• April 20, 2024
Pangkat petugas bea cukai dipecat karena menggelapkan SALN

Pangkat petugas bea cukai dipecat karena menggelapkan SALN

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kekayaan Kepala Petugas Operasi Bea Cukai Rafael Mendoza Merencilla telah mengalami “peningkatan luar biasa” selama 13 tahun yang pendapatannya tidak dapat dibenarkan.

MANILA, Filipina – Seorang petugas bea cukai yang selama lebih dari satu dekade membuat entri palsu dalam daftar aset tahunannya untuk menyembunyikan kekayaannya yang tidak dapat dijelaskan telah dipecat oleh Kantor Ombudsman.

Dalam keputusan setebal 23 halaman, lembaga antirasuah itu mengatakan Rafael Mendoza Merencilla, kepala operasional bea cukai, membuat “pernyataan yang salah, kontradiktif, dan menyesatkan” dalam laporan aset, kewajiban, dan kekayaan bersih (SALN) yang ia ajukan selama bertahun-tahun. 1997 hingga 2009.

Dia ditemukan memiliki akumulasi properti yang sangat tidak proporsional dengan pendapatannya.

“Kegagalan Merencilla untuk menyerahkan pernyataan aset, kewajiban, dan kekayaan bersih yang benar, terperinci dan tersumpah serta menggunakan narasi semua properti dalam satu deskripsi menggagalkan tujuan undang-undang yang melindungi integritas setiap pejabat publik melalui transparansi dan akuntabilitas dalam upaya mencapai tujuan tersebut. tata kelola yang baik,” kata Ombudsman.

Revenue Integrity Protection Service (RIPS), badan antikorupsi di departemen keuangan, mengajukan kasus ini pada Mei 2011 setelah melakukan tes gaya hidup di Merencilla.

Perintah pemberhentian tersebut akan segera berlaku. Hal ini membatalkan kelayakan Merencilla untuk menjadi pegawai negeri, menghilangkan tunjangan pensiunnya, dan mendiskualifikasi dia secara permanen dari bekerja di pemerintahan.

Properti tidak diumumkan, pinjaman GSIS palsu

Ombudsman menemukan Merencilla tidak menyatakan kepemilikannya atas tanah seluas 9.190 meter persegi di Kota Lipa dalam SALN miliknya.

Dia memiliki properti lain di Lipa, a Sebidang tanah pertanian/perumahan seluas 18.535 meter persegi diakuisisi pada tahun 2011, namun dia telah memperolehnya tidak menyatakan bahwa bangunan tempat tinggal dibangun di atasnya.

Ombudsman juga mempertanyakan mengapa Merencilla menggabungkan asetnya – mobilnya dengan properti pribadi lainnya – “membuatnya sulit untuk menentukan komposisinya”.

“Yang perlu diperhatikan adalah pernyataan responden bahwa Honda Accord miliknya diperoleh pada tahun 1998 dan sebenarnya merupakan bagian dari kasnya pada tahun yang sama. Namun, penyelidikan kami terhadap uang tunainya untuk tahun ini hanya P70,000 dibandingkan biaya perolehan mobil ini yang sebesar P510,000,” bunyi keputusan tersebut.

Merencilla juga menyatakan, ia mengakuisisi dua townhouse melalui pinjaman dari Sistem Asuransi Pelayanan Publik. Namun, penyelidik RIPS menemukan bahwa dia tidak mengajukan atau menerima pinjaman apa pun dari GSIS.

“Menurut kami, skema tersebut sengaja digunakan oleh tergugat (Merencilla) untuk menyamarkan peningkatan kepemilikan properti dengan membuat seolah-olah dia dan istrinya memperoleh pinjaman dari GSIS,” kata Ombudsman.

“Meskipun itikad baik dianggap sebagai pembelaan yang sah, fakta bahwa tergugat berulang kali dan terus menerus menyatakan dalam SALN dari tahun 1997 hingga 2009, untuk jangka waktu 13 tahun, bahwa ia dan istrinya memanfaatkan pinjaman real estat dari GSIS merupakan pembelaan yang demikian.”
“Dari bukti-bukti sebelumnya, menjadi jelas bahwa terdapat peningkatan yang mencengangkan dalam total aset Merencilla dari P4,480,000 pada tahun 1997 menjadi P29,301,380.64 pada tahun 2009,” bunyi keputusan tersebut.

Ombudsman tidak terima dengan alasan Merencilla yang menyebut penambahan propertinya berasal dari pendapatan koneksi bisnisnya. Dikatakan bahwa “sejauh menyangkut hubungan bisnisnya, tidak disebutkan penghasilan yang diterimanya dari mereka, dan dia juga tidak membuat laporan keuangan, laporan operasi, dan laporan pajak penghasilan untuk mendukung klaimnya bahwa dia secara sah memperoleh penghasilan lain. dari bisnisnya tidak diperoleh. dan investasi.” Rappler.com

situs judi bola