• April 18, 2024
Hubungan cinta dengan olahraga yang jarang dimainkan

Hubungan cinta dengan olahraga yang jarang dimainkan

MANILA, Filipina – Ketika orang bertanya apa saja hal yang saya sukai, jawaban langsung saya adalah perahu naga. Kemudian akan menyusul masuknya pertanyaan: “Apakah itu (mendemonstrasikan gerakan mendayung)?” “Apa itu?” “Apakah kamu bagian dari tim nasional?” “Bagaimana kamu melakukannya?” “Apakah itu salah satu billboard/iklan (masukkan nama minuman olahraga di sini)?”

Ketika saya berjalan-jalan di mal atau stasiun kereta dengan tas dayung saya, saya mendapat tatapan dari orang-orang yang bertanya-tanya apa isi tas dayung oranye besar saya. Seorang gadis kecil bahkan mendatangi saya di mal dan menanyakan apa yang ada di tas saya. (Tentu saja aku memberitahunya!)

Di luar tim federasi perahu naga dan teman-teman dari orang-orang yang berkompetisi dalam olahraga tersebut, ini adalah apa yang bisa Anda sebut sebagai olahraga yang jarang dimainkan. Di negara dimana olah raga bola, lari dan bersepeda lebih dominan, sangat sedikit orang yang mengetahui olah raga lain seperti perahu naga.

Saya mengenal olahraga ini pada tahun 2011, ketika saya sedang merayakan ulang tahun saya yang ke-22n.d ulang tahun di Boracay. Saya mengetahui bahwa Kompetisi Perahu Naga Internasional diadakan di sana dan berkesempatan untuk bertemu dengan rekan-rekan terkasih yang tinggal di luar negeri. Mengunjungi lokasi perlombaan merupakan sebuah tontonan – tenda-tenda yang dipenuhi tim yang lelah dan beristirahat, atau menunggu balapan berikutnya. Pria dengan perut six pack dan wanita dengan lengan sangat berotot.

Rekan saya memperkenalkan saya kepada timnya saat itu – tim perahu naga almamater saya. Saya mendapat banyak kenalan baru selama waktu singkat di Boracay. Namun baru pada tahun 2012 kisah cintaku dimulai.

Sejarah Perahu Naga

Perahu Naga merupakan olahraga yang berasal dari Abad Pertengahan di Tiongkok. Ini dimulai sebagai pelatihan untuk peperangan laut dan menjadi olahraga pameran sekitar tahun 550 Masehi. Di Filipina, olahraga ini dimulai sekitar tahun 1986 dengan “Manila Boat Club (MBC) yang berusia 118 tahun. Pada tahun 1986, beberapa anggotanya, termasuk Ramos, diundang oleh asosiasi pariwisata Hong Kong dan Makau untuk berkompetisi dalam festival perahu naga tahunan di kota mereka. Perwujudan niat baik dari Hong Kong menyumbangkan perahu naga untuk tim Filipina telah menjadi awal dari olahraga baru di negara tersebut.”

Olahraga ini semakin dikenal di Filipina, ketika tim Filipina kami memenangkan 5 medali emas dan 2 medali perak di Kejuaraan Dunia Federasi Perahu Naga Internasional ke-10 di Tampa Bay, Florida. Kemenangan tersebut kontroversial karena pengakuan tim tersebut ditolak oleh Komite Olimpiade Filipina dan dukungan finansial dari Komisi Olahraga Filipina.

Selain itu, olahraga ini juga menjadi populer karena minuman energi lokal mulai menampilkannya dalam advokasi olahraga mereka.

Sebuah kebangkitan pribadi

Tim berdoa bersama sebelum Lomba Perahu Naga Tanauan 2013.  Penulis memiliki bandana ungu di lehernya.  Foto oleh Jerome de Leon

Pada tahun 2012, saya bertemu dengan seseorang yang saya temui pada musim panas itu dan dia memperkenalkan saya kepada teman-teman lainnya, salah satunya mengundang saya untuk mencoba olahraga tersebut. Selama waktu itu saya berjuang untuk menurunkan berat badan karena saya mencapai angka yang sangat menyedihkan. Saya mencoba olahraga ini pada akhir pekan yang sangat cerah di bulan Mei.

Pada awalnya itu adalah hubungan cinta-benci karena pelatihan ini menuntut fisik, tetapi ketika saya belajar lebih banyak tentang apa yang ditawarkan kepada saya (menurunkan 10 pon dalam dua bulan dan bermain atas nama almamater saya), saya terpikat.

