• April 23, 2024
Keuntungan SMIC yang dipimpin Sy-led tumbuh 13% di H1 menjadi P10.9-B

Keuntungan SMIC yang dipimpin Sy-led tumbuh 13% di H1 menjadi P10.9-B

MANILA, Filipina – Perusahaan induk SM Investments Corporation (SMIC) yang dipimpin Henry Sy meningkatkan laba bersihnya sebesar 13% menjadi P10,9 miliar dalam 6 bulan pertama tahun 2012, dari P9,6 miliar pada periode yang sama tahun lalu.

Peningkatan ini disebabkan oleh bisnis perbankan dan real estat mereka, selain kinerja berkelanjutan dari operasi inti ritel dan pusat perbelanjaan mereka.

Ekspansi telah mendorong pertumbuhan di sektor ritel, yang telah menambah 14 toko baru sejak bulan Januari – dua SM Department Store, satu SM Supermarket, 8 SM SaveMores, 3 SM Hypermarket – sehingga totalnya menjadi 183 toko saat ini.

SMIC memiliki Banco de Oro Unibank Inc. (BDO), pemberi pinjaman terbesar di negara ini berdasarkan aset; SM Prime Holdings Inc., operator dan pengembang mal terbesar di negara itu; hipermarket SM, supermarket, department store, dan gerai SaveMore di bawah grup ritel; dan pengembang properti SM Development Corp.

KONTRIBUSI.  Selama 4 tahun terakhir, persentase kontribusi dari perbankan dan real estat terus meningkat.  Foto milik materi pers SM Investments Corporation.

Mayoritas pendapatan grup berasal dari cabang perbankan SM, BDO Unibank Inc, yang mengumpulkan 15% lebih banyak pendapatan dan laba bersih. Laba bersih BDO mencapai P5,83 miliar pada semester pertama dari P5,05 miliar tahun lalu.

Perbankan semakin penting bagi portofolio SMIC. Perusahaan ini menyumbang 30,9% pendapatan pada semester pertama tahun ini, setelah hanya menyumbang 16,9% pada tahun 2008.

Dalam sebuah pernyataan, SM mengatakan BDO optimis terhadap prospek dan peluang negara di bidang perbankan setelah melaksanakan kesepakatan penting untuk meningkatkan modal inti sebesar P43,5 miliar, yang sebagian dari hasilnya akan digunakan untuk pelaksanaan opsi pelunasan awal pada P10. miliar atau lebih biaya utang Tier 2 pada bulan November 2012.

Meskipun pengembangan properti menyumbang 16,7% terhadap laba bersih grup – yang terkecil di antara 4 bisnis utama grup – ini adalah sektor dengan pertumbuhan tercepat bagi grup SM.

Sektor ini secara bertahap menghasilkan persentase laba bersih yang lebih besar, memberikan kontribusi sebesar 3% pada tahun 2008, 11% pada tahun 2009, 12,6% pada tahun 2010 dan 15,2% pada tahun 2011.

Cabang real estat mereka yang tidak terdaftar, SM Land, melaporkan peningkatan pendapatan tajam sebesar 59% menjadi P13,9 miliar dan peningkatan laba bersih sebesar 37% menjadi P3,2 miliar.

Mayoritas penjualan dilakukan melalui penyedia perumahan SM Land, SM Development Corporation (SMDC), yang mengalami lonjakan penjualan rumah sebesar 85% menjadi P19,8 miliar pada semester pertama. Jumlah unitnya meningkat 72% menjadi 8.007 unit dari hanya 4.655 unit pada periode yang sama tahun lalu.

Pertumbuhan lebih besar diharapkan terjadi karena adanya proyek-proyek baru. Presiden SMDC Rosaline Y. Qua mengatakan 5 proyek direncanakan di sepanjang Roxas Boulevard, di Taguig, Kota Quezon, Mandaluyong dan Parañaque.

