• July 14, 2024
Hitam dan putih, keheningan dan nyanyian

Hitam dan putih, keheningan dan nyanyian

Ini adalah akhir pekan film bisu, musik, dan lainnya di Festival Film Bisu Internasional ke-6

MANILA, Filipina – Ada suatu masa ketika orang-orang berdandan rapi untuk menonton film, ketika “pergi ke bioskop” adalah acara yang benar-benar Anda persiapkan dan membuat Anda bersemangat.

Itu adalah hari-hari ketika menonton film adalah acara sosial dan merupakan pengalaman yang sangat berbeda dari menonton film pasif yang biasa kita lakukan di bioskop-bioskop saat ini.

Tapi era itu akan kembali lagi, meski hanya 4 hari.

Pada tanggal 24 hingga 27 Agustus, Shangri-La Plaza, kedutaan besar Spanyol dan Jepang serta Dewan Pengembangan Film Filipina akan mengadakan 6st Festival Film Bisu Internasional di Shang Cineplex.

Ini merupakan suguhan yang langka karena merupakan satu-satunya festival film bisu di Asia dan sejauh ini merupakan festival film terpendek di mal tersebut.

Film dari 6 negara, musik dari 1

PERWAKILAN YANG BERPARTISIPASI Kedutaan dan band berbicara tentang pentingnya menjadi penonton film yang 'aktif'

Festival tahun ini menampilkan film masing-masing dari negara tempat 4 lembaga pendiri acara: Kedutaan Besar Italia, Japan Foundation, Goethe-Institut (Jerman) dan Instituto Cervantes (Spanyol).

Mereka akan bergabung dengan dua lembaga baru yang berpartisipasi: Dewan Pengembangan Film Filipina dan Kedutaan Besar Amerika Serikat.

Namun Festival Film Bisu bukan sekadar kilas balik ke cuplikan film hitam-putih mentah yang indah, sandiwara teater, dan dialog yang Anda baca alih-alih didengar.

Panitia menyemarakkan suasana dengan mengundang beberapa band Filipina paling menarik untuk menampilkan skor film secara langsung. Bagaimanapun, film bisu tidak pernah benar-benar senyap.

Dulu, film bisu selalu ditayangkan dengan live band yang diputar di bioskop.

Jadi nantikan irama reggae dari Tropical Depression, instrumental unik dari Radioactive Sagu Project, melodi penuh perasaan dari Sinosikat (dan masih banyak lagi) yang dimainkan di dalam teater tepat di depan penonton.

Cara memesan

SEBELUM MEREKA PUNYA ORKESTRA.  Hari ini kami memiliki band kami.

Gabungkan “satu-satunya festival film bisu di Asia”, “festival film terpendek di Shangri-La Plaza” dan “tiket masuk gratis” dan Anda akan menjadi “dalam permintaan”.

Satu-satunya cara untuk mendapatkan tiket adalah dengan menghubungi kedutaan atau institut film yang ingin Anda tonton untuk memesan kursi.

30 menit sebelum pertunjukan dimulai, berbaris di luar Bioskop 2. Penonton bioskop tanpa reservasi dapat mencoba peruntungan dengan menunggu hingga 15 menit sebelum film dimulai ketika tiket yang belum diklaim dikeluarkan.

Pada hari Rabu tanggal 26 Agustus, para seniman film dapat menghadiri “Art Talk” untuk mempelajari lebih lanjut tentang sejarah dan seni sinema bisu.

Pembicara tamu adalah Max Tessier, seorang kritikus film Perancis, sejarawan dan konsultan artistik untuk Cannes dan Raymond Red, pembuat film independen legendaris yang dua film bisunya juga menjadi bagian dari festival tersebut.

Belum ketagihan? Mungkin beberapa kata dari beberapa artis terkenal festival ini dapat meyakinkan Anda:

“Menonton (film bisu) adalah sebuah bentuk seni tersendiri. Penonton berpartisipasi dengan cara yang sangat berbeda. Ini adalah kesempatan yang sangat langka untuk mempelajari lebih lanjut tentang warisan film kita,” desak Raymond Red.

