• April 22, 2024
Hidup Paus Fransiskus!

Hidup Paus Fransiskus!

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Jutaan warga Filipina berencana menghadapi kerumunan massa, ancaman keamanan, dan cuaca buruk untuk bisa dekat dengan Paus

BANDARA VILLAMOR, Filipina – Paus Fransiskus akan tiba di Manila pada hari Kamis, 15 Januari pukul 17:45 untuk perjalanan 5 hari yang diperkirakan akan menarik jumlah pengunjung kepausan yang merupakan rekor dunia.

Inti dari kunjungan kepausan ini adalah pertemuan Paus Fransiskus pada 17 Januari dengan para penyintas topan super Yolanda (Haiyan), yang menghancurkan wilayah Visayas pada November 2013. “Alasan utama kunjungan Paus sebenarnya adalah untuk menghibur para korban topan Yolanda,” kata Uskup Agung Socrates Villages di Lingayen-Dagupan sebelumnya.

Di Leyte, ia diperkirakan akan menerbitkan surat ensiklik mengenai perubahan iklim.

Badai tropis diperkirakan akan melanda wilayah tersebut, namun juru bicara Keuskupan Agung Palo Pastor Chris Militante mengatakan umat Katolik di Leyte tetap bersemangat saat mereka berdoa untuk bencana tersebut. tugas doadoa untuk mencegah bencana.

Diplomat, pendeta

Di Metro Manila, Paus Fransiskus akan bertemu dengan Presiden Benigno Aquino III pada hari Jumat, 16 Januari, dan pada hari yang sama merayakan Misa di Katedral Manila dan bertemu keluarga Filipina di Mall of Asia. Pada hari Sabtu, 17 Januari, dia berangkat ke Tacloban dan Palo, Leyte.

Minggu, 18 Januari, akan disorot oleh audiensi dengan kaum muda di Universitas Santo Tomas dan misa penutupan di Taman Luneta di Manila, yang diperkirakan akan menarik lebih dari 5 juta orang yang menghadiri kunjungan kepausan terakhir yang hadir di sana. . pada tahun 1995. (BACA: Rute Metro Manila, Aturan #PausFrancisPH)

Di mata orang Filipina

Paus asal Argentina berusia 78 tahun ini memiliki banyak kesamaan dengan orang Filipina. Dia adalah putra seorang migran, dia tumbuh di negara yang mayoritas penduduknya beragama Katolik dengan keluarga yang sangat miskin, dia hidup di bawah pemerintahan diktator, dan dia memimpin sebuah gereja lokal yang dikutuk karena ikut campur dalam politik. (BACA: Paus Fransiskus di Mata Orang Filipina)

Jika Paus Yohanes Paulus II “menunjukkan inti Gereja,” dan Paus Benediktus XVI “menunjukkan pikiran dan nalarnya,” Paus Fransiskus menggabungkan keduanya, kata Kardinal Orlando Quevedo. “Dia adalah kombinasi hati dan pikiran. Ini adalah sesuatu yang mudah dipahami orang,” Quevedo, kardinal pertama Mindanao, mengatakan kepada Rappler. (BACA: Yang paling membuatku kesal tentang Paus ini)

Sebagai seorang musafir dia terbukti seorang yang maverick.

Dalam 20 bulan pertamanya sebagai pemimpin dari 1,2 miliar umat Katolik di dunia, Paus Fransiskus memilih untuk mengunjungi 3 negara mayoritas Muslim, termasuk negara Eropa yang relatif tidak dikenal, Amerika Latin, Timur Tengah, dan negara Asia yang secara teknis masih berperang dengan negara-negara lain. tetangga.

Keenam perjalanan pertama Paus Fransiskus ke luar negeri mencerminkan keistimewaan Paus Fransiskus sebagai Paus pertama dari negara-negara berkembang, namun juga tema kepausannya yang tetap: menjangkau “pinggiran” atau “pinggiran” dunia, yang merupakan jenis perjalanan favoritnya. maksudnya orang. : orang miskin dan tidak berdaya. (BACA: Paus dari Tepian: Fransiskus Sebagai Diplomat Peziarah)

Bintang rock

Paus Fransiskus mungkin berusia 78 tahun, namun ia juga merupakan salah satu pemimpin paling paham dunia maya, dan ia memicu kehebohan di media sosial di sini. Ribuan warga Filipina mengirimkan tweet ke akun Twitter resminya @Pontifex dan mengirimkan foto ke Rappler untuk #TunjukkanPaus halaman. Seorang netizen memposting foto Pasar Umum Tacloban yang ingin ia tunjukkan kepada Paus. Yang lain mengunggah foto Quirino Tribune di Luneta, tempat Paus akan mengadakan Misa terakhirnya pada 18 Januari.

Status Paus yang bintang rock di Filipina telah mendorong pemerintah untuk mengatur pengaturan keamanan paling rumit bagi tamu VIP yang berkunjung dalam beberapa tahun terakhir.

Sekitar 25.000 polisi akan dikerahkan di Metro Manila dan Leyte, dengan lebih dari 7.000 tentara bertugas sebagai pendukung. Total, sekitar 40.000 personel keamanan dikerahkan untuk mengamankan Paus. (BACA: Iblis dalam Detailnya: Perlindungan Paus Fransiskus dalam Kunjungan PH)

Mantan Kepala Staf Angkatan Bersenjata, purnawirawan Jenderal Emmanuel Bautista, adalah pengawas keseluruhan semua persiapan keamanan Paus.

Paus akan memimpin 44 sub-acara, yang semuanya menugaskan seorang komandan keamanan dan setidaknya satu tim medis. (BACA: Agenda: Amankan Paus) – Rappler.com

SDy Hari Ini