“Ini adalah pengembangan yang benar-benar baru yang akan menambah inventaris senilai P37 miliar ke dalam kumpulan saya, namun tidak semuanya akan diluncurkan tahun ini. Dan itu lebih dari 16.000 unit,” kata Qua.

Bisnis inti mal dan operasional ritel memiliki bobot yang lebih kecil dalam portofolio pendapatan SM. Namun sektor-sektor tersebut masih menjadi pekerja keras utama bagi kelompok ini, yang menghasilkan lebih dari setengah total pendapatan bersih.

Operasi ritel menyumbang 28,2% dari laba bersih grup. SM Retail melaporkan peningkatan laba bersih sebesar 7,8% selama periode tersebut.

“Pertumbuhan memang berasal dari ekspansi saat ini. Namun untuk department store, pertumbuhannya rendah pada kuartal kedua karena basis (dari mana kami berasal) tinggi,” kata Jorge T. Mendiola, presiden SM Department Stores.

Mendiola mengatakan pertumbuhan toko yang sama untuk department store berkisar antara 7% dan 8%. Namun, penjualan di toko yang sama di Metro Manila untuk kelompok ritel makanan tetap datar, sebagian besar disebabkan oleh “jumlah pesaing”.

“Di wilayah provinsi kami mengalami pertumbuhan,” seraya menambahkan bahwa penjualan toko yang sama di wilayah provinsi mencapai 4% hingga 5%. Ia menjelaskan, 60% hingga 65% SaveMores dan Hypermakets berada di luar Metro Manila.

“Kami akan membuka setidaknya 15 toko lagi pada akhir tahun ini,” kata Mendiola. Seiring dengan ekspansi yang mendorong pertumbuhan, mungkin tidak mengherankan jika SM Retail akan terus membuka toko pada tahun depan. “Kami sedang mencari 25 hingga 30 toko,” tambahnya.

Di sisi lain, operasional mal menyumbang 24,2% terhadap laba bersih grup.

Operasional mal SM, yang ditangani oleh anak perusahaan terdaftar SM Prime Holdings Inc, membukukan kenaikan laba bersih sebesar 15%, mencapai P4,9 miliar dari P4,3 miliar pada periode yang sama tahun lalu.

Peningkatan ini disebabkan oleh pembukaan mal baru dan peningkatan kinerja mal yang ada di Filipina dan Tiongkok seiring dengan pertumbuhan penjualan toko yang sama sebesar 8%.

SM Prime memiliki 45 mal di Filipina dan dijadwalkan membuka SM City Lanang di Davao City sebelum akhir tahun 2012.

Empat mal grup ini di Tiongkok membukukan peningkatan pendapatan yang signifikan sebesar 30% menjadi P1,3 miliar dan memberikan kontribusi 9% terhadap pendapatan konsolidasi.

Dengan tingkat hunian rata-rata sebesar 95%, mal SM China mencapai pertumbuhan laba bersih sebesar 52% menjadi P321 juta dan memberikan kontribusi 7% terhadap laba SM Prime.

Melampaui angka

Di luar jumlah tersebut, SM mengatakan akan memusatkan perhatiannya untuk mendukung para korban gelombang cuaca buruk yang melanda banyak wilayah Luzon pekan lalu.

Antara tanggal 7 dan 11 Agustus, SM Foundation membantu 44.200 keluarga dengan tas bantuan, mendukung misi medis yang melayani 12.600 pasien di 18 wilayah dan mengorganisir donasi darah untuk membantu mereka yang menderita kasus Demam Berdarah parah dan membutuhkan transfusi darah.

“Kami menunjukkan kepada Anda bahwa kami masih mencapai angka tersebut dan kami yakin kami akan mampu melanjutkan tren ini dan mempertahankannya. Selain itu, kami ingin dapat menunjukkan kepada Anda bahwa kami peduli terhadap komunitas,” kata Hans Sy, presiden SM Prime Holdings. – Rappler.com

Pengeluaran Sidney