• April 12, 2024
#Hungerproject 2014: Kisah anak-anak yang tak terhitung

#Hungerproject 2014: Kisah anak-anak yang tak terhitung

MANILA, Filipina – Tahun 2014 adalah tahun anak-anak.

Pada tahun pertama #HungerProject Rappler, kami belajar tentang kisah-kisah tak terhitung dari anak-anak: mereka yang dianiaya dan ditelantarkan, para pengembara, mereka yang tidak diinginkan, dan sayangnya mereka yang tidak berhasil mencapai tahun 2015.

Kami bertemu anak-anak yang secara harfiah bermain dengan api, yang taman bermainnya berdiri di atas batu bara dan sampah. Kami bertemu dengan orang tua yang ingin menghidupi keluarga mereka tetapi tidak tahu caranya. Kami bertemu dengan orang-orang yang menukar masa kecilnya dengan uang dan peluang bertahan hidup yang lebih baik.

Mereka sudah ada selama bertahun-tahun, namun cerita mereka sebagian besar diserahkan kepada beberapa organisasi non-pemerintah (LSM) yang bekerja diam-diam di belakang layar.

Pada tahun lalu, #HungerProject – platform advokasi Rappler untuk isu-isu berbasis kelaparan – telah membangun jaringan LSM, advokat, dan netizen yang mendorong Filipina menjadi lebih sehat dan tidak acuh tak acuh.

Mari kita lihat kembali beberapa kisah #HungerProject yang memberikan dampak bagi Anda, para pembaca kami:

Belajar dengan perut kosong

Ini adalah cerita lama: anak-anak pergi ke sekolah tanpa sarapan, tinggal tanpa makan siang, dan bahkan pulang ke rumah tanpa makan malam. Anak-anak ini hanya makan junk food, dan beberapa doa di antaranya.

Kita semua mengetahui hal ini, meskipun tidak semua dari kita mengalaminya – tubuh yang lapar menghalangi pikiran yang lapar untuk belajar dengan baik. Bagi banyak anak, ini adalah kenyataan sehari-hari mereka.

Kisah ini telah dibagikan lebih dari 52.000 kali di media sosial, mengingatkan kita bahwa anak-anak Filipina termasuk yang paling tidak sehat di dunia. Komentarnya beragam, mulai dari kemarahan hingga ketidakpercayaan, dan mendesak pemerintah untuk berbuat lebih banyak. Bagaimanapun, anak-anak ini akan tumbuh menjadi tulang punggung negara. Kami tidak ingin mereka menjadi renyah bukan?

Anak-anak yang memiliki awal kehidupan yang buruk akan terus menghadapi masalah kesehatan saat dewasa. Itu kinerja sekolah anak-anak saat ini dapat membentuk negara ekonomi besok.

Diskusi mengenai kesehatan anak-anak mengarah pada diskusi yang lebih mendalam mengenai peraturan perundang-undangan yang diterapkan dengan buruk memudar di Kongres, dan inovatif tetapi solusi yang tidak didukung.

Lebih dari seratus cerita kemudian, Senator Grace Poe akhirnya menarik perhatian publik melalui a alamat menyoroti penderitaan anak-anak yang kelaparan. Seperti para anggota parlemen sebelum dia, usulannya untuk melembagakan program pemberian makanan di sekolah di seluruh negara bagian masih tertunda.

Dapatkah anak-anak Filipina mengharapkan perubahan pada tahun 2015?

Saat kelaparan adalah perjuangan sehari-hari

Pada tahun 2014, populasi Filipina mencapai 100 juta jiwa. Di tahun-tahun mendatang, di sana akan jutaan lainnya; beberapa akan terlahir dalam kehidupan cinta dan kenyamanan, tetapi yang lain akan menjalani kehidupan sebaliknya.

Kami bertemu anak-anak yang makan tanah. Kami melihat perut mereka yang buncit, rambut yang menipis, dan kerangka kerangka mereka. Seperti inilah malnutrisi yang kita jumpai hampir setiap hari.

