• April 14, 2024
Jepang menyerahkan pusat penitipan anak, sekolah pertanian nasional kepada para korban Yolanda

Jepang menyerahkan pusat penitipan anak, sekolah pertanian nasional kepada para korban Yolanda

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

SIARAN PERS: Pemerintah Jepang mengadakan upacara pergantian pertama di daerah yang terkena dampak topan Yolanda.

Demikian siaran pers Kedutaan Besar Jepang.

MANILA, Filipina – Pemerintah Jepang menyerahkan Pusat Penitipan Anak dan Sekolah Pertanian Nasional yang telah dibangun kembali kepada Pemerintah Filipina dalam upacara yang diadakan pada tanggal 13 Januari 2015 di kotamadya Guian dan Balangiga, Samar Timur untuk Quick yang didanai Jepang Dampak Proyek di bawah ini Studi Pembangunan Mendesak pada Proyek Rehabilitasi dan Pemulihan dari Topan Yolanda.

Upacara tersebut dihadiri oleh Sekretaris Kedua Kedutaan Besar Jepang, Koji Otani dan Kepala Perwakilan Kantor JICA Filipina Noriaki Niwa. Upacara penyerahan pusat penitipan anak juga dihadiri oleh wakil walikota kotamadya Guiuan Rogelio Cablao.

Upacara pergantian tersebut dihadiri oleh Walikota Balangiga Viscuso de Lira, Wakil Direktur Jenderal TESDA Teodoro C. Pascua dan Direktur Regional TESDA Wilayah 8 Cleta M. Omega. Dalam setiap upacara, perwakilan penerima menyampaikan apresiasi yang sebesar-besarnya.

Proyek Dampak Cepat terdiri dari proyek-proyek yang menargetkan dimulainya kembali kegiatan ekonomi, rekonstruksi kehidupan sehari-hari, dan penguatan kapasitas dalam penerapan langkah-langkah pendukung organisasi pemerintah.

Omset ini merupakan yang pertama di antara 15 proyek serupa.

Selain pusat penitipan anak dan sekolah pertanian nasional, revitalisasi mata pencaharian melalui pengenalan keramba ikan selam tahan bencana, promosi produk lokal untuk meningkatkan mata pencaharian, peningkatan kapasitas kota untuk manajemen konstruksi tahan bencana melalui rekonstruksi pasar umum dan beberapa hal lainnya. proyek lain koridor untuk diimplementasikan.

Selain proyek-proyek berdampak cepat ini, peta bahaya yang dihasilkan dari survei lapangan dan analisis ilmiah berdasarkan data gelombang badai, kekuatan angin dan banjir, yang dikirim ke 18 LGU yang terkena dampak Yolanda bulan lalu, akan digunakan untuk meninjau negara secara komprehensif. menggunakan rencana LGU dengan dukungan teknis dari tim studi.

Jepang, sebagai donor resmi utama bantuan pembangunan ke Filipina dan juga sebagai negara rawan bencana, telah mendukung upaya mitigasi bencana Filipina dengan berbagi pengalaman dan pembelajaran dari bencana alam di masa lalu.

Proyek ini, dengan kebijakan “Membangun Kembali Lebih Baik,” diharapkan dapat lebih meningkatkan kemitraan strategis antara kedua negara dan menjadi model bagi daerah rawan bencana lainnya di Filipina. – Rappler.com

hk pools