Cukup sulit untuk bersama para siswa ketika kami berada di dunia kerja, karena kami sudah memiliki perbedaan budaya, jadi saya memilih untuk pindah ke tim lain – tim dengan jadwal pelatihan paling awal yang dapat saya temukan: Tim Dayung Perahu Naga Filipina, atau PDRT Fireblades seperti yang mereka ketahui. . Kisah cinta saya dengan olahraga terus berlanjut. Saya mempelajari hal terbaik yang pernah saya pelajari tentang olahraga ini dengan tim baru saya. Berikut beberapa di antaranya:

Pelatihan perahu naga dan apa yang membuatnya begitu sulit

Kekhawatiran awal setiap pendatang baru adalah selalu pada waktu. Waktu panggilan tim saya adalah hari kerja pada pukul 4:30 dan kami pergi berlatih selama sekitar satu jam. Di akhir pekan saya harus tidur lebih awal dari yang lain karena latihan kami dilakukan pada jam 7 pagi. Dari Marikina, saya selalu harus berangkat jam 3.30 pagi untuk hari kerja dan jam 5.30 pagi untuk akhir pekan.

Perahu Naga dan penilaian yang terbentuk sebelumnya

Penulis memegang perangkat kerasnya dari Piala Frank Drilon 2013

Kekhawatiran kedua adalah kesalahpahaman tentang olahraga ini: orang berpikir hanya yang terkuat yang bisa mendayung. Mereka juga berpikir bahwa mereka perlu mengetahui cara berenang sebelum dapat mencoba mendayung. Yang pertama sebenarnya adalah sesuatu yang bisa Anda capai dengan naik perahu naga – intensitas dan perkembangan program pelatihan memungkinkan Anda mencapai kebugaran yang berkualitas (yang memiliki otot kencang, bukan yang Anda dapatkan dengan membuat diri Anda kelaparan).

Yang kedua adalah kesalahpahaman besar. Meskipun penting bagi Anda untuk mengetahui cara berenang jika perahu terbalik, jaket pelampung selalu tersedia untuk penggunaan latihan. Hal lainnya adalah Anda pada akhirnya akan mendapatkan pelajaran berenang gratis – beberapa pelatihan tim ditujukan untuk pelajaran berenang (bukan di Teluk Manila melainkan di kolam renang).

Berperahu naga bukan untuk orang yang lemah hati atau untuk orang yang lemah hati

Karena olahraga ini awalnya membutuhkan kemauan Anda untuk bangun pagi-pagi dan pergi ke Teluk Manila, Anda berisiko dirampok atau mengalami kecelakaan kendaraan jika Anda seorang komuter.

Teluk Manila adalah cerita yang berbeda karena semua kuman yang dapat Anda bayangkan ada di perairan keruh di teluk tersebut. (Saya sangat bersyukur telah memulai jurusan yang memungkinkan saya memiliki lebih banyak toleransi terhadap tempat-tempat seperti ini.)

Mendayung di perairan terbuka Teluk Manila sudah merupakan suatu bahaya: Anda mempunyai kemungkinan datangnya gelombang dan membalikkan perahu Anda, Anda mempunyai kemungkinan terkena amoebiasis (atau penyakit kulit daripadanya). Banyak sekali hal tak terduga yang bisa terjadi saat mendayung.

Saat berada di atas perahu, Anda akan terus-menerus dimarahi, dimarahi, dan diajari tentang bentuk dan teknik mendayung yang benar. Jadi jika Anda seorang yang cengeng (seperti saya!) atau seseorang yang tidak bisa menerima kritik, satu-satunya solusi untuk bertahan dalam tim adalah dengan menyerapnya dan mendayung lebih keras. Jika Anda memilih untuk dikalahkan oleh penyakit pribadi dan eksternal, Anda tidak akan bertahan dalam olahraga ini.

Perahu Naga itu seperti narkoba, Anda akan ketagihan, Anda akan mencoba melepaskannya, namun pada akhirnya tubuh Anda akan menginginkannya.

Setelah bisa balapan internasional dengan mantan tim saya, saya memutuskan untuk berhenti dari olahraga tersebut. Lagipula, saya sudah mampu berkompetisi secara internasional dan menghadapi beberapa masalah pribadi. Dari Januari 2013-April 2013 saya berhenti mendayung dan mendapati diri saya berenang dan berlari. Namun, setiap kali saya menyentuh air di kolam, saya selalu teringat Teluk Manila. Saat itulah saya memutuskan untuk bergabung dengan tim saya yang baru (dan saat ini).

