• April 12, 2024
Hukum Kejahatan Dunia Maya: Menjelekkan Teknologi

Hukum Kejahatan Dunia Maya: Menjelekkan Teknologi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dengan undang-undang ini, bahkan Mark Zuckerberg, pemilik Facebook, bisa didakwa melakukan pencemaran nama baik di dunia maya!

Saya memiliki halaman Facebook di mana orang dapat berkomentar, positif atau negatif. Saya juga memiliki akun Twitter publik tempat pandangan saya dipublikasikan agar dapat dilihat semua orang.

Jika ada pemikiran saya sendiri atau pemikiran yang diungkapkan oleh orang-orang di akun saya ini yang menyinggung perasaan siapa pun, saya sekarang dapat didakwa melakukan pencemaran nama baik berdasarkan Undang-Undang Pencegahan Kejahatan Dunia Maya yang baru diperkenalkan tahun 2012. Tiba-tiba saya dapat dihukum karena saya mengungkapkan pemikiran kritis. online atau izinkan teman Facebook saya melakukan hal yang sama di halaman saya sendiri.

Dengan undang-undang ini, bahkan Mark Zuckerberg, pemilik Facebook, bisa didakwa melakukan pencemaran nama baik di dunia maya!

Undang-undang pencegahan kejahatan dunia maya diperlukan namun tidak boleh bersifat menindas.

Republic Act 10175 bersifat menindas dan berbahaya. Ini menjelekkan pengguna komputer dan memperluas jangkauannya terhadap kebebasan berekspresi dan berbicara pengguna komputer. Di zaman ketika dekriminalisasi pencemaran nama baik menjadi tren, undang-undang ini mengambil langkah mundur yang fatal, menuju ke arah kebijakan-kebijakan kuno yang tidak dapat diterapkan pada manusia modern yang bekerja di dunia modern.

Izinkan saya menunjukkan fakta bahwa kita memerlukan Undang-Undang Pencegahan Kejahatan Dunia Maya. Kecuali untuk ketentuan-ketentuan tertentu yang bermasalah, undang-undang ini diperlukan. Oleh karena itu, sangat disayangkan bahwa ketentuan yang terlalu kabur dan menindas mengenai pencemaran nama baik dimasukkan ke dalam undang-undang pada menit-menit terakhir.

Mengapa saya menentang ketentuan undang-undang pencemaran nama baik?

1. Tidak jelas: Tidak ada batasan terhadap tanggung jawab

Pertama, tanpa adanya definisi yang jelas mengenai tindak pidana pencemaran nama baik dan siapa saja yang bertanggung jawab, kini siapa pun dapat dituntut melakukan tindak pidana. Yang termasuk dalam daftar calon terdakwa adalah:

Orang, dewasa atau anak-anak, yang men-tweet kritik terhadap politisi, aktor dan aktris, dan orang lain.
Orang yang memposting pembaruan status Facebook dan orang yang mengomentari postingan tersebut.
Orang yang membagikan postingan Facebook dan mereka yang me-retweet pesan di Twitter.
Blogger, pemilik akun Facebook, dan pemilik akun online lainnya yang membuka situsnya terhadap komentar orang lain.

Komunitas online berkembang pesat dalam interaksi ini. Dengan tidak mendefinisikan kejahatan pencemaran nama baik, dan dengan tidak memberikan pengecualian terhadap anggapan bahwa tuduhan pencemaran nama baik itu jahat, maka konsekuensi yang jelas adalah kekeliruan yang meluas dan langsung terhadap pengguna komputer yang dihadapkan pada undang-undang yang tidak memiliki batasan terhadap tanggung jawab. . Tentu saja ini bukan visi lingkungan yang bebas dan demokratis.

2. Tidak Adil: Pencemaran nama baik di dunia maya dihukum lebih berat daripada pencemaran nama baik di media tradisional

Ketentuan pencemaran nama baik di dunia maya menjelekkan teknologi dan mengirimkan pesan bahwa pengguna komputer lebih jahat dibandingkan mereka yang menulis di media tradisional.

Jika pencemaran nama baik yang dilakukan melalui media cetak tradisional dapat dihukum hingga 4 tahun dua bulan penjara, pencemaran nama baik secara online dapat dihukum dengan hukuman 12 tahun penjara.

3. Menekan: Anda sekarang dapat didakwa dengan dua tuduhan pencemaran nama baik—bahaya ganda

Undang-undang ini merupakan peringatan keras bagi mereka yang ingin menggunakan kebebasan berpendapat dan berekspresi sesuai konstitusi – karena kini Anda dapat dituntut atas pencemaran nama baik berdasarkan Revisi KUHP dan pencemaran nama baik berdasarkan Undang-Undang Pencegahan Kejahatan Dunia Maya.

Ini bahaya ganda, dan jika kita melihat UUD 1987, kita langsung diingatkan bahwa kita masih punya hak untuk dilindungi dari hal ini.

Kita harus mencoret ketentuan yang kosong.

Undang-undang yang baik seperti Undang-Undang Pencegahan Kejahatan Dunia Maya tahun 2012 tidak dapat dilumpuhkan oleh ketentuan-ketentuan yang berbahaya. Satu-satunya jalan keluar adalah dengan mencoret ketentuan yang batal tersebut.

Ketentuan pencemaran nama baik dalam Undang-Undang Pencegahan Kejahatan Dunia Maya merupakan ekspresi berbahaya dari kebijakan kuno. Akibatnya, setiap pengguna komputer sekarang akan hidup dalam ketakutan karena mengetahui bahwa komentarnya yang adil namun kritis, ketika dipublikasikan secara online, dapat membuat dia terkena tuntutan pencemaran nama baik.

Agar suatu negara benar-benar membungkam warga negaranya, kita tidak perlu dihukum karena mengungkapkan pemikirannya. Cukuplah kita menakut-nakuti dia agar berbicara. Saya merasa bahwa pemerintahan yang demokratis akan tumbuh subur jika warganya tidak dibiarkan gemetar ketakutan, takut untuk berbicara, dan bahkan takut untuk berpikir menentang pemerintahnya sendiri.

Ketentuan mengenai pencemaran nama baik di dunia maya ini hanya akan membatasi prinsip dasar tata kelola yang baik.

Terakhir kali saya periksa, kita masih negara demokrasi – kita ingin warga negara berdaya, bukan warga negara yang penakut dan pasif. – Rappler.com

Lebih lanjut mengenai hukum kejahatan dunia maya:

Sidney prize