• April 23, 2024
Homili Paus Fransiskus di Katedral Manila

Homili Paus Fransiskus di Katedral Manila

Teks lengkap khotbah Paus Fransiskus selama Misa bersama para uskup, imam dan religius

Di bawah ini adalah teks lengkap dari khotbah Paus Fransiskus yang telah disiapkan, yang disampaikannya selama Misa bersama para uskup, imam dan religius di Katedral ManilaJumat 16 Januari.


“Apakah kamu mencintaiku?” (orang-orang: “Ya!”) Terima kasih, tetapi saya membaca firman Yesus! Tuhan berkata: “Apakah kamu mencintaiku? … Beri makan domba-dombaku” (Yohanes 21:15-17). Kata-kata Yesus kepada Petrus dalam Injil hari ini adalah kata-kata pertama yang saya ucapkan kepada Anda, saudara para uskup dan imam yang terkasih, biarawan dan biarawati, dan para seminaris muda. Kata-kata ini mengingatkan kita pada sesuatu yang penting. Semua pelayanan pastoral lahir dari kasih. Semua pelayanan pastoral lahir dari kasih! Semua hidup bakti adalah tanda kasih Kristus yang mendamaikan. Seperti Santa Theresia, kita masing-masing dalam keragaman panggilan kita dipanggil dengan satu atau lain cara untuk menjadi cinta di hati Gereja.

Saya menyambut Anda semua dengan cinta yang besar. Dan saya meminta Anda untuk menyampaikan cinta saya kepada semua saudara dan saudari Anda yang lanjut usia dan yang sakit, dan kepada semua orang yang tidak dapat bergabung dengan kami hari ini. Saat Gereja di Filipina menyambut peringatan abad ke-5 evangelisasinya, kami merasa bersyukur atas warisan yang ditinggalkan oleh begitu banyak uskup, imam, dan biarawan dari generasi sebelumnya. Mereka bekerja tidak hanya untuk mewartakan Injil dan membangun Gereja di negara ini, tetapi juga untuk membentuk masyarakat yang diilhami oleh pesan Injil tentang cinta kasih, pengampunan dan solidaritas dalam pelayanan kebaikan bersama. Hari ini Anda melanjutkan pekerjaan cinta itu. Seperti mereka, Anda dipanggil untuk membangun jembatan, memberi makan kawanan Kristus, dan mempersiapkan jalan baru bagi Injil di Asia pada fajar era baru.

“Kasih Kristus memaksa kita” (2 Kor 5:14). Dalam bacaan pertama hari ini, Santo Paulus memberi tahu kita bahwa cinta yang harus kita khotbahkan adalah cinta yang mendamaikan yang mengalir dari hati Juruselamat yang tersalib. Kita dipanggil untuk menjadi “duta Kristus” (2 Kor 5:20). Pelayanan kami adalah pelayanan rekonsiliasi. Kami mewartakan Kabar Baik tentang kasih, kemurahan, dan kasih sayang Allah yang tak terbatas. Kami mewartakan sukacita Injil. Karena Injil adalah janji kasih karunia Allah, yang dengan sendirinya dapat membawa keutuhan dan kesembuhan bagi dunia kita yang hancur ini. Itu dapat mengilhami pembangunan tatanan sosial yang benar-benar adil dan ditebus.

Menjadi duta Kristus terutama berarti mengundang setiap orang untuk memperbaharui perjumpaan pribadi dengan Tuhan Yesus (Injil sukacita, 3). Perjumpaan pribadi kita dengan Dia. Undangan ini harus menjadi inti dari perayaan evangelisasi Anda di Filipina. Tetapi Injil juga merupakan panggilan untuk pertobatan, untuk pemeriksaan hati nurani kita, sebagai individu dan sebagai umat. Seperti Para uskup Filipina telah mengajarkan dengan benar, Gereja di Filipina dipanggil untuk mengenali dan melawan penyebab ketidaksetaraan dan ketidakadilan yang mengakar yang merusak wajah masyarakat Filipina, yang jelas bertentangan dengan ajaran Kristus. Injil memanggil setiap orang Kristen untuk menjalani kehidupan yang jujur, berintegritas, dan peduli terhadap kebaikan bersama. Tetapi juga mengajak komunitas Kristiani untuk menciptakan “lingkaran integritas”, jaringan solidaritas yang dapat meluas untuk merangkul dan mengubah masyarakat melalui kesaksian kenabian mereka.

