• March 5, 2024
Hukum Kesehatan Reproduksi: Kemenangan atas kefanatikan agama

Hukum Kesehatan Reproduksi: Kemenangan atas kefanatikan agama

Kedua belah pihak sama-sama mengklaim kemenangan atas putusan Mahkamah Agung pada 8 April lalu yang menyatakan UU Kesehatan Reproduksi konstitusional.

Mengingat perjuangan yang dilancarkan oleh hierarki Gereja Katolik Roma dan organisasi-organisasi afiliasinya, kita tidak akan bisa mengharapkan kekalahan yang besar.

Namun Mahkamah Agung hanyalah pertarungan terakhir dalam perang 15 tahun yang dilancarkan untuk mendapatkan UU Kesehatan Reproduksi. Dari sudut pandang 15 tahun yang lalu, perang dimenangkan terlepas dari apa yang diputuskan oleh Mahkamah Agung.

Ketika RUU ini pertama kali diperkenalkan di Kongres ke-11 pada tahun 1999, kami bahkan tidak bisa mengeluarkannya dari komite DPR tempat RUU tersebut diperkenalkan – sebuah langkah pertama dalam proses legislatif yang panjang. Setiap kongres setelahnya membawa kami selangkah lebih maju, tapi itu bukanlah kemajuan yang mudah.

Pada Kongres ke-12, hierarki Katolik mulai memberikan dukungan serius pada kampanye menentang RUU Kesehatan Reproduksi. Kami harus mengadakan demonstrasi (mereka mengadakan demonstrasi tandingan) hanya agar hal ini dilaporkan kepada panitia. Saya ingat saat bersama seorang kolega kami mendengar bahwa RUU tersebut telah lolos pembahasan komite. Kami melompat kegirangan seperti wanita gila. Saya kemudian berpikir itu adalah awal dari akhir. Jelas saya salah.

Perjuangan yang panjang dan sabar

Diperlukan satu dekade lagi sebelum kita memiliki undang-undang kesehatan reproduksi.

Untuk mencapainya diperlukan penelitian, pendidikan, dan kampanye yang sabar dan menyeluruh selama bertahun-tahun. Bukanlah hal yang aneh bagi saya (seperti halnya banyak advokat lainnya) untuk berbicara mengenai RUU Kesehatan Reproduksi pada suatu hari di sebuah pertemuan kecil di daerah terpencil di negara ini, dan kemudian dipanggil untuk debat nasional yang disiarkan televisi pada hari berikutnya. tidak terbang

Namun kerja kerasnya membuahkan hasil. Survei yang dilakukan selama beberapa dekade menunjukkan bahwa mayoritas masyarakat Filipina menerima keluarga berencana. Namun pada awalnya kami tidak yakin apakah masyarakat mendukung RUU tersebut atau hanya sekedar konsep keluarga berencana. Hal ini terjadi kemudian ketika survei yang dapat diandalkan dan ilmiah mulai menanyakan masyarakat secara spesifik tentang akun Kesehatan Reproduksi.

Seperti yang ditunjukkan oleh survei SWS yang dirilis sehari sebelum keputusan Mahkamah Agung, kami berhasil mengumpulkan mayoritas dukungan, tidak hanya untuk RUU tersebut secara umum, namun bahkan untuk ketentuan-ketentuannya yang lebih kontroversial.

Peningkatan dukungan dibangun selama bertahun-tahun. Pada akhirnya, kami mendapat dukungan dari media, pengusaha besar, akademisi, profesi medis, kelompok Katolik lainnya, kelompok agama lain, organisasi internasional, dan bahkan kelompok yang perhatian utamanya bukan pada reproduksi atau seksualitas.

Itu adalah rancangan undang-undang yang menantang formula yang ada dalam banyak hal. Para awak media, yang biasanya berpedoman pada etika ketidakberpihakan, mulai secara terbuka mendukung RUU tersebut. Akademisi, bintang film, sekretaris kabinet, dan perempuan miskin perkotaan berkumpul. Dukungan terhadap RUU ini melintasi batas partai di legislatif. Gerakan sosial tidak akan berhasil tanpa politisi tradisional. Politisi tradisional tidak akan bisa melakukan hal ini tanpa adanya aktivis.

Kekuatan Gereja Saingan

Semua ini penting karena kami mungkin menghadapi institusi sosial paling kuat di Filipina, Gereja Katolik Roma. Dan Gereja menggunakan seluruh kekuatannya untuk menghentikan RUU tersebut. Semuanya dilakukan secara habis-habisan: surat-surat pastoral, delegasi ke badan legislatif, seruan kepada umat paroki yang berkuasa, advokasi di media sosial, pemogokan, pertemuan doa, kanvas besar di gereja-gereja, ancaman ekskomunikasi, dan lain-lain.

Bukan hanya luas dan dalamnya metode yang digunakan, juga tidak ada batasan etika. Saya tidak akan menutup-nutupinya, meskipun ada seruan dari teman-teman saya untuk bermurah hati dalam meraih kemenangan. Kelompok anti-RH telah melakukan misinformasi, plagiarisme, kebohongan, dan kefanatikan.

