• April 19, 2024
Perhitungan politik Jokowi mengangkat Budi Gunawan sebagai Kapolri

Perhitungan politik Jokowi mengangkat Budi Gunawan sebagai Kapolri

Presiden Joko “Jokowi” Widodo pernah mengatakan bahwa dia meminta tiga saran dari Presiden China Xi Jinping untuk keberhasilan pembangunan. Hal itu disampaikan Jokowi saat menghadiri Rapat Kerja Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) pertengahan Desember 2014 lalu. “Saya baru saja meminta tiga tip kepada Presiden Jinping. Tiga saja, jangan ditambah,” kata Jokowi.

Jawaban pemimpin Negeri Tirai Bambu itu, pertama, adalah partai yang bersatu. Susah katanya, kata Jokowi disambut gelak tawa hadirin. Semua orang memahami lanskap politik Indonesia dan dukungan terhadap Jokowi di parlemen, yang dipilih oleh koalisi “oposisi” pendukung Prabowo Subianto, calon presiden yang kalah dari Jokowi.

Saran kedua dari Presiden Jinping, kata Jokowi, jika ingin menjadi negara besar seperti Tiongkok, suatu negara harus mempunyai visi dan rencana yang besar. Jinping baru-baru ini meluncurkan inisiatif China untuk membangun Sabuk Ekonomi Jalur Sutra. Berikut informasinya. Jokowi punya Nawa Cita, sembilan program kerja prioritas yang bisa baca di sini.

Resep sukses ketiga suatu negara, kata Jinping, adalah infrastruktur harus dibangun secepat mungkin. Bagaimana jika tidak ada dana? Menurut Jokowi, Jinping mengatakan uang harus dicari dengan cepat. Kalau terlambat, lebih sulit dan mahal. China tidak hanya membuat rencana pembangunan besar-besaran, tetapi juga merealisasikan pendirian Bank Pembangunan Infrastruktur Asia (AIIB). Indonesia memutuskan untuk menjadi anggota pendiri bank ini. Ini saya tulis saat Jokowi berkunjung ke China, di link ini.

Dua usulan terakhir lebih mudah diterapkan oleh Jokowi. Ia pemilik Nawa Cita dan berkomitmen membangun infrastruktur, termasuk yang menjadi prioritas: Tol Laut. Jokowi ingin membangun konektivitas antar pulau-pulau besar di Indonesia. Jika konektivitas membaik, kesenjangan antar wilayah bisa dikurangi. Misalnya kesenjangan pasokan bahan pokok dan harganya. Termasuk kesenjangan harga bahan bakar minyak yang menjadi oksigen bagi perekonomian.

uang? Untuk tahun 2015, Jokowi mengklaim dirinya memiliki ruang fiskal sebesar Rp120 triliun yang berasal dari pemotongan subsidi BBM yang dilakukannya saat menaikkan harga BBM pada 17 November 2014. Untuk tahun depan? Dia harus bernegosiasi dengan DPR.

Untuk usulan pertama, partai bersatu, Jokowi mengaku situasinya sulit. Indonesia adalah negara demokrasi multipartai, China diperintah oleh satu partai saja. Di Indonesia, membangun konsensus merupakan hal yang rumit, dan biasanya diwarnai dengan mekanisme jual beli sapi, tawar menawar. Pasar politik.

Bahkan, ketika situasi bermuara pada “partai bersatu”, hal itu menjadi masalah bagi Jokowi. Misalnya, dua hari lalu, partai politik di Senayan, kecuali Fraksi Partai Demokrat, sepakat secara aklamasi mendukung Komjen Budi Gunawan menjadi calon Kapolri. DPR menyetujui usulan calon tunggal Jokowi. Presiden memilih Budi Gunawan karena alasan kinerja dan kenalan dekat. Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) kemudian melontarkan kejutan. Budi Gunawan merupakan tersangka kasus dugaan korupsi dan gratifikasi. Detailnya bisa dibaca disini.

Partai politik yang bersatu atau terpecah berpotensi membuat Jokowi pusing. Indahnya demokrasi.

Bagi Jokowi saat ini, saat menghadapi ujian politik besar pertama dalam kepemimpinannya, pilihannya adalah: menghadapi mayoritas politisi di DPR atau menghadapi KPK dan sebagian masyarakat yang ingin agar janjinya ditepati. Nawacita.

“Bagi Jokowi, ini ujian politik besar pertama dalam kepemimpinannya. Pilihannya: berurusan dengan mayoritas politisi di DPR atau berurusan dengan KPK.”

