungai terbesar di negara itu, di tengah kekhawatiran meluapnya sungai.

Dengan panjang lebih dari 500 kilometer (310 mil), Sungai Cagayan yang sangat tertimbun lumpur merupakan sungai terpanjang di negara ini dan melintasi empat provinsi pertanian di bagian timur laut.

“Permukaan air meningkat, namun belum mencapai tingkat kritis,” kata Talosig kepada AFP.

“Bahayanya adalah jika air meluap, maka akan membanjiri ratusan hektar kawasan produksi pertanian dan masyarakat.”

Hujan lebat diperkirakan akan terjadi lebih banyak lagi di wilayah timur laut pada hari Rabu, katanya.

“Ketika bagian luar badai menghantam kita, itu seperti cambuk yang lebih mematikan,” katanya.

Hujan juga turun di dan sekitar Manila di sisi lain pegunungan Sierra Madre di barat daya, tempat lebih dari 300.000 orang masih berada di tempat pengungsian setelah banjir pekan lalu.

Di Masinloc, Zambales, 357 keluarga dievakuasi setelah banjir bandang menggenangi 6 barangay di kota tersebut.

Sementara itu, meluapnya Sungai Bauang telah membanjiri sebagian wilayah Bauang, La Union dengan air yang konon mencapai setinggi dada.

Sementara itu, di Caba, La Union, terjadi tanah longsor yang menutup Jalan Raya Nasional di sana.

Dewan Manajemen dan Pengurangan Risiko Bencana Nasional mengatakan banyak daerah pertanian dataran rendah di dekat Manila terus terendam banjir, dan dengan turunnya hujan, kecil kemungkinan air akan segera surut.

Ketua Dewan Benito Ramos juga mengatakan cabang Kai belum menyebabkan banjir besar baru di Manila, 80 persen di antaranya terendam minggu lalu di tengah banjir besar selama 48 jam yang disebabkan oleh badai tropis lainnya.

Namun dia mengatakan masyarakat di wilayah pesisir Manila dan wilayah berbahaya lainnya harus bersiap untuk meninggalkan rumah mereka jika hujan semakin parah.

Pemerintah daerah mengumumkan libur sekolah di beberapa wilayah Manila pada hari Rabu karena hujan lebat, sementara beberapa penerbangan domestik ditunda atau dibatalkan karena jarak pandang yang buruk.

Peramal cuaca mengatakan Kai-Tak diperkirakan akan bergerak melintasi Luzon pada hari Rabu dan menuju ke Laut Cina Selatan menuju Hong Kong pada Kamis pagi. – Agence France-Presse/ dengan laporan dari Rappler.com

Togel SDY