• April 19, 2024
Hujan di Manila sehari sebelum kedatangan Paus

Hujan di Manila sehari sebelum kedatangan Paus

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Kaum muda sangat antusias menyambut Paus Fransiskus saat kota bersiap menyambutnya

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Kaum muda di Metro Manila sangat antusias menyambut Paus Fransiskus, yang mereka sebut sebagai “Paus Milenium”, Paus di generasi mereka.

Sekitar seratus siswa dari berbagai sekolah dan organisasi pemuda keagamaan, yang disebut Movers, kini dikerahkan di seluruh Manila sebagai bagian dari “liputan masyarakat” tentang kunjungan kepausan. (KUNJUNGI: situs mikro #PopeFrancisPH)

Pada tanggal 14 Januari, sehari sebelum Paus Fransiskus tiba di Filipina, para jurnalis warga muda mengunjungi tempat-tempat di mana Paus Fransiskus diperkirakan akan bertemu dengan para pemimpin agama, umat awam, dan masyarakat umum. (BACA: Cheat sheet Metro Manila: Rute, aturan #PausFrancisPH)

Berikut adalah beberapa gambar dan cerita yang mereka bagikan, yang menunjukkan suasana di Manila saat kota tersebut bersiap menyambut Paus.

Di sekitar Katedral Manila, Anda sudah dapat merasakan suasana yang sibuk namun meriah dan ramah, menurut mahasiswa Universitas Filipina, Pat Nabong:

“Dalam persiapan kunjungan kepausan, para pekerja mengecat ulang pembatas sementara yang lain merawat tanaman di sekitar Katedral Manila. Bendera kuning dan putih, tanda selamat datang, dan layar Paus juga terlihat di area tersebut. Sistem suara dan beberapa proyektor telah disiapkan. Media lokal dan asing sudah berada di lapangan sementara petugas keamanan memantau area tersebut. Wisatawan asing dan lokal masih berkeliaran, mengambil gambar katedral dan membeli suvenir kepausan dari toko terdekat.”

Seorang pekerja mengecat barikade yang didirikan di sekitar Katedral Manila untuk kunjungan kepausan.  Foto oleh Pat Nabong

Di Quiapo, bisnis sedang ramai, kata Jenne-Anne Pangue, pemimpin redaksi St. Louis. Publikasi Scholastica’s College of Tacloban, mencatat.

“Lyn Esperas menjual suvenir gantungan kunci Paus Fransiskus di sepanjang jalan Bilibid Viejo di Quiapo. Dia mengaku sangat gembira dengan kunjungan Paus Fransiskus ke Filipina. Dia bahkan berencana menghadiri misa penutupan di Luneta bersama keluarganya.”

SOUVENIR.  Lyn Esperas menjual suvenir gantungan kunci Paus Fransiskus di sepanjang jalan Bilibid Viejo di Quiapo, Manila.  Foto oleh Jene-Anne Pangue

Yang lain bersiap untuk menunjukkan kepada Fransiskus, yang dianggap sebagai “Paus Rakyat”, berbagai masalah sosial. (BACA: #PausFrancisPH: Paus Rakyat)

Di Nunsiatur Apostolik, atau Kedutaan Besar Vatikan di sepanjang Taft Avenue, seorang wanita bertekad untuk menyampaikan penderitaan suaminya, seorang tahanan politik di Kamp Bagong Diwa di Bicutan, agar menjadi perhatian Paus.

Julieta Caloza mengatakan suaminya dan tahanan politik lainnya sudah melakukan mogok makan selama 4 hari. Caloza juga merupakan ibu dari korban pembunuhan di luar hukum.

Saya berharap Paus Fransiskus akan membantu kita menyampaikan keluhan kita kepada Presiden kita (Kami berharap Paus Fransiskus dapat membantu kami menyampaikan penderitaan kami kepada presiden),” kata Caloza.

Paus Fransiskus akan melakukan kunjungan kehormatan kepada Presiden Benigno Aquino III di Malacañang pada hari Jumat, 16 Januari.

KEADILAN.  Istri seorang tahanan politik menunggu Paus Fransiskus di dekat Nunsiatur Apostolik di Manila.  'Sulit membesarkan anak-anak Anda sendirian,' katanya bersama keluarga korban dugaan pelanggaran hak asasi manusia lainnya.  Foto oleh Michelle Dimalig

Anda juga dapat membagikan bagaimana Anda mempersiapkan kunjungan kepausan. Kirimkan foto, karya seni, dan pesan Anda atau bagikan melalui Twitter menggunakan hashtag #TunjukkanPaus. – Rappler.com

hk prizehk poolshongkong prize