• June 16, 2024
Hidup tidak semewah kelihatannya

Hidup tidak semewah kelihatannya

Tergoda untuk membeli tas desainer, dia mendapati dirinya ingin bersaing dengan Juan di luar negeri

Ketika saya pertama kali tiba di Dubai, saya berpikir bahwa semua OFW sedang menjalani kehidupan mewah seperti kota gurun yang glamor.

Pagi itu saya sedang duduk di belakang SUV merek Amerika yang baru dibeli teman kami, sedang balap. “Pada akhirnya! Selamat datang di Dubai!” serunya, sambil terus menatap ke jalan, sambil memberikanku sebuah kantong plastik yang tidak mencolok. Saya tidak mengharapkan hadiah selamat datang karena menjemput saya dan suami dari bandara pada jam yang tidak tepat sudah lebih dari cukup sebagai hadiah. Saya membuka tasnya dan melihat itu adalah kamera portabel ultra HD.

Pagi harinya, suami mengantarkan saya ke pusat tes kesehatan terdekat semua pemegang visa Dubai harus menjalani tes TBC, hepatitis dan HIV. Dan semua orang dari seluruh penjuru dunia, menunggu gilirannya, mengenakan kaos polo bergambar ras murni, karangan bunga buaya dan pohon salam, serta membawa tas berisi monogram dan lencana emas. Keheningan yang memekakkan telinga di laboratorium medis dipecahkan oleh bunyi bip dan bunyi bip dari ponsel milik perawat Filipina yang mengambil darahku.

Bahkan malamnya, saya dan suami bertemu teman-temannya untuk makan malam dan minum kopi. Dan semua orang menggodanya untuk mendapatkan salah satu tas monogram dan lencana itu sebagai hadiah pernikahan.

Rupanya setiap istri insinyur telekomunikasi di Dubai memilikinya.

Tas desainer kemudian mulai menjadi populer di Manila. Tampaknya jejaring sosial tiba-tiba dipenuhi dengan foto-foto tas desainer yang baru dibeli. Saat itu saya tahu bahwa tidak ada gunanya jika seorang hooligan memotong kulit sepeda roda tiga yang sudah dirawat dengan sempurna ketika saya turun dari sepeda roda tiga dalam perjalanan atau jika sepeda roda tiga itu terendam air banjir yang keruh.

“Tidak, tapi terima kasih. Aku sudah punya tasnya,” kataku sambil menepuk-nepuk tas palsu favoritku saat itu.

Namun setelah berbulan-bulan melihat para wanita di Metro Dubai dengan serius memamerkan tas mereka di gerbong kereta, mendengar obrolan terus-menerus di antara kenalan dan kolega tentang di mana mereka membeli tas baru, dan window shopping ke mal hingga toko-toko yang terang benderang ini, perlahan-lahan saya mendapati diri saya serius mempertimbangkan untuk membeli tas desainer saya sendiri.

Karena saya tinggal di Dubai, kekhawatiran saya terhadap pemotong tas dan air banjir berkurang, sehingga ide tas desainer menjadi lebih bisa dijalankan. Saya mulai menjelajahi situs web tas desainer. Saya mulai lebih banyak bertanya ketika tas desainer menjadi topik pembicaraan. Saya mulai berkeliling di toko-toko tersebut menanyakan harga tas yang saya sukai.

Saya bahkan menyerah dan memberi suami saya kesempatan untuk mungkin, mungkin saja, membelikan saya tas desainer pada hari ulang tahun saya. Setiap kali dia mengatakan dengan tegas, “Tidak!” setelah aspirasi tas desainer saya, saya melompat ke lembar excel saya, meninjau kembali gaji saya dan menghitung pengeluaran pokok, tabungan pribadi, dan tanggung jawab keuangan saya.

Gaji saya hampir tidak cukup untuk menutupi semuanya. Jadi tidak masuk akal untuk membeli tas yang nilainya sama dengan, atau bahkan lebih dari, gaji sebulan. “Kamu bisa membelinya secara mencicil dengan kartu kreditmu,” bisik garis emas yang merayapi setiap perbincangan pembelian tas desainer.

Bagaimana itu bisa terjadi? Bagaimana saya bisa digigit oleh kutu tas? Bagaimana mungkin saya tiba-tiba ingin mengikuti jejak Juan di luar negeri?

Saya duduk dan melihat lembar Excel saya lagi. Saya harus mengorbankan setidaknya dua atau tiga item untuk mendapatkan tas impian desainer; itu adalah pilihan antara kebutuhan dasar saya – sewa, makanan, utilitas, transportasi, komunikasi, tabungan pribadi atau tanggung jawab keuangan terhadap keluarga saya – dan tas itu.

Atau apakah saya ingin menggesek kartu kredit saya dan meminjam uang yang mungkin tidak dapat saya bayar kembali?

Saya menahan diri dan mengingat kembali kisah-kisah yang tak terhitung jumlahnya dari rekan-rekan ekspatriat Filipina yang bekerja keras di Dubai dan negara-negara UEA (Uni Emirat Arab) lainnya, yang tanpa sadar menunggangi tingginya gelombang kehidupan, tersapu oleh ilusi menghipnotis uang gratis dari kartu kredit dan pinjaman. Beberapa pada akhirnya, dipenjara karena pemeriksaan keamanan yang gagal dari gagal membayar pembayaran atau pinjaman kartu kredit mereka, sebuah pelanggaran pidana di negara Muslim.

Apakah saya benar-benar ingin menikmati beberapa saat menikmati pancaran pujian dan mengambil risiko kehilangan kemampuan untuk menghidupi diri sendiri dan menghidupi keluarga saya?

Menjadi OFW sebuah negara yang tidak akan pernah menerima Anda sebagai penduduk tetap atau warga negara yang diadopsi, satu hal yang pasti – ketidakkekalannya. Tidak ada pekerjaan yang 100% aman. Gaji seseorang bisa naik atau turun; seseorang bahkan bisa kehilangan semuanya.

OFW tidak boleh melupakan hal ini.

Jadi saya menegakkan kepala di bahu saya dan mengenakan penutup mata, menutup diri dari pesona kehidupan kelas atas di gurun pasir, dan memfokuskan keuangan saya pada tempat yang benar-benar harus mereka tuju dalam jangka waktu yang tidak ditentukan oleh bintang-bintang yang mengizinkan saya bekerja di luar negeri.

Saya masih membeli tas baru. Itu bukan yang ditutupi monogram atau yang berlambang emas bening, yang bisa menggambarkan arus dan kesurupan para Juan perantauan lainnya.

Tapi sekarang aku melihat lembar excelku dengan bahagia dan damai karena waktuku di gurun pasir akhirnya telah berakhir. – Rappler.com

Didi Paterno-Magpali adalah seorang OFW, penulis dan blogger. Pada tahun 2011, ia meninggalkan Filipina, keluarganya, teman-temannya, dan karier periklanannya ke Dubai, Uni Emirat Arab, atas nama cinta. Dia saat ini tinggal di Amerika Serikat bersama suaminya, mengurus pekerjaan rumah tangga, menyukai waktunya di dapur, dan menulis tentang cerita ekspatriat dan petualangan kulinernya. D untuk Lezat.

Baca cerita sebelumnya

• Kehidupan sebagai OFW: Rumput tidak selalu lebih hijau
• Boleh saja bertepuk tangan saat pesawat mendarat

Pengeluaran SDY