Bassist Radioactive Sago Project Francis De Veyra menambahkan, “Ini adalah konser dan pemutaran film dalam satu kesatuan! Ini merupakan pengalaman yang berbeda karena orang-orang dapat berbicara dan berinteraksi dengan band selama pertunjukan.”

Berikut film bisu dan band yang masih bisa Anda saksikan mulai hari ini hingga Senin 27 Agustus:

25 Agustus, Sabtu:

  • “La Casa De La Troya” dari Spanyol ft. Sinosikat dan Ignacio Plaza | 15:00

Seorang pria muda yang ingin mendapatkan gelar sarjana hukumnya tinggal di asrama mahasiswa dan jatuh cinta dengan seorang gadis Galicia. Dia memutuskan untuk menikahinya, tapi pertama-tama harus menghadapi kemarahan bibinya yang berniat menghancurkan hubungan tersebut (waktu tayang: 162 menit).

  • “Aku lahir tapi…” dari Jepang ft. Depresi Tropis | 19:00

Kisah ini mengeksplorasi hubungan kompleks antara ayah dan anak. Seorang anak kecil dan saudara-saudaranya sangat gembira dengan kepindahan keluarga mereka ke pinggiran kota, hanya untuk mengetahui bahwa ayah mereka hanya ingin tinggal di dekat direktur, atasannya. Anak laki-laki tersebut menjadi frustrasi dengan rasa rendah diri yang dimiliki ayahnya, sehingga memberi kita gambaran sekilas tentang peran kompleks yang dimainkan oleh kebanggaan dan kehormatan dalam budaya Jepang (durasi: 91 menit).

26 Agustus (Minggu)

  • “The Lady of the Camellias” dari Italia ft. Bawang Putih | 16:00

Terinspirasi oleh Alexander Dumas Camille, ini adalah kisah cinta antara seorang wanita pelacur atau “terpelihara” bernama Marguerite Gautier dan seorang pria muda provinsial bernama Armand Duval. Gairah yang mengobarkan cinta mereka hanya diimbangi dengan tragedi yang segera menyusul (durasi: 43 menit).

  • “Art Talk” dengan pembicara Max Tessier & Raymond Red | 19:00

Pelajari tentang warisan Sinema Bisu dan bagaimana bentuk seni halus ini dimulai dan berevolusi dari dua sineas mapan yang berpengalaman dalam kritik dan pembuatan film bisu.

  • “Eternity” dan “movie” dari Filipina Diwa De Leon Unduh Mp3 Gratis 19:30

“Eternity”, film debut Raymond Red, berlatar bulan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tahun 2265 di sebuah kota provinsi Filipina. Di sana atau tidak, seorang pria terjebak dalam mimpi buruk berulang dengan proporsi yang aneh (waktu tayang: 25 menit).

“Pelikula” digambarkan dalam buklet festival dalam 5 kata: kejutan yang singkat, tajam, formalistik (waktu pemutaran: 5 menit).

27 Agustus (Senin)

  • “Safety Last” dari Amerika Serikat ft. Proyek Sagu Radioaktif | 19:00

Film ini dianggap sebagai salah satu film komedi terhebat di dunia perfilman dan dibintangi oleh Harold Lloyd, salah satu film bisu hebat bersama Charlie Chaplin. Di dalamnya, seorang pegawai toko mengadakan kontes untuk memanjat tembok gedung bertingkat tinggi, namun keadaan memaksanya untuk melakukan usahanya sendiri. Salah satu adegannya, yaitu Lloyd yang berpegangan erat pada jarum jam besar di luar gedung pencakar langit, dianggap sebagai salah satu gambar ikonik terbesar di era film bisu.

Untuk pemesanan tiket, hubungi:

– Rappler.com

Togel Sydney