• February 23, 2024
Honasan yang absen ditambah gigi palsu yang retak

Honasan yang absen ditambah gigi palsu yang retak

CEBU CITY, Filipina – Spanduk besar bergambar senator tersenyum dengan teks: “Gringo Honasan, Wakil Presiden” (Gringo Honasan, Wakil Presiden) menyatakan apa yang tidak bisa dilakukan Wakil Presiden Jejomar Binay: tandemnya dengan tentara pemberontak berubah menjadi anggota parlemen.

Seile dari tandem Binay-Honasan menyambut anggota baru Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA) dan wartawan pada peluncuran partai tersebut di seluruh Visayas di Cebu Coliseum pada hari Jumat, 9 Oktober. Sekutu Cebuano mempunyai apa yang disebut kemitraan “Bin-Go” dari dua politisi oposisi.

Binay bahkan berteriak, “KAU, ayah Bin-Go!”

Meski begitu, Honasan melewatkan kesempatan tersebut dan belum memberikan konfirmasi resmi bahwa ia telah menerima tawaran Binay untuk menjadi pasangan pemimpin oposisi tersebut. Ketidakhadirannya kembali mempermalukan Binay, dan menyebabkan kebingungan tentang status tandemnya.

Gajah di dalam ruangan, ketidakhadiran Honasan membuat Binay dan UNA tidak lagi memasang spanduk tersebut dan menunjuk penyelenggara lokal sebagai pihak yang memasangnya.

Spanduk-spanduknya tersebar di seluruh panggung, namun Binay mengatakan kepada wartawan, “Dengan begitu banyak orang, saya tidak dapat melihatnya. Jumlah orang.” (Ada begitu banyak orang. Saya tidak melihat spanduknya.)

Pejabat UNA pada awalnya mengatakan pasangan Binay-Honasan akan diumumkan pada saat peluncuran partai di provinsi kaya suara tersebut, namun tidak ada pengumuman seperti itu yang dilakukan.

Sebaliknya, wakil presiden mengatakan panitia seleksi UNA akan mengumumkan pasangannya pada hari Senin, hari pertama penyerahan sertifikat pencalonan.

Tidak apa-apa Senin,” kata Binay ketika ditanya terus-menerus tentang taruhannya sebagai wakil presiden. (Anda tidak akan tahu sampai hari Senin).

Gertakan hari Jumat

Hari Wakil Presiden di Cebu dipenuhi dengan kendala – mulai dari ketidakhadiran Honasan hingga hilangnya sound system di tengah acara.

Namun hal yang paling disayangkan adalah ketika dia mencicipi lechon (babi panggang) yang terkenal di Queen City of the South, yang menunda kunjungannya ke Vicente Sotto Memorial Medical Center di Cebu.

Dia pertama kali harus ke dokter gigi karena gigi palsunya retak.

Binay menyindir: “Aku gigit kulit lechonnya, gigi palsuku lepas. Saya menikmatinya. Casing dipatahkan sementara oleh gigi palsu.” (Saya menggigit lechon dan gigi palsu saya rontok. Saya menikmati lechon, tetapi gigi palsu saya retak.)

Binay adalah calon presiden terakhir yang tidak memiliki cawapres, meski ia adalah orang pertama yang mendeklarasikan pencalonannya 5 tahun lalu. Tuduhan korupsi dan hilangnya statusnya sebagai kandidat terdepan dalam berbagai survei telah membuat para politisi enggan bekerja sama dengannya.

Namun, sumber yang dekat dengan Honasan mengatakan kepada Rappler bahwa “semua indikasi” menunjukkan senator menerima tawaran Binay. Dia kemungkinan besar akan muncul bersama wakil presiden hanya pada hari Senin saat pengajuan kandidat.

Wakil presiden meremehkan pernyataannya tentang tandem Bin-Go: “Hanya KAMU yang berima dengan pantun Bin-Go, tapi KAMU nomor satu, Bin-Go begitu.” (UNA berima dengan Bin-Go karena UNA artinya nomor satu sedangkan Bin-Go artinya menang.)

Cebu sebagai negara Binay?

Layar lain mempunyai pernyataan lain: “Cebu adalah tanah Binay.”

Walikota Cebu Mike Rama dan mantan senator sekarang Toledo dan Walikota Cebu Sonny Osmeña memimpin 700 pemimpin lokal dari berbagai provinsi Visayan untuk mengambil sumpah mereka sebagai anggota UNA. Mereka berasal dari provinsi antara lain Cebu, Leyte Selatan, Bohol, Pulau Negros, dan Biliran.

Hadir pula Senator Nancy Binay, Bendahara UNA dan mantan Perwakilan Negros Oriental Margarito Teves, dan mantan Perwakilan Bacolod Anthony Golez.

Tim lokal Rama Partido Panagahesyo sa Panerbisyo (PPP) Rama sependapat dengan UNA.

Memperkenalkan Binay, Rama memuji kemitraan ini: “Jojo Binay menang! Gringo Honasan menang! Tim Rama menang!” (Jojo Binay adalah pemenangnya! Gringo Honasan adalah pemenangnya! Tim Rama adalah pemenangnya!)

Rama berteriak bahwa semua orang di Cebu mendukung Binay, namun terhenti ketika sound system secara tidak sengaja mati.

Pernyataan walikota ini akan menjadi tantangan di wilayah dimana Binay secara tradisional tidak mempunyai kinerja yang baik. Visaya dikenal sebagai jaminan pembawa standar administrasi Manuel “Mar” Roxas II, yang berasal dari Capiz.

Dalam survei Pulse Asia bulan September, Roxas memimpin di Visayas dengan 34%, diikuti oleh Senator independen Grace Poe dengan 20% dan Binay dengan 16%. Roxas juga mengalahkan Binay di provinsi Cebu pada pemilihan wakil presiden 2010 dengan 491.226 suara.

Rama, koordinator regional Visayas UNA, mengatakan perbedaannya pada tahun 2016 adalah kelompoknya kini bersekutu dengan Binay. Ia mengatakan survei internal Tim Rama menunjukkan bahwa Binay sebenarnya bisa menang baik di Kota maupun provinsi Cebu, namun ia tidak memerinci angka-angkanya.

“Saya bahkan tidak perlu memikirkan persentasenya, tapi VP menang, dan dengan Gringo kita punya pahlawan, wali, (pria) yang sangat baik dengan catatan bagus dalam pelayanan publik dan itu akan membawa seluruh tim, Bin -Ayo, Bi-Hon. Tim kita akan menyediakan makanannya, dan ada hadiahnya, Bin-Go,” sindir Rama.

Dalam pidatonya, wakil presiden sekali lagi mengecam pemerintah atas dugaan tanggapannya yang tertunda dan tidak efektif terhadap topan super Yolanda (Haiyan) dan gempa bumi yang melanda Bohol dan Cebu.

Ia juga mengkritik Sekretaris Anggaran Florencio Abad dari Partai Liberal yang berkuasa karena belanja pemerintah yang terlalu rendah, dan menyesalkan tingkat kemiskinan di Visayas.

“Masalahnya adalah lambat, terlambat dan analisa kelumpuhan dana oleh Departemen Anggaran dan Manajemen yang dipimpin oleh Butch Abad yang terkenal itu. Kita tidak perlu heran jika pemerintah gagal dalam memerangi kemiskinan dan inflasi,” kata Binay. – Rappler.com

casino games