• February 23, 2024
Hidupku di Kota New York

Hidupku di Kota New York

Bagi sebagian besar dari kita, pindah ke kota baru adalah hal yang sulit dan menantang. Apalagi pindah ke negara lain, benua yang benar-benar berbeda, jauh dari semua orang dan semua yang Anda kenal dan cintai?

Saya harus melakukan transisi seperti itu hanya 7 bulan yang lalu, namun dalam waktu yang singkat saya merasa bahwa saya telah tumbuh dan belajar lebih banyak tentang diri saya daripada separuh hidup saya.

Setelah setahun yang gila bolak-balik antara Manila dan Bangkok untuk bersama tunangan saya Carlos, kami menikah pada tanggal 9 April 2011 dan bersama-sama kami pindah ke sini ke New York City.

Carlos diberikan transfer ke biro Manhattan di kantor beritanya. Saya telah memiliki kartu penduduk AS sejak tahun 2003 dan selalu membicarakannya tetapi tidak pernah mencoba mengikuti audisi musikal Broadway.

New York sepertinya tempat yang tepat untuk memulai hidup baru kami.

RUMAH BARU.  Rachel Alejandro berjalan-jalan melewati taman di New YorkSaya sebenarnya hanyalah seorang anak kecil ketika saya mulai menghasilkan uang dan memiliki apartemen sendiri pada saat saya berusia delapan belas tahun. Beberapa orang mungkin mengatakan hal ini membuat saya cukup mandiri, namun kenyataannya yang terjadi justru sebaliknya.

Seperti kebanyakan Pinoy yang mempunyai kemampuan untuk mempekerjakan pembantu rumah tangga, yaya, dan supir, dalam kasus saya sebagai keturunan legenda musik Hajji Alejandro (yang dapat Anda bandingkan dengan Lisa Marie Presley), saya tumbuh tanpa harus belajar untuk tidak mengemudi, memasak, melakukan pekerjaan. mencuci, menyetrika, atau melakukan keterampilan dasar apa pun yang harus diketahui setiap orang dewasa.

Pada tahun 2004 saya memulai bisnis katering makanan kesehatan bernama The Sexy Chef bersama saudara perempuan saya Barni dan sejak itu saya dimanjakan dengan pengiriman makanan harian apa pun yang saya inginkan dari menu kami.

Keterampilan komputer saya terbatas pada email dan membayar tagihan secara online dan bahkan asisten saya sering melakukannya untuk saya. Manajer saya memastikan pertunangan menyanyi saya diselesaikan dengan baik sehingga yang harus saya lakukan hanyalah hadir. Dia bahkan menangani akun Facebook saya (sayalah yang menanganinya sekarang).

Pada hari-hari biasa di Manila, saya berolahraga di pagi hari, dimanjakan di spa, berdandan di salon tepat pada waktunya untuk pertunjukan singkat di sebuah hotel di suatu tempat.

Jika saya tidak ada pekerjaan hari itu, maka saya pergi makan malam dan menonton film bersama teman-teman. Tidak diragukan lagi, ang sarap ng buhay ko! Saya memiliki waktu yang baik!

Jadi bisa dibayangkan apa yang saya khawatirkan akan menjadi hal tersulit untuk meninggalkan kehidupan nyaman ini adalah hidup seperti orang biasa dan melakukan segala sesuatunya sendiri. Namun ternyata, tidak seperti yang saya harapkan.

Saya selalu berpikir saya akan terlalu malas untuk memasak, namun setelah bereksperimen dengan beberapa masakan, saya menemukan bahwa saya bisa memasak dengan baik dan benar-benar menikmati menyiapkan makanan untuk suami saya! Dia mengakui bahwa awalnya dia memiliki ekspektasi yang sangat rendah dan berharap saya tidak membakar dapur kami.

BELAJAR KEMERDEKAAN.  Rachel, yang mengaku belum pernah mencoba transportasi umum di Manila, dengan bangga mengatakan bahwa dia kini bisa berkeliling Manhattan dengan bus atau kereta bawah tanahDi Manila, saya belum pernah mencoba naik angkutan umum, jadi saya takut keluar sendiri. Sekarang saya merasa cukup bangga, meskipun kadang-kadang tersesat, saya bisa berkeliling Manhattan dengan bus atau kereta bawah tanah.

Penyesuaian nyata yang tidak saya duga adalah mengatasi kesepian. Saya tidak hanya melakukan semuanya sendiri, tetapi sebagian besar waktu, semuanya sendirian.

