• June 20, 2024
Hujan deras tidak menghentikan Earth Hour di Davao

Hujan deras tidak menghentikan Earth Hour di Davao

Ratusan warga Davaoeño mengabaikan hujan yang tiba-tiba turun saat mereka bergabung dengan flash mob dan menari di atas genangan air untuk merayakan Earth Hour

DAVAO CITY, Filipina – Ratusan warga Davaoeño mengabaikan hujan yang tiba-tiba turun saat mereka bergabung dalam flash mob dan menari di atas genangan air untuk merayakan Earth Hour pada Sabtu malam, 31 Maret.

Siswa dari berbagai sekolah, pramuka putra dan putri, serta orang tua bersama anak-anak mereka berpartisipasi dalam Earth Hour Davao Dance Craze, menari mengikuti irama Liwanag Sa Dilim Rivermaya untuk menandakan komitmen mereka untuk menyelamatkan planet ini.

Gregory Paul Yan, manajer komunikasi dan media WWF-Filipina, mengatakan sangat menarik melihat bagaimana masyarakat bersatu, meski hujan deras, dengan tujuan melindungi Ibu Pertiwi.

“Sungguh menakjubkan mengingat kami adalah negara kecil, namun suara kami menjangkau berbagai belahan dunia,” kata Yan.

Yan menambahkan bahwa setelah penutupan 60 Minutes, masyarakat di Mindanao harus menjalani tugas sulit dalam melindungi lingkungan.

“Pekerjaan nyata kami terjadi setelah perayaan Earth Hour. Tanggung jawab kita untuk membantu lingkungan tidak hanya selama 60 menit mematikan lampu,” katanya.

Dalam pernyataan tertulisnya, Walikota Davao City Sara Duterte mendesak masyarakat Davao berjanji melakukan upaya lebih besar untuk menyelamatkan lingkungan dari kerusakan lebih lanjut.

“Kehadiran Anda akan menjadi janji Anda bahwa komitmen Anda tidak hanya untuk hari ini. Saya memerintahkan semua orang untuk menentang inisiatif apa pun yang mengancam lingkungan kita,” kata Duterte.

Walikota juga mendorong konstituennya untuk menggunakan kembali, mengurangi dan mendaur ulang serta menjaga Davao sebagai kota yang ramah lingkungan.

Untuk menambah kemeriahan perayaan Earth Hour, WWF meluncurkan kampanye “Saya Akan Jika Anda Mau” untuk memberdayakan masyarakat dengan meminta mereka berbagi risiko pribadi dengan dunia. Hal ini menimbulkan pertanyaan “apa yang ingin Anda lakukan untuk menyelamatkan planet ini?” dan fokus pada penciptaan kontrak sosial antara dua pihak.

WFF menambahkan bahwa kampanye ini menghubungkan seseorang, bisnis atau organisasi yang mempunyai janji dan teman, keluarga, pelanggan atau anggotanya dengan suatu tantangan, menyatukan mereka dalam tujuan bersama untuk menciptakan hasil lingkungan yang positif.

Robert Garan, seorang manajer penjualan yang pertama kali menghadiri Earth Hour di Manila tahun lalu, berjanji akan berlari sejauh 3 kilometer sehari selama satu bulan jika masyarakat Kota Davao berhenti merokok selama satu jam.

“Hanya itu yang aku tanyakan. Berhenti merokok selama satu jam,” kata Garan.

Inkonsistensi

Dr. Jean Lindo, pemimpin Kalikasan Partylist dan No To Coal Coalition, memuji penyelenggara Earth Hour atas bantuan mereka dalam meningkatkan kesadaran masyarakat.

“Acara tersebut memberikan ide bagaimana kita dapat berkontribusi untuk membantu menyelamatkan Ibu Pertiwi. Mereka telah menyarankan langkah-langkah praktis yang bisa menjadi gaya hidup kita semua dan jika semua orang melakukan ini, maka akan menjadi dunia yang indah,” kata Lindo.

Namun, Lindo mengatakan, solusi sebenarnya tidak hanya terletak pada peristiwa, apalagi peristiwa tersebut disinyalir menjadi peristiwa yang menutup-nutupi proyek anti lingkungan suatu perusahaan di kota tersebut.

Lindo mengacu pada Grup Perusahaan Aboitiz, yang merupakan salah satu mitra korporat utama Perayaan Earth Hour, yang sedang membangun pembangkit listrik tenaga batu bara berkapasitas 300 MW di kota tersebut.

“Tidak ada salahnya mencoba melakukan PR, tapi kemudian mereka harus konsisten dalam melakukan advokasi. Pembangkit listrik tenaga batu bara mereka tentu tidak akan menyelamatkan Ibu Pertiwi. Ini akan berdampak buruk pada ibu pertiwi yang terus mereka sangkal,” kata Lindo.

Aktivis lingkungan ini mengklaim bahwa Earth Hour yang sebenarnya adalah tentang tanggung jawab sosial yang sejati, yang memerlukan pertimbangan terhadap hak-hak Ibu Pertiwi dan masyarakatnya.

“Earth Hour harus diterjemahkan ke dalam komunitas, pemerintah, perusahaan yang terlibat dalam audit energi yang jujur ​​demi kebaikan, program efisiensi energi dan pada akhirnya solusi energi terbarukan yang demokratis dan berbasis masyarakat, yang merupakan solusi energi berkelanjutan,” tutup Lindo.

Upacara penutupan di Davao City dipimpin oleh Wakil Presiden Program WWF-Filipina Joel Palma, Manajer SM City Davao Mall Lynette Lopez, Green Alliance of Davao Convener Baby Montemayor, Direktur Teknis Regional DENR Emmanuel Isip, Chief Science Research Specialist Engineer DOE Nilo Geroche , Direktur Regional DOT Art Boncato dan Pejabat Pariwisata Kota Jason Magnaye. – Rappler.com

Toto sdy