• June 19, 2024
Henares tertarik dengan penunjukan CJ

Henares tertarik dengan penunjukan CJ

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Setelah namanya muncul sebagai calon calon, Ketua BIR secara resmi dicalonkan untuk menggantikan Ketua Hakim Renato Corona yang dipecat

MANILA, Filipina (UPDATE) – Komisaris Biro Pendapatan Dalam Negeri (BIR) Kim Henares belum memutuskan apakah akan menerima atau menolak pencalonannya untuk posisi ketua hakim, peran yang menurutnya “sama pentingnya.”

Henares dicalonkan pada Kamis, 7 Juni, untuk menggantikan Ketua Hakim Renato Corona yang dipecat oleh pengacara Elpidio Jamora Jr.

“Secara pribadi, saya harus memikirkannya karena saya melakukan banyak hal di BIR, jika (pekerjaan saya) adalah sesuatu yang layak untuk saya tinggalkan untuk melakukan sesuatu yang sama pentingnya,” katanya kepada ABS melalui telepon -CBN News Channel mengatakan dalam wawancara Jumat 8 Juni.

Ketika ditanya di mana menurutnya dia akan lebih efektif, dia menjawab: “Itulah salah satu pertanyaan yang harus saya jawab. Sampai sekarang, saya tidak bisa mengatakan mana yang lebih penting, lebih penting, dan lebih mendesak.”

Sebelum menjadi kepala BIR, Henares menjabat sebagai pengacara pajak di dua firma hukum terkemuka di negara tersebut, kepala kepatuhan dan urusan hukum di ING Bank dan spesialis pembangunan di Bank Dunia. “Latar belakangnya cukup berkembang. Ini tidak sepenuhnya legal, ada banyak keterampilan manajemen dan reformasi yang dikembangkan selama bertahun-tahun,” katanya ketika ditanya tentang kualifikasinya untuk jabatan ketua hakim.

Dia mengatakan dia akan memutuskan pencalonannya pada tanggal 18 Juni, batas waktu yang ditetapkan oleh Dewan Yudisial dan Pengacara (JBC) untuk menerima kandidat. Dia juga mengatakan akan berkonsultasi dengan Presiden Aquino mengenai masalah ini.

Henares adalah tokoh kunci dalam upaya pemerintahan Aquino untuk meningkatkan pengumpulan pendapatan negara dengan memburu para penghindar pajak.

Dia menjadi saksi dalam penuntutan Corona dan saat ini memimpin penyelidikan atas dugaan kekurangan laporan pajak penghasilan mantan hakim agung.

Aquino yakin Henares memenuhi syarat untuk mengisi kekosongan di mahkamah agung. Namun dia mengatakan dia tidak yakin apakah lebih baik membiarkannya keluar dari kabinetnya.

Mengomentari seruan kepada presiden untuk menunjuk seseorang yang bukan sekutunya dalam jabatan hakim agung, Henares mengatakan: “Saya pikir presiden telah membuktikan bahwa dia akan melakukan apa yang benar untuk negara kita. Saya tidak berpikir dia akan menunjuk siapa pun, baik dia mengenal mereka atau tidak, yang dia tidak percaya akan mampu memajukan agenda reformasi peradilan yang telah dia janjikan.”

calon ke-4

Henares adalah orang ke-4 di luar Mahkamah Agung dan pejabat kabinet ke-2 yang dicalonkan untuk JBC, badan yang bertugas memeriksa calon ketua hakim dan memberikan daftar pendek kepada Aquino.

Sebelum dia, pengacara Katrina Legarda, mantan Dekan Hukum Ateneo Cesar Villanueva dan anggota kabinet lainnya – Jaksa Agung Francis Jardeleza – juga dinominasikan untuk jabatan tertinggi di bidang peradilan.

Sementara itu, yang otomatis dicalonkan adalah lima hakim SC paling senior: Penjabat Hakim Agung Antonio Carpio dan Hakim Madya Arturo Brion, Teresita Leonardo-de Castro, Diosdado Peralta dan Presbitero Velasco jr.

Lamaran dan nominasi dapat diserahkan ke JBC hingga 18 Juni.

Aquino memiliki waktu hingga 29 Agustus untuk memilih pengganti Corona. Corona dinyatakan bersalah oleh pengadilan pemakzulan Senat pada 29 Mei karena melanggar Konstitusi setelah ia gagal mengungkapkan P183 juta dalam rekening bank peso dan dolar dalam laporan aset, kewajiban, dan kekayaan bersihnya. – Rappler.com, dengan laporan dari Purple S. Romero

Klik tautan untuk cerita terkait.

De Lima bukanlah pilihan CJ PNoy

Pemohon CJ diminta untuk menyerahkan bank waiver

PNoy mencari CJ yang ‘reformis’

Data SDY