Warga New York dikenal sebagai orang yang gila kerja. Mereka tidak berpikir dua kali untuk bekerja dalam sembilan-sepuluh jam sehari. Dengan kepergian Carlos sepanjang hari, aku sangat sendirian. Saya menjadi seorang ibu rumah tangga tanpa tujuan sebenarnya.

Di rumah, setiap menit saya mendapat SMS atau telepon dari seseorang yang meminta untuk bertemu. Disini ponselku tidak bersuara.

Rutinitas baru saya adalah mengantar Carlos ke kantornya di Midtown dan kemudian naik kereta ke gym saya. Setelah itu, tak banyak lagi yang bisa dilakukan selain membuat makan malam dan menunggu suami pulang.

Untuk pekerjaan, saya terkadang terbang ke kota lain atau Manila untuk melakukan pertunjukan. Suatu hari saya sangat bersemangat menemukan pemeran yang mengumumkan audisi untuk “Rock Of Ages” di Broadway. Saya mengenakan pakaian rocker chic terbaik saya, memegang karya piano saya dan siap untuk memukau para juri.

HANYA DI KOTA BESAR.  Rachel mengatakan bagian tersulitnya adalah belajar menghadapi kesepian

Ketika saya tiba di tempat tersebut, saya diberitahu bahwa audisi telah dipindahkan ke studio lain. Aku berlari sekuat tenaga, tapi saat aku tiba di tempat yang tepat, aku sudah terlambat. Mereka tidak lagi melihat pelamar dari non-anggota serikat pekerja.

Hatiku tenggelam saat aku berbalik dan berjalan kembali ke kereta bawah tanah. Hanya satu tempat untuk dikunjungi – kedai burger favorit saya di Upper East Side, Shake Shack.

Itu penuh sesak jadi saya memesan, duduk di luar di bangku dan dengan tenang makan sandwich dan kentang goreng. Beberapa minggu kemudian, saya mendapat panggilan kembali untuk tampil di tempat musik di Lower East Side, namun saat saya menerima email tersebut, saya berada di Manila untuk beberapa konser.

Sekarang saya menyadari bahwa jika saya ingin mendapatkan pekerjaan di sini, saya harus duduk diam, bekerja keras dan menyelesaikannya. Perbedaan antara saya dan artis lain yang memulai dari awal di Big Apple ini adalah saya mempunyai pilihan untuk pulang ke Manila untuk bekerja.

PILIHAN.  Rachel berkata bahwa memiliki pilihan untuk bekerja di rumah adalah hal yang baik, namun tidak memiliki pilihan tersebut akan memaksa seorang seniman untuk berkomitmen pada kehidupan baru.

Saya berterima kasih atas hal itu, namun dalam beberapa hal mungkin lebih baik bagi seorang seniman untuk TIDAK mempunyai pilihan itu karena hal itu akan memaksanya untuk berkomitmen pada hidupnya di sini. Jika tidak, dia akan selalu memasukkan satu kaki ke dalam dan satu kaki ke luar.

Sejak aku meninggalkan rumah pada bulan Juli lalu, Lola-ku, orang yang membesarkanku, mengkhawatirkanku. Jadi saya menulis surat kepadanya untuk meyakinkan dia bahwa saya baik-baik saja dan “Skenario terburuk, jika segala sesuatunya tidak berjalan baik bagi kita di sini di New York, selalu ada Rencana B”.

Adikku Barni berkata bahwa Lola mengartikan “Rencana B” ini sebagai “B” untuk “buntis”!

Tentu saja hal ini tidak berjalan mulus, namun bagi saya pelajaran yang saya peroleh dalam beberapa bulan terakhir sangatlah berharga.

Saya panik hanya memikirkan tidak melakukan apa-apa atau menghabiskan hari sendirian.

Saya takut meninggalkan zona nyaman dan ketakutan menghalangi saya untuk mencoba hal-hal baru.

Meskipun saya masih merindukan keluarga dan teman-teman saya di rumah dan menantikan akhir pekan bersama suami saya, saya telah belajar untuk menikmati kebersamaan saya sendiri.

Saya adalah versi saya yang ditingkatkan. – Rappler.com

Rachel Alejandro telah berkecimpung dalam bisnis pertunjukan Filipina sejak ia berusia 8 tahun dan telah menaklukkan dunia musik, TV, dan teater. Dia pindah ke New York setelah menikah dengan reporter Spanyol Carlos Santamaria. Dia terus tampil untuk orang Filipina di seluruh dunia.


Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Result Sydney