Hal ini juga berlaku untuk pelatihan. Saat Anda melewatkan latihan, tubuh Anda akan selalu mencari intensitas latihan yang hanya bisa diberikan oleh perahu naga. Jadi, Anda akan terus kembali melakukannya meskipun Anda mengatakan ingin berhenti.

Perahu Naga akan membuka dunia baru untuk Anda

Berada dalam sebuah tim ada pasang surutnya: seperti berada di keluarga lain di mana Anda memiliki saudara kandung yang akrab, paman dan bibi yang tidak terlalu Anda sukai, serta sepupu dan sepupu yang dengannya Anda berbagi rahasia terdalam dan tergelap .

Hal ini akan membuka persahabatan baru bagi Anda karena berada dalam tim mengharuskan Anda bekerja untuk bergerak bersama, bukan hanya bergerak sendiri. Anda harus memahami dan bersabar terhadap orang yang tidak peduli dengan perasaan Anda karena menurut mereka itu benar. Anda juga akan lebih mencintai beberapa orang daripada yang lain.

Selain itu, Anda berhak melakukan perjalanan karena balap perahu naga tidak selalu terkonsentrasi di Teluk Manila. Sepanjang tahun ada banyak perlombaan lokal dan internasional yang dapat dipilih oleh tim untuk dipertandingkan. Setelah kompetisi, baik menang atau kalah, tim biasanya menghabiskan beberapa jam atau hari lagi di area ini untuk menjelajahi apa yang ditawarkan tempat tersebut. Rekan satu tim saya menyebutnya “perjalanan yang dipicu oleh perahu naga”.

Dan seluruh dunia baru tidak berhenti di situ. Secara umum, pendayung menjadi lebih atletis dan juga mengeksplorasi olahraga lain seperti bersepeda, mendaki gunung, bahkan selancar.

Perahu Naga akan membuat Anda memahami nilai waktu

Balapan perahu naga biasanya hanya berkisar antara 200 meter hingga 500 meter. Oleh karena itu, perlombaan bisa berakhir dalam satu atau dua menit. Anda akan memahami betapa berharganya waktu karena ketika Anda adalah orang yang duduk di perahu mendayung seumur hidup Anda, itu akan menjadi menit-menit terpanjang dalam hidup Anda. Dalam pemahaman pribadi saya, kita membuang waktu yang tak terhitung jumlahnya untuk tidak melakukan apa pun, jadi mengapa tidak memaksakan diri untuk memberikan upaya terbaik dalam beberapa menit perlombaan itu?

Berperahu naga akan mengajarkan Anda bahwa yang terpenting bukanlah jarak, namun dedikasi yang Anda berikan dalam pelatihan

Raab Hizon, salah satu mantan rekan satu tim saya, menulis ini di Facebook: “Saat berperahu naga, saya mengetahui bahwa suhu panas lebih dari 300 m – yaitu jumlah kilometer yang kita catat beberapa bulan sebelumnya. Beberapa meter terakhir hanyalah putaran kemenangan. #pelatihan” dan itulah yang terjadi dengan olahraga ini.

Mendayung perahu naga adalah olahraga yang dipelajari. Anda tidak harus menjadi seorang atlet untuk menjadi pendayung. Dedikasi diperlukan dalam pelatihan perahu naga untuk mempelajari dan meningkatkan bentuk dan teknik, sama seperti olahraga lainnya. Tim-tim yang secara alami berlatih lebih keras akan keluar sebagai pemenang dalam perlombaan.

Kecintaan saya pada olahraga ini murni karena passion terhadapnya. Saya sangat, sangat mencintai olahraga ini sehingga saya melakukan semua yang saya bisa (sesuai alasan) agar saya bisa memainkannya. Harapan pribadi saya terhadap olahraga kami adalah suatu hari nanti lebih banyak orang akan jatuh cinta seperti saya (dan semua pendayung). – Rappler.com

Jika Anda ingin mencobanya, kami selalu mencari anggota baru untuk bergabung dengan kami di tim kami! Kunjungi http://www.facebook.com/pages/PDRT-Fireblades untuk lebih jelasnya.

Pengeluaran Sidney