• March 5, 2024
‘Iblis’ Silverio

‘Iblis’ Silverio

PARANAQUE CITY, Filipina – Penduduk Kompleks Silverio di Paranaque menyebut walikota mereka sebagai setan. Mereka bilang dia korup, dia pembohong, penipu, dan dia menelan isi perutnya sekaligus menjual jiwanya.

Florencio “Jun” Bernabe mengetahui hal ini, sudah terbiasa dengan hal ini, dan sangat menyadari bahwa ini adalah perilaku normal para pemukim ilegal yang telah meneriakkan namanya selama seminggu terakhir. Dia tidak khawatir. Masih ada waktu, katanya, untuk memenangkan kembali mereka sebelum putranya mencalonkan diri dalam pemilihan walikota berikutnya.


Tanah siapa?

Pada tahun 2003, Peraturan Kota 806 memberi wewenang kepada pemerintah Kota Paranaque untuk mengambil alih properti seluas 9,7 hektar di kota San Isidro. Kasus perdata no. 02-0245, Kota Paranaque yang diwakili oleh Walikota Joey Marquez melawan Magdiwang Realty Corporation dan Fil Homes Realty Development Corporation, menghasilkan mandat yang menguntungkan kota tersebut untuk membangun proyek perumahan yang disosialisasikan bagi ribuan pemukim informal di wilayah tersebut. Pada tahun 2006, pemerintah kota membayar rumah Magdiwang dan Fil, pemilik aslinya, sebesar P10,2 juta peso, atau setara dengan uang muka sebesar 15 persen.

Pada tanggal 17 Oktober 2011, Pengadilan Negeri Paranaque mengeluarkan surat perintah. Penegakan surat perintah tersebut, menurut Bernabe, diperlukan untuk membuktikan kepemilikan kota atas properti tersebut.

“Sejak kami memenangkan kasus ini, dari Mahkamah Agung dan kembali ke RTC, itu berarti harus ada perintah pembongkaran untuk membuktikan kepada semua pihak bahwa tanah tersebut adalah milik pemerintah kota.”

Walikota Paranaque City Jun Barnabe dan Surat Kabar Silverio.  30 April 2012. Foto oleh Patricia Evangelista.

Bernabe bermaksud untuk memindahkan penduduk keluar dari Silverio dalam kelompok, mungkin seratus, seratus dua puluh sekaligus, ke perumahan sementara yang akan disediakan oleh kota di properti San Dionisio seluas satu hektar. Rumah-rumah yang ditinggalkan tersebut kemudian akan dibongkar untuk dijadikan tempat yang sekarang disebut sebagai “Rumah Perak”, sebuah lingkungan bangunan perumahan menengah yang dibiayai oleh Otoritas Perumahan Nasional dan dijual kepada penduduk melalui struktur pembayaran yang terjangkau.

Janji dan impian

Banyak warga Silverio yang percaya akan janji rumah dan tanah, namun mereka tidak percaya dengan Silver Homes. Bernabe bisa berbicara serak tentang rumah-rumah yang rawan kebakaran dan sistem pembuangan limbah yang memompa limbah ke air kota, namun bagi masyarakat Silverio, merupakan suatu kebanggaan bahwa kondisi seperti ini memang ada.

Silverio, kata warganya, selalu mengurus dirinya sendiri, membangun gereja, sekolah, dan sistem air tanpa dukungan pemerintah kota.

Bernabe mengatakan Ordonansi 806 merupakan pengakuan atas kebijakan negara “untuk menyediakan rumah bagi para tunawisma dengan biaya terjangkau serta layanan dasar dan kesempatan kerja.” Ia mengatakan peraturan tersebut tidak mewajibkan negara untuk memberikan tanah yang sama dengan tempat tinggal mereka sekarang kepada para pemukim informal. Selama warga diberikan rumah di dalam properti yang diambil alih, peraturan tersebut akan dipatuhi. Dia berniat memanfaatkan lahan pengambilalihan hanya seluas tiga hektare untuk perumahan sosialisasi, selebihnya untuk kompleks komersil yang bisa menjadi sumber pendapatan pemerintah kota.

Pendapatan tersebut akan berguna bagi kota yang belum mampu menaikkan pajak propertinya sejak tahun 1997.

Silver Homes Bernabe menjanjikan unit kondominium untuk sekitar 1.800 keluarga. Dia mengatakan sensus yang dilakukan pemerintah kota membuktikan angka tersebut

Perwakilan Silverio mengklaim jumlahnya sudah 28.000.

Balai Kota memiliki nomor yang berbeda. Pada bulan Agustus 2008, Walikota saat itu Joey Marquez mengajukan klaim pengambilalihan terhadap Magdiwang Realty, salah satu pemilik asli Silverio. Gugatan yang berasal dari Kantor Walikota menyebutkan konstituen Penggugat “berjumlah kurang lebih dua puluh lima ribu (25.000) keluarga, selama dua puluh (20) tahun terakhir atau lebih.”

Pengaduan tahun 2008 yang diajukan oleh pemerintah Kota Paranaque menyebutkan bahwa penghuni Silverio berjumlah 25.000 keluarga.

Jika ini benar, berarti Bernabe telah gagal dalam peraturan tersebut oleh lebih dari dua puluh ribu keluarga.

