• April 22, 2024
Illac Diaz dan komunitasnya mendapat pencerahan

Illac Diaz dan komunitasnya mendapat pencerahan

Liter of Light bertujuan untuk menyediakan akses cahaya melalui teknologi open source menggunakan botol plastik, air dan klorin

Kebanyakan orang Filipina, terutama mereka yang tertarik pada kewirausahaan sosial, sudah familiar dengan Illac Diaz. Dia adalah pendiri dan direktur eksekutif Liter cahayasebuah perusahaan sosial yang berupaya memperluas akses cahaya ke jutaan orang Filipina dan orang-orang di seluruh dunia tanpa mencukupi kebutuhannya.

Karena akses cahaya bisa menjadi masalah abstrak, Diaz dengan cepat menjelaskan apa artinya bagi kebanyakan orang.

“Cahaya adalah akses terhadap pendidikan. Light menghabiskan lebih banyak waktu berkualitas dengan anak-anak Anda. Ringannya adalah dengan lebih mendidik diri sendiri,” tuturnya. “Bagi perempuan, ketika kita menerangi kota, kita mengalami penurunan kejahatan sebesar 70%.”

Menemukan kembali energi surya

Liter of Light terutama mendistribusikan lampu botol sumber terbuka yang dapat menerangi rumah dan lingkungan di komunitas yang kekurangan akses listrik. Larutan ini dibuat dari bagian paling sederhana – botol plastik, air, dan klorin.

Diaz dan timnya memilih untuk menyebarkan solusi ini ke semua solusi lain yang dapat mereka dukung. Menurut Diaz, permasalahan dengan teknologi tenaga surya saat ini adalah teknologi tersebut dirancang untuk rusak.

“Baterainya rusak, bagian-bagiannya rusak, dan Anda tidak bisa mendapatkannya,” katanya. Hal ini merupakan keusangan terencana, dan merupakan hal yang umum di banyak industri.

MASYARAKAT PERUSAHAAN.  Dalam kurun waktu dua tahun, Liter of Light membantu membangun 150.000 lampu tenaga surya.

Masalah besarnya adalah memperkenalkan teknologi ini ke Filipina. Diaz mengatakan sulitnya mendapatkan apa yang dibutuhkan masyarakat pasca bencana di Filipina seperti topan, padahal akses penerangan adalah hal yang paling penting. Menurutnya, tidak bisa begitu saja memanggil pabrik di China atau India dan langsung meminta 1 juta unit. Mereka akan memiliki waktu penyelesaian setidaknya beberapa bulan untuk pesanan sebesar ini.

Diaz mengatakan 70% dari setiap peso atau dolar dihabiskan untuk logistik. Hal ini menjadi masalah karena berarti modal tidak masuk ke dalam produk sehingga menyebabkan kualitas menjadi rendah. Ini khususnya masalah lampu.

“Ini merupakan kekhawatiran serius karena ketika sampai di sini, cahayanya redup, pada dasarnya kualitas dan suku cadangnya berkurang,” kata Diaz.

Lampu ini juga memiliki masalah dengan umur panjangnya dan bahkan mungkin tidak memberikan penerangan yang cukup untuk beberapa tugas, seperti membaca.

PENERIMA.  Liter of Light, bisa dibilang, adalah impian saya untuk memiliki sekelompok orang Filipina yang akan melakukan revolusi tenaga surya terbesar di dunia dan menjadi dermawan,” kata pendiri Illac Diaz.

‘Tahun Cahaya’

Diaz melihat galon cahaya sebagai solusi atas permasalahan tersebut. Ia menggunakan suku cadang yang banyak tersedia di komunitas mana pun, dapat diperbaiki dengan pengetahuan dasar, dan dapat digunakan untuk mencari nafkah. “Ini adalah masa depan tenaga surya di negara ini,” katanya.

Dalam kurun waktu dua tahun, Liter of Light membantu membangun 150.000 lampu tenaga surya. Diaz mengatakan bagian terbaiknya adalah Liter of Light tidak mematenkan teknologinya dan merilisnya secara open source.

Diaz mengatakan teknologi open source memanfaatkan kecerdikan yang melekat pada masyarakat, terutama orang Filipina. Ia mengaku telah melihat mereka melakukan berbagai modifikasi pada desain dasarnya.

“Kejeniusan masyarakat miskin adalah suatu hal yang luar biasa. Anda pikir Anda adalah penemunya, padahal sebenarnya bukan. Anda memasukkan sedikit. Anda mengajari mereka cara melakukannya. Ketika Anda kembali, itu benar-benar diciptakan kembali,” kata Diaz tentang modifikasi yang dilihatnya pada produk Liter of Light.

Model open source telah membantu Liter of Light mendapatkan akses tidak hanya di Filipina, namun di seluruh dunia. Hal ini juga akan membantu Diaz mencapai rencana ambisiusnya di tahun 2015, yang telah ditandai sebagai Tahun Cahaya.

Diaz juga menceritakan bahwa dia akan pergi ke Mesir bulan ini untuk membantu mengangkat 60 komunitas di negara tersebut.

“Dan coba tebak? Saya belum pernah bertemu orang yang melakukannya. Yang saya lakukan hanyalah membuat sirkuit online dan bagaimana membangunnya, dan hari ini dia telah membangun 60 komunitas.”

Karya Liter of Light membuatnya mendapatkan Zayed Future Energy Prize, yang dikatakan sebagai Hadiah Nobel untuk dunia energi bersih. Inilah bagian yang ingin dicapai Diaz melalui Liter of Light: Ia ingin menunjukkan bahwa masyarakat Filipina bisa menjadi inovator dan wirausaha sosial.

“Kami adalah salah satu penerima donor terbesar di Asia. Namun pernahkah Anda mendengar bahwa orang Filipina adalah orang yang selalu berbuat baik? Sudahkah kita benar-benar memberi kembali? Liter of Light, bisa dibilang, adalah impian saya untuk memiliki sekelompok orang Filipina yang akan membuat revolusi matahari terbesar di dunia dan menjadi dermawan,” katanya. – Rappler.com

Kolumnis Rappler Business, Ezra Ferraz, menghadirkan kepada Anda para pemimpin bisnis Filipina, wawasan dan rahasia mereka melalui Executive Edge. Terhubung dengan dia di Twitter: @EzraFerraz


Keluaran SGP