Orang miskin. Orang miskin berada di pusat Injil, berada di jantung Injil, jika kita menjauhkan orang miskin dari Injil, kita tidak dapat memahami seluruh pesan Yesus Kristus. Sebagai duta Kristus, kita, para uskup, imam dan kaum religius, harus menjadi yang pertama menyambut rahmat pendamaian-Nya ke dalam hati kita. Santo Paulus memperjelas apa artinya ini. Itu berarti menolak perspektif duniawi dan melihat segala sesuatu secara baru dalam terang Kristus. Itu berarti menjadi orang pertama yang memeriksa hati nurani kita, mengakui kekurangan dan dosa kita, dan menempuh jalan pertobatan terus-menerus, pertobatan setiap hari. Bagaimana kita bisa mewartakan kebaruan dan kekuatan Salib yang membebaskan kepada orang lain, jika kita sendiri menolak untuk membiarkan firman Allah mempengaruhi rasa puas diri kita, ketakutan kita akan perubahan, kompromi picik kita dengan cara-cara dunia ini, “keduniawian spiritual” kita? ” biarkan goyang. (lih. Injil sukacita93)?

Bagi para imam dan kaum hidup bakti kita, pertobatan kepada kebaruan Injil melibatkan perjumpaan setiap hari dengan Tuhan dalam doa. Orang-orang kudus mengajar kita bahwa ini adalah sumber dari semua semangat kerasulan! Bagi umat beragama, menghayati kebaruan Injil juga berarti selalu menemukan kebaruan dalam hidup komunitas dan kerasulan komunitas, pendorong untuk semakin dekat dengan Tuhan dalam kasih yang sempurna. Bagi kita semua, ini berarti menjalani hidup yang mencerminkan kemiskinan Kristus, yang seluruh hidupnya difokuskan untuk melakukan kehendak Bapa dan melayani sesama. Bahaya besar untuk ini tentu saja materialisme tertentu yang dapat menyusup ke dalam hidup kita dan mengkompromikan kesaksian yang kita berikan. Hanya dengan menjadi miskin sendiri, dengan menjadi miskin sendiri, dengan menanggalkan rasa puas diri kita, barulah kita dapat mengidentifikasi diri dengan saudara dan saudari kita yang paling hina. Kami akan melihat hal-hal dalam cahaya baru dan dengan demikian menanggapi dengan kejujuran dan integritas tantangan mewartakan radikalisme Injil dalam masyarakat yang telah nyaman dengan pengucilan sosial, polarisasi dan ketidaksetaraan yang memalukan.

Di sini saya ingin mengucapkan kata khusus kepada para imam muda, biarawan dan seminaris di antara kita. Saya meminta Anda untuk membagikan kegembiraan dan antusiasme cinta Anda kepada Kristus dan Gereja dengan semua orang, tetapi terutama dengan rekan-rekan Anda. Hadir untuk kaum muda yang mungkin bingung dan putus asa, namun tetap melihat Gereja sebagai teman mereka dalam perjalanan dan sumber pengharapan. Hadir bagi mereka yang di tengah masyarakat dibebani oleh kemiskinan dan korupsi, patah semangat, tergoda untuk menyerah, meninggalkan sekolah dan hidup di jalanan. Mewartakan keindahan dan kebenaran pesan Kristiani kepada masyarakat yang tergoda oleh presentasi seksualitas, perkawinan dan keluarga yang membingungkan. Seperti yang Anda ketahui, realitas ini semakin diserang oleh kekuatan dahsyat yang mengancam akan menjelekkan rencana penciptaan Tuhan dan mengkhianati nilai-nilai yang telah mengilhami dan membentuk semua yang terbaik dalam budaya Anda.

Budaya Filipina sebenarnya dibentuk oleh imajinasi iman. Orang Filipina dikenal di mana-mana karena cinta mereka kepada Tuhan, kesalehan mereka yang kuat, dan pengabdian mereka yang hangat kepada Bunda Maria dan rosarionya; cinta mereka kepada Tuhan, kesalehan mereka yang kuat dan pengabdian mereka yang hangat kepada Bunda Maria dan rosarionya! Warisan besar ini mengandung potensi misionaris yang kuat. Ini adalah cara umatmu menginkulturasi Injil dan tetap menerima pesannya (lih. Injil sukacita, 122). Dalam upaya Anda untuk mempersiapkan Jubilee ke-5, bangunlah di atas fondasi yang kokoh ini.

Kristus mati untuk semua sehingga, setelah mati di dalam Dia, kita tidak dapat lagi hidup untuk diri kita sendiri, tetapi untuk Dia (lih. 2 Kor 5:15). Saudara-saudara para uskup, imam dan umat yang terkasih: Saya meminta Maria, Bunda Gereja, untuk mencurahkan semangat bagi Anda semua, sehingga Anda dapat menggunakan diri Anda dalam pelayanan tanpa pamrih kepada saudara dan saudari kita. Dengan cara ini, semoga kasih Kristus yang mendamaikan semakin meresap ke dalam tatanan masyarakat Filipina dan melalui Anda ke penjuru dunia yang terjauh. Amin. – Rappler.com

Togel SingaporeKeluaran SGPPengeluaran SGP