• July 17, 2024
Media Sosial: Kekuatan untuk Pembangunan Bangsa

Media Sosial: Kekuatan untuk Pembangunan Bangsa

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Bagaimana media sosial bisa menjadi kekuatan pembangunan bangsa? Panelis mendiskusikan hal ini di Social Good Summit

MANILA, Filipina – Akhir pekan lalu, Rappler mengadakan Social Good Summit untuk menjawab pertanyaan: Bagaimana media sosial dapat mendorong perubahan sosial? Paterno Esmaquel melaporkan.

Bagaimana media sosial bisa menjadi kekuatan pembangunan bangsa?

Menteri Pariwisata Mon Jimenez mengatakan hal ini dapat menyebarkan perasaan baik ke seluruh negeri. Pada Social Good Summit, Jimenez mengatakan kampanye media sosial “Lebih Menyenangkan di Filipina” mencapai hal ini.

MON JIMENEZ, SEKRETARIS PARIWISATA: Sangat sering saya memberi tahu orang-orang bahwa orang Filipina berkembang dalam suasana yang memberi semangat. “Lebih menyenangkan di Filipina” adalah bukti positifnya. Kami lelah dengan keputusasaan. Kami bosan dengan gagasan bahwa kebenaran sulit dipahami. Kebenaran tentang kebenaran adalah bahwa hal itu sama-sama baik dan buruk. Jadi dorongan, khususnya di media sosial, adalah kabar baik yang dimanfaatkan dengan baik.

Menteri Komunikasi Ricky Carandang mengatakan media sosial menawarkan pemerintah hubungan langsung dengan konstituennya.

Carandang mengenang sebuah kejadian ketika ia harus memberitahu publik tentang laporan keliru yang dibuat oleh Pusat Jurnalisme Investigasi Filipina mengenai dugaan leluconnya mengenai RUU Kebebasan Informasi. Dia mengatakan dia berulang kali men-tweet tentang kesalahan tersebut sampai PCIJ meminta maaf karenanya.

RICKY CARANDANG, SEKRETARIS KOMUNIKASI : Ada kalanya Anda ingin mendengar langsung dari kami… Hal ini memungkinkan kami menjangkau masyarakat secara langsung, tanpa filter media.

Sebaliknya, individu swasta melihat media sosial sebagai cara untuk memuji dan mengkritik pemerintah.

Kontributor Blogwatch Jane Uymatio mengatakan contoh yang baik adalah kampanye untuk mempermalukan apel, atau politisi yang menggunakan dana publik untuk mempublikasikan pencapaian mereka. Dia melihat potensi media sosial untuk mengubah Filipina.

JANE UYMATIAO, KONTRIBUTOR BLOGWATCH: Jika kita menggunakannya secara bertanggung jawab, ini akan menjadi alat yang ampuh untuk melakukan perubahan demi kebaikan sosial… Tweet lebih kuat dari pedang.

Namun netizen setuju bahwa ada kebutuhan untuk menghindari melintasi perbatasan. Pengguna Twitter terkenal Bianca Gonzalez membagikan beberapa aturan pribadinya saat berinteraksi dengan orang lain di Twitter.

BIANCA GONZALEZ, SELEBRITI: Posting secara online apa yang mungkin Anda katakan dalam kehidupan nyata… Jadilah pengguna Twitter yang ingin Anda ikuti.

Netizen sepakat bahwa mereka menjalankan kekuasaan melalui Facebook dan Twitter. Kuncinya adalah menangani media politik ini dengan toleransi dan rasa hormat.

Paterno Esmaquel, Rappler, Manila

– Rappler.com

Sdy siang ini