• June 20, 2024
Hukum ASIN dan tantangannya

Hukum ASIN dan tantangannya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Hampir dua dekade penerapannya, UU ASIN masih perlu diperkuat

MANILA, Filipina – Kekurangan yodium adalah masalah gizi yang “diam namun luar biasa” karena dapat sangat membahayakan kesehatan dan kehidupan anak-anak.

Yodium merupakan hal yang penting nutrisi makanan yang dibutuhkan untuk memproduksi hormon tiroid yang penting untuk perkembangan dan metabolisme.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), kekurangan yodium dapat membahayakan kesehatan mental anak-anak atau lebih buruk lagi, kelangsungan hidup mereka. Selama kehamilan, kekurangan yang parah dapat menyebabkan lahir mati dan kelainan bawaan.

Di Filipina, hasilnya 8st Survei Gizi Nasional (NNS) menunjukkan bahwa 8,9% dari seluruh anak usia 6 hingga 12 tahun pada tahun 2013 mengalami gangguan defisiensi yodium (GAKY). Angka ini lebih rendah dibandingkan tahun 2008 sebesar 13,8%.

Mengatasi tantangan

Meskipun jumlah penderita IDD mengalami penurunan, Dewan Gizi Nasional-Kawasan Ibu Kota Nasional (NNC-NCR) berpendapat bahwa masih perlu memperkuat implementasi peraturan ASIN.

UU ASIN yang ditandatangani dengan UU Republik No. 8172 pada tahun 1995 oleh Presiden Fidel V. Ramos, bertujuan untuk mempromosikan penggunaan garam beryodium untuk mengatasi kekurangan zat gizi mikro di negara tersebut. Peraturan ini juga mengharuskan semua produsen garam untuk memberi iodium pada garam yang mereka produksi dan distribusikan.

Setelah 20 tahun sejak pertama kali diterapkan, Dr. Amelia C Medina dari Departemen Kesehatan Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Wilayah Ibu Kota Nasional mengatakan bahwa kini saatnya bagi para pemangku kepentingan untuk menilai program dan menunjukkan tantangan yang dihadapi.

Salah satu tantangan tersebut, kata Medina, adalah memantau pasokan dan distribusi garam beryodium yang cukup di Metro Manila.

Tantangan lainnya adalah sebagai berikut:

Menurut Milagros Federizo, koordinator program gizi daerah, kampanye ini dapat diintensifkan melalui upaya berkelanjutan yang dilakukan oleh para pemangku kepentingan seperti unit pemerintah daerah.

“Kita semua harus bekerja sama untuk menghilangkan hal ini dengan mendorong penegakan hukum yang ketat dan memastikan bahwa semua rumah tangga menggunakan garam beryodium dalam jumlah yang cukup,” tegasnya.

Perlunya Satgas Bantay Asin

Untuk mengatasi tantangan-tantangan ini, LGU harus mengatur atau menghidupkan kembali tantangan-tantangan tersebut Penjaga garam Satuan Tugas (BATF).

Anggota BATF bertanggung jawab untuk mengelola dan mengkoordinasikan Program Iodisasi Garam Nasional (NSIP) di wilayah, kota, dan kotamadya yang ditugaskan kepada mereka.

BATF juga harus memastikan bahwa garam yang didistribusikan dan dijual ke masyarakat setidaknya memiliki kandungan yodium antara 30% hingga 70% bagian per juta (ppm).

Namun tampaknya tidak semua daerah memiliki BATF yang berfungsi.

Di Metro Manila, NNC-NCR menunjukkan bahwa hanya 4 LGU yang memiliki BATF lokal yang terorganisir dan aktif: San Juan, Manila, Pasay dan Navotas. Tidak ada kekuatan terorganisir di Paranaque dan Mandaluyong, namun mereka tidak aktif.

Sementara itu, pemantauan di LGU lainnya berada di pundak Barangay Nutrition Scholars (BNS).

Meningkatkan kesadaran

Pada tahun 2013, 79% rumah tangga di Filipina mengetahui garam beryodium. Namun, hanya 41% yang menyatakan menggunakannya.

Selain memberi tahu masyarakat tentang keberadaannya, penting juga untuk meningkatkan kesadaran tentang pentingnya penggunaan garam beryodium dan risiko kesehatan yang terkait dengan kekurangan yodium.

NNC merekomendasikan agar promosi penggunaan garam beryodium dilakukan secara berkala. Hal ini harus menjadi bagian dari “pelayanan reguler” di semua pusat kesehatan.

Selain itu, BNS juga harus mencakup pendidikan kepala rumah tangga ketika mereka terjun ke lapangan. – Rappler.com

Toto SGP