Poin keempat berbunyi: “Penolakan negara lemah dengan melakukan reformasi sistem dan penegakan hukum yang bebas korupsi, bermartabat dan terpercaya.” Bagaimana Jokowi bisa meyakinkan masyarakat pemilihnya bahwa dirinya konsisten menerapkan Nawa Cita poin 4 jika menetapkan Kapolri berstatus tersangka KPK?

Pada Kamis (15/1) malam, Sekretaris Kabinet Andi Widjajanto membuat “keluhan”, semacam permohonan pengertian. Ia mengatakan, Presiden Joko Widodo mendengarkan protes Relawan 2 Jari atas keputusan penunjukan Budi Gunawan sebagai Kapolri. “Presiden meminta para relawan memahami posisi sulit yang dihadapi Jokowi saat ini,” kata Andi.

Posisi sulit yang dimaksud adalah posisi politik, apalagi setelah Rapat Paripurna DPR menyetujui pencalonan Budi Gunawan, dan PDI-P serta Nasdem secara terang-terangan meminta Jokowi segera mengangkat Budi Gunawan.

Apa yang akan dilakukan Jokowi? Pelantikan Budi Gunawan memiliki risiko politik yang lebih kecil. Risiko citra publik lebih besar. terhadap KPK?

Menurut situs KPK, masa jabatan pimpinan lembaga ini berakhir pada 2015. Nanti akan ada pergantian. Prosesnya, merujuk pada proses tahun 2011, pada era Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia mengusulkan nama panitia seleksi kepada Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Hak Asasi Manusia. Dari kantor Menteri Koordinator, nama-nama terpilih akan disampaikan kepada Presiden untuk diambil keputusan presiden agar panitia seleksi dapat bekerja.

Tugas Panitia Anggota KPK adalah:

  • Pengumuman penerimaan dan pendaftaran calon pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi;
  • Mengumumkan calon pemimpin kepada publik Komisi Pemberantasan Korupsi untuk mendapatkan umpan balik;
  • Pemilihan dan penetapan nama calon pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi;
  • Menyerahkan nama calon pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi pada Presiden.

Presiden mengajukan nama-nama calon pimpinan KPK ke DPR. Para wakil rakyat di Senayan akan berkumpul untuk memilih pimpinan KPK.

Bisa kita lihat, semuanya merupakan proses politik yang melibatkan politisi yang bertugas di dua kubu, eksekutif dan legislatif. Masyarakat hanya bisa memberikan masukan. Namun keputusan akhir ada pada proses politik.

Saya menduga masukan yang paling kuat dan persuasif kepada Jokowi saat ini adalah mengambil risiko politik sesedikit mungkin dengan mengabaikan saran Komisi Pemberantasan Korupsi dan protes sebagian masyarakat. Jika satu titik Nawa Cita tidak tercapai, bukankah masih ada 8 Nawa Cita lainnya?

Jokowi memilih menurunkan harga BBM seiring harga dunia yang terus turun dan memerintahkan para menteri untuk mengendalikan langsung harga dan ketersediaan bahan pokok.

Jokowi juga akan turun langsung dan menguasai barang kebutuhan pokok. Jokowi akan memastikan swasembada pangan selama tiga tahun. Jokowi akan memastikan beberapa proyek, termasuk tol laut, akan terlaksana dalam lima tahun ke depan. Jokowi memastikan taraf hidup nelayan dan petani meningkat. Jokowi meyakinkan ketiga kartu sakti itu efektif. Jokowi mencanangkan wajib belajar 12 tahun. Jokowi akan memastikan pembangunan listrik 35.000 Mega Watt terlaksana. Efek penggandanya sangat besar.

Itu ekonomi, bodoh! Jargon yang populer di era Presiden AS Bill Clinton, dan justru menjadi standar seluruh pemimpin yang terbukti cukup awet, termasuk Soeharto, akankah Jokowi menjadi pilihannya?

Saya juga yakin ada suara-suara yang mencoba meyakinkan Jokowi bahwa komitmen pemberantasan korupsi dan penegakan hukum tidak kalah pentingnya dengan pembangunan ekonomi. Kebocoran ekonomi akibat korupsi adalah biang keladi kemiskinan. Ini juga merupakan janji kampanye Jokowi.

Jadi Tuan. Presiden, kami menunggu pilihan Anda. Setiap keputusan adalah investasi politik Anda. Anda mungkin merasa yakin bahwa Anda mendapat dukungan dari beberapa media arus utama saat ini. Namun, kalkulator Anda harus menghitung resonansi kritik publik yang tidak terbatas, hingga ke seluruh dunia. —Rappler.com

Uni Lubis, mantan pemimpin redaksi ANTV, membuat blog tentang 100 Hari Pemerintahan Jokowi. Ikuti Twitter-nya @unilubis dan membaca blog pribadinya unilubis.com


Result SDY