• April 23, 2024
Hukum Kesehatan Reproduksi dikutip dalam konferensi perempuan internasional

Hukum Kesehatan Reproduksi dikutip dalam konferensi perempuan internasional

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Undang-undang Kesehatan Reproduksi di Filipina disebut-sebut sebagai sebuah pencapaian dalam mendorong akses kontrasepsi dan meningkatkan kesehatan ibu

KUALA LUMPUR, Malaysia Pemberlakuan Undang-Undang Kesehatan Reproduksi di Filipina disebut-sebut sebagai salah satu pencapaian yang dicapai untuk mempromosikan akses terhadap kontrasepsi dan meningkatkan kesehatan ibu pada konferensi Women Deliver 2013.

Women Deliver adalah organisasi advokasi global yang menyerukan komitmen politik dan investasi keuangan untuk mengurangi angka kematian ibu dan mencapai akses universal terhadap kesehatan reproduksi.

“Dibutuhkan kemauan politik yang kuat dan dukungan dari presiden, masyarakat dan kelompok perempuan untuk meloloskan RUU bersejarah ini,” Sekretaris Departemen Kesehatan (DOH) Enrique Ona mengatakan kepada sekitar 5.000 delegasi.

“Kesehatan Reproduksi (Kesehatan Reproduksi) bercampur dengan aborsi,” kata Ona, menjelaskan perpecahan yang ditimbulkan oleh undang-undang Kesehatan Reproduksi di negara yang mayoritas penduduknya beragama Katolik. UU Kesehatan Reproduksi sempat terpuruk dalam perdebatan legislatif selama 14 tahun sebelum disahkan. “Jadi kami mengubah strategi dan komunikasi kami. Kesehatan Reproduksi bukan hanya masalah kesehatan; ini adalah pertanyaan tentang kemiskinan dan kehidupan.”

Menurut Survei Demografi Kesehatan Nasional tahun 2008, diperkirakan terdapat 1,4 juta wanita usia subur yang menggunakan metode keluarga berencana modern seperti pil KB. Namun, lebih banyak lagi—2,2 juta—yang tidak menggunakan metode kontrasepsi sama sekali.

“Kemajuan signifikan telah dicapai hanya dalam 11 bulan sejak KTT London,” kata Melinda Gates, salah satu ketua Gates Foundation. “Tetapi itu berarti masih ada lebih banyak kerja keras yang harus dilakukan. Kita harus memastikan bahwa perempuan dan anak perempuan masih menjadi pusat agenda.”

PILIHAN WANITA.  Cetak agenda gadis itu.  Melinda Gates dari Gates Foundation berkomitmen menjadikan akses terhadap kontrasepsi dan kesehatan ibu sebagai prioritas yayasan

KTT Keluarga Berencana London pada bulan Juli 2012 mengumpulkan lebih dari US$2,6 miliar untuk memastikan bahwa 260 juta perempuan akan terus memiliki akses terhadap alat kontrasepsi dan bahwa cakupan komoditas keluarga berencana ini akan diperluas ke 120 juta lebih anak perempuan pada tahun 2020.

“Kami telah memasukkan kontrasepsi ke dalam agenda di London, sekarang kami harus memastikan bahwa perempuan dan gadis muda dapat mengakses kontrasepsi tanpa paksaan; Apakah kualitas layanan yang diterimanya sama baiknya dengan yang diterima orang lain? Kita perlu memastikan dia mendapatkan informasi kesehatan yang berkualitas.”

DOH memperkirakan ada sekitar 2,2 juta ibu di Filipina yang memiliki kebutuhan keluarga berencana yang tidak terpenuhi, yang berarti 2,2 juta ibu ingin membatasi atau menjarangkan kelahiran namun tidak mampu melakukannya.

Namun bagaimana dengan implementasinya?

Ona mengakui, pemberlakuan UU Kesehatan Reproduksi untuk sementara ditunda hingga sidang di MA yang dijadwalkan pada 18 Juni 2013. Meski demikian, ia tetap yakin UU Kesehatan Reproduksi tidak akan dibatalkan. “Yang dipertanyakan adalah konstitusionalitas UU Kesehatan Reproduksi dan saya yakin itu tidak akan menjadi masalah.”

Sementara itu, Ona mengatakan Departemen Kesehatan telah mulai melakukan pengadaan perlengkapan keluarga berencana tambahan dan sedang berupaya membentuk badan pusat di dalam Departemen Kesehatan yang akan mengawasi pengelolaan dan penerapan undang-undang Kesehatan Reproduksi.

“Saat UU Kesehatan Reproduksi keluar untuk diterapkan, kami akan siap,” kata Ona.

Membangun kepercayaan diri

“Dalam segala hal yang kami lakukan, kami harus membangun kepercayaan. Kita perlu memastikan sumber daya manusia tersedia dan sistem rantai pasokan tersedia. Kita perlu melangkah lebih jauh untuk membangun sistem penyampaian yang lebih kuat,” kata Dr. Babatunde Osotimehin, Direktur Eksekutif Dana Kependudukan PBB (UNFPA).

“Pemerintah negara harus menyediakan sumber daya dalam negeri. Kita perlu membangun sistem inventaris. Kita perlu memberikan layanan kesehatan reproduksi yang berkualitas untuk memastikan masyarakat datang kembali untuk mendapatkan layanan ini,” tambah Osotimehin.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), diperkirakan 222 juta orang masih mempunyai kebutuhan kontrasepsi yang belum terpenuhidengan sebagian besar perempuan ini tinggal di negara berkembang.

Penelitian telah menunjukkan hal ini akses terhadap keluarga berencana akan mencegah 54 juta kehamilan yang tidak diinginkan, 26 juta aborsi, dan 1,1 juta kematian bayi serta 79.000 kematian ibu di seluruh dunia. – Rappler.com

HK Hari Ini