• June 23, 2024
Hukuman lebih berat terhadap penangkapan ikan ilegal ‘represif’ – kelompok nelayan

Hukuman lebih berat terhadap penangkapan ikan ilegal ‘represif’ – kelompok nelayan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Hukuman yang lebih tinggi untuk penangkapan ikan ilegal yang diusulkan oleh anggota parlemen meningkat menjadi P1 juta, dan perusahaan perikanan tidak senang dengan hal ini

MANILA, Filipina – Anggota parlemen yang mengusulkan hukuman yang lebih keras atas pelanggaran undang-undang penangkapan ikan mendapat kecaman karena Aliansi Federasi Nelayan Filipina, Inc. menggambarkan upaya mereka sebagai “menindas” dan “menyita”.

“Bagaimana kita bisa selamat dari hal ini? Kami tidak menentang hukuman, namun hukuman harus dikelola dengan baik. Itu tidak sejalan dengan inflasi,” kata Bobby del Rosario, salah satu anggota aliansi tersebut.

Kelompok ini mengkritik dua rancangan undang-undang – satu di Dewan Perwakilan Rakyat, dan satu lagi di Senat – yang menunggu pembahasan pada hari Selasa, 25 November, ketika Komite Bikameral Pertanian bertemu.

House Bill (HB) 04536 menambahkan hukuman baru pada Bab 6 Undang-Undang Perikanan Filipina tahun 1998, dimana penangkapan ikan ilegal akan dikenakan denda sebesar P500,000 ($11,135.86*) hingga P1 juta ($22,271.75) bagi pelanggarnya.

Terlebih lagi, bangunan penangkapan ikan milik pelanggar “harus dibongkar atau dipindahkan dan disita”. Pelanggar juga menghadapi hukuman penjara 4 hingga 6 tahun setelah keputusan pengadilan.

RUU tersebut mendefinisikan penangkapan ikan tanpa izin sebagai partisipasi dalam aktivitas penangkapan ikan apa pun tanpa mendapatkan registrasi, lisensi, sewa, atau izin.

Sementara itu, RUU Senat (SB) 2414 mengusulkan pemilik, operator, dan 3 perwira senior kapal penangkap ikan komersial yang melanggar untuk menjalani hukuman 6 bulan penjara, penyitaan hasil tangkapan, dan hukuman dengan kisaran hukuman yang sama seperti yang diidentifikasi oleh HB 04536.

Kedua RUU tersebut dimaksudkan untuk memastikan komitmen negara untuk memastikan pembangunan berkelanjutan di zona ekonomi eksklusif Filipina, menurut pernyataan pengantar SB 2414.

Di satu sisi, Filipina juga memerlukan kebijakan yang lebih baik untuk melindungi sumber daya airnya. Pada bulan Juni, Uni Eropa (UE) memperingatkan negara tersebut untuk menindak penangkapan ikan ilegal dan tidak dilaporkan – atau menghadapi larangan impor, sama seperti negara-negara nelayan terbesar di dunia lainnya. Pada tahun 2013, UE mengimpor ikan senilai 165 juta euro ($204,452 juta) dari Filipina.

Namun bagi presiden aliansi tersebut, industri perikanan tidak lagi membutuhkan undang-undang tambahan sebagai bentuk regulasi.

“Peraturan baru ini terlalu menindas dan menyita. Hal ini terjadi meskipun faktanya industri perikanan komersial sudah menjadi sektor yang diatur secara ketat. Operator legal hanya menggunakan metode penangkapan ikan yang tidak merusak habitat ikan,” kata Alfonso Tan, presiden aliansi.

Aliansi tersebut, yang terdiri dari perusahaan perikanan yang memasok hasil tangkapan ke seluruh negeri, bertemu pada hari Minggu, 23 November untuk membahas bagaimana mereka dapat memberikan masukan terhadap usulan perubahan.

Mereka mengatakan proposal tersebut tidak melibatkan konsultasi dengan sektor swasta, khususnya pemangku kepentingan di industri perikanan.

Sebelumnya, mereka menulis surat kepada Presiden Aquino dan mengatakan bahwa langkah-langkah yang diusulkan “menciptakan suasana ketidakpercayaan alih-alih mendorong partisipasi masyarakat.” –Rappler.com

(*$1=Rp44,90)

sbobet terpercaya