• April 15, 2024
ICTSI bekerja sama dengan kelompok Perancis untuk proyek pelabuhan Nigeria

ICTSI bekerja sama dengan kelompok Perancis untuk proyek pelabuhan Nigeria

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Setelah selesai, pelabuhan Lagos akan menjadi terminal terbesar di Afrika sub-Sahara

MANILA, Filipina – International Container Terminal Services Inc. (ICTSI) telah mengumumkan bahwa mereka akan bermitra dengan CMA Terminals of France – jalur pelayaran peti kemas terbesar ketiga di dunia – untuk meningkatkan kelangsungan operasinya di Nigeria.

Direktur Treasury ICTSI Arthur Tabuena mengatakan kepada Bursa Efek Filipina bahwa anak perusahaannya – ICTSI Capital BV (ICBV) – telah menandatangani perjanjian pembelian saham dengan CMA Terminals (CMAT).

Tabuena mengatakan, berdasarkan perjanjian tersebut, ICBV akan menjual 25% sahamnya – yang terdiri dari 25.000 saham di anak perusahaan Nigeria, Lekki International Container Terminal Services LFTZ Enterprise (LICTSLE) – senilai US$25.000 untuk mendukung CMAT.

Kemitraan baru ini dimaksudkan untuk berkontribusi terhadap kinerja keuangan proyek perusahaan di Zona Perdagangan Bebas Lagos di Ibeju Lekki, di Negara Bagian Lagos di Nigeria.

Perusahaan patungan itu menjelaskan

Tabuena mencatat bahwa memiliki Terminal CMA sebagai mitra proyek “diharapkan dapat membantu mempercepat peningkatan volume proyek greenfield perusahaan pada tahun-tahun awal operasinya dan keluaran inti yang lebih stabil untuk LICTSLE dalam jangka panjang.”

CMAT juga akan membayar 25% dari total utang dan biaya yang masih harus dibayar LICTSLE, selain pembayaran tunai. Usaha patungan tersebut, tambah Tabuena, “juga akan mengurangi kebutuhan investasi ICTSI di LICTSLE menjadi kepemilikan saham pro-rata.”

ICTSI – dipimpin oleh pengusaha Enrique Razon – telah menginvestasikan $225 juta untuk melengkapi peralatan penanganan kargo dan infrastruktur teknologi informasi di Terminal Kontainer Lekki di Pelabuhan Tolaram di Lagos.

ICTSI menandatangani perjanjian sub-konsesi selama 21 tahun untuk pengembangan eksklusif dengan Lekki Port LFTZ Enterprises. Dia juga bermaksud untuk menginvestasikan $1,4 miliar dalam proyek tersebut, yang diharapkan selesai pada tahun 2016.

Tempat terbaik untuk berinvestasi

Di dalam Wawancara Bloomberg dengan Razonyang berada di Davos, Swiss untuk menghadiri Forum Ekonomi Dunia, Razon mengatakan Nigeria adalah tempat terbaik untuk berinvestasi pada tahun 2014.

Razon mengatakan: “Mereka memproduksi lebih dari 2 juta barel minyak per hari, populasi yang besar, PDB hampir $300 miliar.”

“Mereka butuh listrik, mereka butuh pelabuhan, mereka butuh banyak hal. Pemerintah kini jauh lebih serius dibandingkan masa lalu dalam upaya membangun infrastruktur dan membangun perekonomian. Mereka adalah ekonomi konsumen yang sangat kuat,” tambahnya.

Membangun untuk masa depan

Pelabuhan tersebut akan memiliki dermaga sepanjang 1.200 meter dan kapasitas tahunan sebesar 2,5 juta unit setara 20 kaki. Kemampuan pelabuhan ini akan menjadikannya terminal terbesar di Afrika sub-Sahara ketika selesai dibangun, dan lokasinya menjadikannya sebagai pusat transshipment yang berpotensi dominan.

ICTSI juga mengumumkan rencana untuk menginvestasikan $100 juta selama 5 tahun ke depan untuk mendirikan terminal pertamanya di Republik Demokratik Kongo. ICTSI – melalui anak perusahaan ICTSI Coöperatief UA – mengendalikan ICTSI DR Kongo dengan kepemilikan 60%. Rekannya, La Societe De Gestion Immobiliere Lengo (SIMOBILE), memiliki 40%.

Pendapatan ICTSI naik 27% menjadi $135,65 juta dalam 9 bulan pertama tahun lalu. Jumlah ini meningkat dari $106,84 juta pada periode yang sama tahun 2012, didorong oleh pendapatan dari ekspansi luar negeri yang berkelanjutan.

Pendapatan dari operasional pelabuhan naik 19% menjadi $624,7 juta dari Januari hingga September tahun lalu. Pada periode yang sama tahun 2012, pendapatan dipatok sebesar $524,7 juta.

Tujuh operasi terminal utama perusahaan di Manila, Brazil, Polandia, Madagaskar, Tiongkok, Ekuador dan Pakistan menyumbang 79% dari volume konsolidasi ICTSI dalam 9 bulan pertama tahun lalu. – Rappler.com

Data Sydney