Sejak awal, mereka mengatakan bahwa RUU Kesehatan Reproduksi yang tertunda akan melegalkan aborsi. Tidak ada RUU yang melakukan hal tersebut, hal yang dicatat oleh semua hakim Mahkamah Agung. Laporan ini juga menyebut beberapa pendukung Kesehatan Reproduksi, termasuk saya sendiri, sebagai penganut aborsi. Mereka juga mencoba mempermainkan kefanatikan masyarakat dengan mengatakan bahwa setelah RUU Kesehatan Reproduksi disahkan, kita akan beralih ke RUU hak-hak gay lainnya. Berkat kesopanan masyarakat, taktik ini menjadi bumerang. Salah satu alasannya adalah karena sebagian pendukung paling setia RUU Kesehatan Reproduksi adalah anggota kelompok lesbian, gay, biseksual, dan transgender.

Kompromi, kompromi, kompromi

Sepanjang kampanye, kelompok pro-Kesehatan Reproduksi harus membuat kompromi yang diperlukan dalam proses legislatif. Banyak ketentuan dalam RUU yang dikemukakan oleh Hakim Agung dalam menolak dalil-dalil para pemohon anti-RH merupakan hasil kompromi yang diterima oleh kelompok pro-RH untuk menenangkan para pendukung anti-RH. Pukulan hebat diberikan pada niat awal kami dari awal hingga akhir.

Ketika Presiden Aquino menandatangani undang-undang Kesehatan Reproduksi pada bulan Desember 2012, undang-undang tersebut sangat berbeda dari undang-undang aslinya, namun dapat diterima oleh kelompok pro-Kesehatan Reproduksi.

Jika hierarki Katolik menerima kompromi yang berupa undang-undang Kesehatan Reproduksi, mereka mungkin akan mengalami kekalahan yang lebih kecil dibandingkan dengan yang mereka terima sekarang setelah konstitusionalitasnya ditegakkan.

Saya benar-benar kesal dengan keputusan pengadilan yang menghapus ketentuan yang akan menghukum dokter yang tidak mau merujuk dan politisi yang tidak mendukung layanan kesehatan reproduksi. Saya berharap saya hanya seorang advokat kesehatan reproduksi karena semua hal ini tidak berakibat fatal dalam membuat layanan-layanan ini, termasuk kontrasepsi dan pendidikan seksualitas, dapat diakses. Namun saya juga seorang dokter yang peduli terhadap etika kedokteran dan seorang non-Katolik yang kini mengkhawatirkan kebebasan hati nurani saya. Ini adalah mimpi buruk yang terjadi ketika perbekalan tersebut dihancurkan. Tapi itu layak mendapat kolom lain.

Ekstremis melampaui batas

Namun, kita harus ingat bahwa para pemohon di Mahkamah Agung menginginkan seluruh undang-undang tersebut dibatalkan.

Gambaran umum mengenai apa yang mereka inginkan dan cara mereka menyampaikan petisinya menunjukkan betapa arogannya kelompok anti-RH. Setelah kalah dalam debat nasional, mereka berharap untuk meremehkan hasil tersebut dengan mengajukan banding kepada 15 pria dan wanita pada menit-menit terakhir. Di arena yang terbatas ini mereka berharap bisa menggulingkan kebijaksanaan mayoritas. Memang benar, tidak ada yang menghalangi orang-orang fanatik yang melihat kebenaran dengan begitu jelas sehingga tidak ada ruang bagi perbedaan dan keberagaman.

Jadi mereka mencari semua kelereng itu. Argumen mereka mendorong Mahkamah Agung untuk memutuskan bahwa kehidupan dimulai sejak pembuahan. Ternyata tidak. Dan membaca perbedaan pendapat hakim-hakim lain dalam kasus ini seharusnya membuat mereka bermimpi buruk.

Mereka berharap Mahkamah Agung melarang alat kontrasepsi. Ternyata tidak. Sebaliknya, Pengadilan mencatat legalitas alat kontrasepsi ini sudah lama ada.

Mereka meminta pendidikan seksualitas dihentikan dan diserahkan hanya kepada orang tua saja. Pengadilan menolak mereka, dengan menyatakan bahwa pemerintah mempunyai hak untuk menambah pendidikan yang diberikan orang tua kepada anak-anak mereka.

UU Kesehatan Reproduksi kini sudah bisa diimplementasikan, lengkap dengan alokasi anggaran yang diamanatkan. Terakhir, kita yang ingin memberikan layanan kesehatan kepada perempuan dan keluarganya dapat memulai tugas panjang untuk mengurangi angka kematian ibu, infeksi reproduksi, dan pelecehan seksual.

Dan manfaat yang sama pentingnya adalah kita akhirnya bisa memiliki masyarakat di mana kefanatikan agama yang dimiliki oleh segelintir orang tidak dapat menghalangi keinginan mayoritas. – Rappler.com

Togel SDY