• May 26, 2024
Homoseksualitas dan feminitas

Homoseksualitas dan feminitas

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Homoseksualitas adalah ketertarikan seksual terhadap sesama jenis: tidak lebih, tidak kurang

Ini mungkin terdengar aneh, tapi menurut saya Christine Bersola-Babao benar-benar membantu kita semua dengan tulisannya yang sekarang (dalam) terkenal tentang anak-anak, homoseksualitas (laki-laki), dan pengasuhan anak: dia menyoroti banyak kebingungan di negara ini tentang dua istilah yang sering membingungkan : (pria) homoseksualitas dan feminitas.

Kita hanya perlu melihat reaksi yang dihadapi Bersola-Babao saat ini, berikut kolom terbarunya yang berjudul, “Menjadi Gay” keluar Bintang Filipina.

Bersamaan dengan nasihat “ahli” yang diberikan oleh Dr Camille Garcia, seorang “psikolog terkenal”, mereka memberikan ringkasan homoseksualitas berikut ini (khususnya jika seorang anak “menunjukkan tanda-tanda awal menjadi gay”) yang berkaitan dengan pengasuhan anak.

  1. Gay bukanlah sebuah wabah.
  2. Saat Anda menghadapinya, “tahan situasinya”.
  3. Tidaklah benar hidup bersama dan memulai sebuah keluarga dengan pria yang sama.” (Tidak benar jika mereka yang tinggal bersama dan berkeluarga adalah laki-laki.)
  4. Jika Anda tidak ingin memperbaiki apa yang Anda inginkan, kami tidak akan menerimanya.” (Jika Anda tidak memperbaiki apa yang Anda inginkan, kami tidak dapat menerimanya.)
  5. “Ingat, kamu mungkin memiliki sifat feminin, tapi kamu tidak pernah menginginkan pria.”

Bersola-Babao kemudian menceritakan bagaimana putranya sendiri pernah menunjukkan ketertarikan pada “mainan perempuan” milik saudara perempuannya (kata-katanya sendiri) yang lebih jauh menggambarkan kebingungan ini bahwa apa yang secara budaya kita definisikan sebagai “maskulin” atau “feminin” telah dianggap sebagai suatu bentuk indikasi orientasi seksual seseorang. Dalam hal ini, seorang anak laki-laki yang bahkan belum duduk di bangku sekolah dasar.

Fakta, bukan keyakinan

Bicara tentang seksualisasi dini: Mengapa pasangan ini – kolumnis dan psikolog – begitu jelas intens dalam menentukan orientasi seksual seorang anak?

Gaya rambut, pakaian, preferensi mainan Anda, semua ini tidak ada hubungannya dengan jenis kelamin orang yang menggairahkan Anda secara seksual. Homoseksualitas adalah ketertarikan seksual terhadap sesama jenis: tidak lebih, tidak kurang.

Saya berharap Garcia akan mendefinisikannya dengan jelas – sebaliknya dia berbicara tentang keyakinannya dan mengapa homoseksualitas harus dicegah. Sejauh yang saya tahu (sejak saya masih kuliah), Manual Diagnostik dan Statistik (DSM) – “kitab suci” para profesional kesehatan mental – tidak mengklasifikasikan homoseksualitas sebagai penyakit.

Apakah terlalu berlebihan jika mengharapkan seorang psikolog klinis untuk merujuk pada fakta dan bukan pada keyakinannya ketika membuat penilaian profesional?

Bersola memberi judul karyanya “Menjadi Gay” – sebuah indikasi bahwa dia mengetahui di sebagian pikirannya bahwa homoseksualitas adalah suatu keadaan; jadi saya terkejut karena dia menyebutkan semua hal yang “salah” tentang hal itu, sama seperti jika seseorang mencoba memberi tahu saya tentang “kerugian” menjadi kidal atau berkulit hitam. (Kebetulan, kedua “kondisi” tersebut juga telah dijelek-jelekkan di berbagai titik dalam sejarah, dan bukankah menakjubkan bagaimana Alkitab Kristen juga digunakan untuk membenarkan posisi tersebut?)

Dia mengakhiri tulisannya dengan mengatakan bahwa “Tuhanlah yang akan menghakimi kita.”

Betapa saya berharap dia mendengarkan kesimpulannya sendiri, karena keseluruhan tulisannya berbau penilaian dan ketidaksetujuan, dengan peringatan bahwa orang tua akan selalu menerima anak-anak mereka. Dan saya mempunyai keraguan yang serius terhadap psikolog mana pun yang akan memberikan rekomendasi profesional dengan iman Kristen sebagai salah satu dasarnya.

Sampai kita bisa mendapatkan ketentuan yang benar, saya menyarankan agar para kolumnis dan psikolog (!) menahan diri untuk tidak membuat pernyataan publik yang tidak hanya kurang mengakui nuansa akademis, namun juga memberikan kesan kredibilitas, hanya karena pernyataan tersebut muncul di surat kabar nasional. – Rappler.com

Joey Ramirez menulis blog tentang http://theguywithablog.blogspot.com/


Cerita terkait:

Togel Hongkong Hari Ini