• June 21, 2024
Ikon rock membuat keributan dalam konser sunyi

Ikon rock membuat keributan dalam konser sunyi

Lagu apa dari Rivermaya, Bamboo, dan Eraserheads yang masuk dalam lineup? Dan lagu ikonik apa yang menutup konser bertajuk Bamboo dan Ely Buendia ini? Baca terus untuk mencari tahu.

Apa sebenarnya “konser bisu” itu?

Acara khusus ini adalah acara musik live di mana penonton hanya dapat mendengar artisnya bermain jika mereka mengenakan headphone yang dicolokkan ke sistem suara utama. Saat headphone dilepas, yang terdengar hanyalah hentakan drum yang teredam dan alunan gitar yang samar-samar. Hal itulah yang terjadi ketika Sony menjadi tuan rumah MDR Live, yang dibintangi oleh ikon rock Pinoy Ely Buendia dan Bamboo, di Rockwell Tent Kamis lalu, 8 Mei.

Ini adalah pertama kalinya hal seperti ini dilakukan di Filipina, dan saat malam berakhir, sepertinya ini bukan yang terakhir.

Sebagian besar penonton mengakses acara tersebut dengan membeli headphone MDR khusus dari Sony. Terjadi sedikit kemacetan di gerbang, karena bagi yang belum memiliki headphone diberikan headphone oleh pihak penyelenggara. Kurangnya sistem distribusi membuat prosesnya sangat lambat, namun akhirnya penonton diizinkan memasuki lokasi dengan headphone (dan sepasang headphone) di tangan.

Dermaga khusus tersebar di atas meja di sekitar lokasi tempat penonton konser dapat mencolokkan headphone mereka. Panggungnya tertutup kaca. Ini mendekati pengalaman studio rekaman, meskipun dengan ratusan penonton yang menonton semuanya dari sisi lain.

Jay Durias dari Suidgrens bertugas sebagai pengangkat tirai. Saat penyiar memberi isyarat agar semua orang memakai headphone sekitar pukul 21.00, pengalaman konser senyap pun dimulai. Awalnya agak tidak menyenangkan; konser pada dasarnya adalah aktivitas publik yang Anda bagikan dengan orang-orang di sekitar Anda. Dalam hal ini, suara artis di booth langsung terdengar di telinga Anda, dan rasanya seperti dia menyanyikannya untuk Anda dan Anda sendiri. Pada saat yang sama, Anda tahu bahwa semua orang di kerumunan itu juga mendengar hal yang sama. Entah bagaimana yang personal menjadi komunal, dan sebaliknya.

Aspek penting lainnya dari performanya adalah kualitas suara yang sampai ke telinga. Selama konser biasa, tidak peduli seberapa canggih speaker dan sistem suaranya, sebagian suara akan hilang saat bergerak mengelilingi ruangan dan memantul sebelum mencapai telinga Anda. Di sini, kualitas suara dijaga semaksimal mungkin.

Pihak penyelenggara telah melakukan banyak hal dalam menyajikan musik “sebagaimana mestinya”, dan sebagian besar, mereka berhasil mewujudkannya dengan pertunjukan ini. Setiap bum note, setiap lirik yang dinyanyikan secara off-key, setiap riff gitar yang menyimpang disampaikan langsung ke liang telinga dan dibuat lebih jelas; sama sekali tidak ada ruang untuk kesalahan. Untungnya, para pemainnya adalah para profesional yang sempurna dan hampir tidak ada yang seperti itu.

Durias mendapat tepuk tangan antusias, namun yang jelas malam itu adalah milik dua aksi tenda. Bambu pergi duluan. Mantan pentolan Rivermaya dan band yang menyandang namanya itu diiringi oleh orkestra string beranggotakan 4 orang dan band artis sesi ceria seperti Kakoi Legaspi pada gitar, Ria Osorio pada keyboard, dan Junjun Regalado pada drum. Dia memulai setnya dengan beberapa lagu dari album debutnya sebagai artis solo, Tidak ada air, tidak ada bulantermasuk single yang menghantui, “Questions.”

SEMUA TENTANG MUSIK.  Untunglah para artisnya adalah para profesional berpengalaman - kualitas suara yang ditingkatkan berarti hanya sedikit masalah yang luput dari perhatian

“Oke untuk ah, katanya sambil tersenyum. “Siapa yang mencetuskan hal ini?” (Siapa yang memikirkan hal ini?). Dia kemudian memisahkan diri ke dalam apa yang dia sebut sebagai “hits”, termasuk singel dari album Bamboo (band) yang mendapatkan pujian kritis, Lampu. Cinta damai. Lagu klasik John Lennon yang dibawakannya “Imagine” diterima dengan baik, begitu pula salah satu hits terbesar Rivermaya, “214.”

Dia juga memberikan penampilan yang kuat dari “Tatsulok,” yang dia cover di acara tersebut Kami Berdiri Sendirian Bersama album. Sepanjang setnya, Bamboo menampilkan potongan vokal yang luar biasa, terkendali namun kuat. Pada satu titik dia muncul dari bilik kaca dan muncul di sisi lain, lebih dekat dengan penonton. Dia mencicipi “Hallelujah” karya Leonard Cohen sebelum melanjutkan ke lagu Bamboo yang jauh lebih energik dengan judul yang sama. Itu jelas merupakan sorotan dari set tersebut. Dia mengakhirinya dengan membawakan lagu “Thorn In My Pride” milik Black Crowes.

Ely Buendia tentu saja memiliki pekerjaan yang cocok untuknya. Ikon rock itu muncul pada pukul 23.15 dan dengan santai naik ke atas panggung. Sementara Bamboo bersemangat dan sering bergerak di sekitar panggung, Ely lebih terkendali. Dia menampilkan set penghapus, dimulai dengan “Alapaap”, “Ligaya”, “Magasin”, dan “Spolarium”. Dia nyaris tidak berbicara kepada penonton dan tampak melakukan apa yang dia lakukan, tetapi penonton tampaknya tidak keberatan.

Ketika saya melepas headphone sebentar, saya dapat mendengar banyak dari mereka ikut bernyanyi, sekuat tenaga. Mereka memejamkan mata dengan headphone, jelas sedang dalam perjalanan nostalgia. Inilah efek dari Ely: kehadirannya saja sudah cukup untuk mengubah yuppies terhormat menjadi fanboy dan cewek yang suka mengobrol. Saat dia membawakan “Ang Huling El Bimbo”, seluruh tenda Rockwell tampak ikut bernyanyi.

Ada janji Bamboo dan Ely akan berbagi panggung dan itu terjadi di penghujung malam. Kedua bintang rock itu muncul dari bilik kaca dan berjabat tangan sebelum membawakan grand final malam itu, sebuah cover eksplosif dari “Come Together” The Beatles (apa lagi?). Penonton disuruh membuang headphone mereka, dan menikmati lagu au naturall. Itu adalah akhir yang spektakuler dari sebuah pertunjukan unik, dan jika beruntung seseorang akan segera menggelar Bagian 2. – Rappler.com

Paul John Caña adalah redaktur pelaksana majalah Lifestyle Asia dan ahli musik live. Email dia di [email protected] atau ikuti dia di Twitter @pauljohncana

Data Sidney