Pembongkaran dengan interpretasi

Bernabe mengatakan bahwa tujuan pembongkaran pada tanggal 23 April bukanlah untuk menghancurkan rumah-rumah—belum. Dia memilih untuk menghancurkan bangunan komersial non-perumahan untuk membangun kepemilikan. Masalahnya dimulai, katanya, ketika pemerintah mulai menghancurkan rumah-rumah. Seperti yang ditunjukkan oleh insiden Silverio, bahkan rumor pun menimbulkan masalah. Ia mengatakan warga sebenarnya harus menyadari bahwa ia berkampanye menentang pembongkaran tempat tinggal mereka, dan bahkan mengkalibrasi pembongkaran tersebut untuk menghindari rumah berbagi ruang dengan perusahaan komersial.

Pada tanggal 11 April, warga Silverio menolak menerima surat perintah yang dikirimkan oleh pengadilan regional. Surat perintah tersebut menyatakan bahwa semua orang yang menempati area di sepanjang Jalan Raya Silverio, Purok 1 dan 4, Kompleks Silverio, Sucat, Kota Paranaque, “dengan ini diperintahkan untuk secara sukarela menghancurkan semua bangunan/bangunan/bangunan/lapak/perbaikan yang didirikan di dalamnya, mengosongkan dan menghancurkan” di dalamnya sepuluh hari dan “untuk secara damai menyerahkan kepemilikan atas sebidang tanah yang saat ini Anda tempati”.

Pemberitahuan resmi pembongkaran dikeluarkan oleh Paranaque RTC Cabang 195.

Kegagalan untuk melakukan hal tersebut, kata surat perintah tersebut, akan memaksa sheriff, salah satunya Alejandro Abrematea, untuk “menggunakan kekerasan dan melaksanakan perintah tersebut dengan kekuatan penuh dan sejauh yang ditentukan oleh hukum.”

Bernabe mengklaim hal ini berarti warga tidak perlu khawatir karena lahan di sepanjang Jalan Raya Silverio di Purok 1 dan 4 semuanya merupakan properti komersial. Dia mengatakan, permasalahan warga adalah mereka memilih untuk tidak memahami surat perintah tersebut.

Sara Bernal, presiden Asosiasi Pemilik Rumah Purok 4, mengatakan kata-kata dalam surat perintah tersebut tidak jelas. Struktur tersebut juga mencakup tempat tinggal, dan surat perintah tersebut tidak membedakan properti komersial dari properti tempat tinggal.

Mereka memulainya

Pertanggungjawaban atas kekerasan yang terjadi pada Senin pagi juga sama rumitnya.

Korban jiwa tunggal ditemukan dengan peluru di otak di sepanjang jalan utama. Warga mengklaim polisi mulai menembakkan gas air mata ke arah pemuda tak bersenjata. Sebuah laporan dari Inspektur Senior Polisi Billy Beltran membantah klaim ini, dengan mengatakan “para militan merusak barisan” dan menyerang pasukan polisi yang menunggu. Beltran menceritakan bagaimana pengunjuk rasa mulai menembakkan sejumlah proyektil ke arah polisi, termasuk bom molotov. Rekaman kejadian tersebut tidak meyakinkan.

Laporan kejadian Inspektur Senior Polisi Paranaque Billy Beltran.

Yang pasti polisi menembakkan senjata, beberapa ditujukan ke pengunjuk rasa. Beberapa korban luka menunjukkan luka tembak, dan bersaksi bahwa mereka melihat polisi menembakkan senjata langsung ke arah kerumunan.

Jesse Robredo, Sekretaris Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah, mengatakan sudah menjadi protokol bagi polisi untuk melepaskan tembakan peringatan ketika pengunjuk rasa berubah menjadi kekerasan, namun hanya itu yang diperbolehkan.

Laporan balistik menunjukkan bahwa peluru yang menewaskan Arnel Tolentino yang berusia 20 tahun tidak mungkin ditembakkan oleh anggota tim SWAT yang mendampinginya, yang dipersenjatai dengan M16. Senjata yang bertanggung jawab atas pembunuhan itu adalah kaliber 9 mm atau kaliber .38.

Robredo mengakui 9mm adalah standar bagi petugas polisi.

Investigasi juga sedang dilakukan untuk mengetahui apakah anggota polisi bersalah atas kekerasan yang tidak perlu setelah menangkap pengunjuk rasa. Sejumlah media menyiarkan rekaman petugas berseragam yang memukuli warga sipil yang tidak melakukan perlawanan di tahanan mereka.

Jalannya cinta sejati

Bernabe mengatakan dia tidak puas dengan hasil pembongkaran dan berdoa agar tidak terjadi kekerasan sebelum kejadian pada 23 April.

Namun, menurutnya, penolakan warga merupakan hal yang wajar mengingat hal tersebut berulang kali dimanfaatkan oleh politisi yang membangun basis suara. Strateginya, katanya, adalah seorang politisi menyerukan pembongkaran dan kemudian secara terbuka menghentikannya, dan berjanji bahwa tidak akan ada pembongkaran selama masa jabatannya jika ia terpilih. Dia telah melihat wali kota lain melakukannya, dan dia tidak akan melakukannya.

Dia bermaksud untuk memenangkan kembali masyarakatnya untuk anak laki-laki yang memilihnya sebagai walikota. Dia yakin dia punya waktu, yang dibutuhkan hanyalah satu, mungkin dua bangunan, dan dia akan membuktikan keagungan tujuannya, melaksanakan tugasnya terhadap kotanya, dan mendapatkan cinta abadi dari orang-orang yang namanya sekarang dia miliki.

Dia tahu hal itu akan terjadi, karena dia telah melihat hal itu terjadi, di kota-kota lain, setelah penghancuran lainnya. Dia yakin hal itu akan terjadi di sini. Segera iblis Silverio akan mundur sebagai pahlawan. – Rappler.com

Angka Sdy