Mereka mempunyai tongkat dan batu untuk kompor, dan jarang makan. Orang tua mereka selalu pergi bekerja, mencuci pakaian, dan menjadi petani yang berusaha semaksimal mungkin untuk memenuhi kebutuhan hidup. Namun, hidup bisa jadi penuh tuntutan. Ternyata, kemiskinan bukanlah satu-satunya penyebab. Banyak orang tua, serta pemerintah, kurang memiliki pengetahuan tentang cara mengasuh anak yang benar.

Perubahan, seperti saran warganet, harus dimulai dari orang tua. Bagaimanapun, rasa lapar bisa dimulai sejak dalam kandungan.

Keluarga di pedesaan Capiz ini tidak sendirian; banyak orang lainnya, termasuk mereka yang tinggal di perkotaan, mengalami hal yang sama.

Ironisnya, mereka yang bekerja di sektor pertanian – yang merupakan garda terdepan dalam penyediaan pangan bagi Filipina – biasanya adalah mereka yang paling lapar?

Seorang netizen merasa frustrasi mengetahui cerita ini dan menghubungi kami; dia mengirimkan paket perawatan kepada anak-anak melalui salah satu LSM mitra kami, Action Against Hunger (ACF). Itulah tujuan #HungerProject: menghubungkan pembaca dengan pemangku kepentingan lain yang dapat membantu mereka mengubah advokasi menjadi tindakan.

Masa kecilku di jalanan

Kami bertemu dengan anak-anak yang tumbuh di jalanan atau di tempat pembuangan sampah, dengan atau tanpa wali.

Ada pula yang dimasukkan ke dalam kehidupan kriminal; alih-alih menjalani rehabilitasi, mereka malah menemui jalan buntu. Yang lainnya menjadi mangsa keinginan buruk orang lain.

Beberapa berhasil bertahan, dengan bantuan LSM atau mereka sendiri; sementara yang lainnya diterima di pusat-pusat pemerintahan yang dikelola dengan buruk, hanya untuk diperlakukan seperti sampah. Siapa yang bisa melupakan Frederick? Kisah anak laki-laki itu dimulai di jalan, berakhir di Facebook, protes di Manila, lalu di Senat.

Hanya dibutuhkan dua bulan setelah pemberitaan media dan petisi online untuk mendorong DSWD dan Komisi Hak Asasi Manusia meluncurkan penyelidikan terhadap keadaan pusat kesejahteraan anak.

Bisakah kita berharap lebih banyak tindakan cepat dari pemerintah pada tahun 2015?

Frederico membuktikan bahwa warga negara dan media dapat bekerja sama untuk mewujudkan perubahan sosial. Itu dari Frederico Namun, cerita belum berakhir. Banyak orang seperti dia hidup di jalanan dan hidup dalam ketidakpastian setiap hari.

LEBIH BAIK.  Kondisi Frederico membaik selama sebulan terakhir di bawah perawatan LSM.  Foto dari Facebook Bahay Tuluyan

Meskipun pemerintah, LSM, dan advokat individu telah berupaya semaksimal mungkin untuk melakukan upaya sosialisasi, kenyataannya jumlah anak jalanan akan selalu terlalu banyak. Kenyataan yang lebih menyedihkan adalah tidak ada seorang pun yang mau mengadopsi mereka, bahkan keluarga asli mereka pun tidak.

Banyak dari anak-anak ini tidak lagi bersama kita pada tahun 2015. Haruskah kita menunggu sampai kita kehilangan lebih banyak anak karena permasalahan yang bisa diselesaikan seperti kelaparan, kemiskinan dan sikap apatis?

Kami telah bertemu dengan semua anak-anak ini tahun ini; kami mempelajari permasalahan mereka, mencari solusi, mengajukan permohonan kepada pemerintah dan mengharapkan dukungan yang lebih baik.

Pada tahun 2015, #HungerProject akan terus melaporkan isu-isu tersebut tidak hanya melalui penyampaian cerita, namun melalui kolaborasi yang lebih kuat dengan pihak-pihak yang berpikiran sama yang juga ingin membuat perbedaan.

Bergabunglah bersama kami lagi tahun depan. Jadilah bagian dari solusi, jadilah bagian dari #Proyek Kelaparan. – Rappler.com

Kirimkan cerita dan ide Anda melalui email ke [email protected]

Keluaran SGP