• July 17, 2024
Ilmu pengetahuan ada di tangan petani Pinoy

Ilmu pengetahuan ada di tangan petani Pinoy

MANILA, Filipina – Romulo Davide dibesarkan di Cebu, berjalan tanpa alas kaki di pagi hari untuk mencari makanan untuk carabao keluarganya. Kemudian dia akan bergegas ke sungai terdekat untuk menangkap udang yang akan dia masak untuk sarapan pagi di rumah dimana keluarganya yang beranggotakan 9 orang sudah menunggu.

Romulo hampir tidak percaya bahwa apa yang dianggapnya sebagai taman bermain saat kecil akan menjadi laboratoriumnya sebagai ilmuwan terkemuka di negeri ini.

Peternakan adalah kehidupan Romulo. Dia pernah meninggalkan tanah untuk mengolah pikirannya, tetapi kembali untuk mengolah tanah.

Dia kini menuai hasil jerih payahnya. Pada hari Jumat, 31 Agustus, Romulo yang berusia 78 tahun akan secara resmi dianugerahi penghargaan utama Asia sebagai pengakuan atas “semangatnya yang teguh untuk menyerahkan kekuatan dan disiplin ilmu pengetahuan ke tangan para petani Filipina, yang telah melipatgandakan hasil panen mereka, menciptakan . komunitas pertanian produktif, dan menemukan kembali martabat pekerja mereka.”

Kembangkan pikiran

Romulo selalu mengingat asal usulnya di Cebu, mengingat apa yang diajarkan ayahnya: “Tidak ada tanah tandus, yang ada hanya roh tandus.”

Setelah lulus dari Universitas Filipina Los Baňos, cendekiawan muda ini melanjutkan studi lebih tinggi di Amerika Serikat. Dia berlayar dari Manila ke San Francisco selama 21 hari dengan hibah US$500 dari seorang profesor dermawan yang melihat kecerdasannya dan percaya pada hasratnya.

Di luar negeri, ia memperoleh gelar master dan doktor serta bertemu dengan peraih Nobel dan pakar lain di bidang sains yang belum pernah menginjakkan kaki di tanah Filipina – nematologi, studi tentang cacing gelang atau hama yang melemahkan tanaman.

Meskipun terdapat peluang yang menguntungkan di AS, Romulo kembali ke negara tersebut untuk memperkenalkan ilmu pengetahuan yang diyakininya akan membantu para petani di negaranya.

“Pak, saya datang untuk belajar agar orang-orang saya bisa belajar dari saya,” kata Romulo kepada profesornya di North Carolina State University, yang menawarinya posisi mengajar di universitas tersebut.

“Paparkan diri Anda pada kehebatan dan semangat untuk mencapai keunggulan,” Romulo berbagi wawasan tentang pencarian ilmu yang membuka jalan bagi karya inovatifnya yang menghasilkan lebih dari 100 makalah ilmiah.

ILMU PERTANIAN MANGYAN.  Dr Romulo Davide berbagi kisah tentang seorang petani pribumi yang baru mengetahui bahwa teknologi yang ia uji sendiri dapat disesuaikan dengan pertanian jagungnya.

Bapak Nematologi

Davide dianggap sebagai “Bapak Nematologi Tumbuhan” atas karya rintisannya mengenai hama nematoda yang menyerang tanaman seperti padi, sayuran, dan buah-buahan. Penelitian ekstensifnya memungkinkan dia menemukan jamur (P. lilacinus dan P. oxalicum) yang berperan penting dalam produksi produk pengendalian biologis pertama di Filipina yang memerangi infestasi nematoda di pertanian.

Yang lebih penting lagi, produk ini menjadi alternatif terhadap nematisida kimia yang sangat beracun dan mahal yang tidak mampu dibeli oleh petani miskin. Nematisida adalah pestisida kimia yang digunakan untuk mengendalikan hama parasit.

“‘P ilmuwan Itu pikiran ibu, ada pemikiran investigasi – bagaimana segala sesuatunya berjalan dan bagaimana hal itu dapat diperbaiki,” kata Romulo. (Jika Anda mempunyai pikiran seorang ilmuwan, maka ada pula pikiran investigatif—bagaimana segala sesuatunya bekerja dan bagaimana hal itu dapat diperbaiki.)

“Inilah awal mula lahirnya bidang ilmu yang disebut Nematologi. Tidak ada orang Filipina yang berspesialisasi dalam nematologi,” kenang Romulo.

Dinobatkan sebagai “Ilmuwan Pertanian Luar Biasa” oleh Departemen Pertanian pada tahun 1994, Romulo saat ini menjadi profesor emeritus di Sekolah Tinggi Pertanian di Universitas Filipina Los Baňos.

Mengolah tanah

Romulo menginvestasikan hadiah uang tunai P500,000 yang dimenangkannya sebagai ilmuwan pertanian terkemuka dalam sebuah inisiatif yang disebut Program Pelatihan Penelitian, Pengembangan dan Penyuluhan Ilmuwan-Petani (FSTP).

Program ini dirancang untuk meningkatkan keterampilan ilmiah para petani, khususnya yang berasal dari masyarakat dataran tinggi, untuk bercocok tanam dan beternak hewan dengan menggunakan teknik peternakan yang tepat.

Romulo percaya akan pentingnya dan perlunya transfer teknologi kepada, atau mengembangkannya bersama, para petani.

Mengutip sebuah contoh, Romulo mengatakan bahwa program tersebut “memupuk rasa ingin tahu dua petani-ilmuwan yang mengarah pada penemuan teknologi pertanian baru seperti penggunaan air laut sebagai pupuk untuk meningkatkan hasil tanaman kacang tanah dan air kemasan yang digantung dengan tali seperti teknik irigasi untuk meningkatkan tanaman sayuran selama cuaca musim panas yang panas dan kering.”

“Hal ini memungkinkan para petani untuk menemukan, melalui eksperimen, varietas unggul jagung, sayuran, ubi jalar, dan tanaman lainnya yang telah meningkatkan produksi dan pendapatan mereka lebih dari 100%,” kata Romulo.

Pahlawan negara kita

FSTP dimulai di Argao, Cebu pada tahun 1994 ketika kota itu masih menjadi kota kelas 5. Menurut Romulo, program tersebut membantu perkembangan Argao yang kini menjadi kota kelas 1. Pada awal tahun 2008, Departemen Pertanian memperluas FSTP menjadi program nasional, menghasilkan ilmuwan-petani dari suku Mangyan di Mindoro Timur dan suku B’laan di Sarangani.

“Petani adalah pahlawan negara kita. Oleh karena itu, marilah kita menghargai mereka dengan hormat dan bermartabat serta mendukung mereka untuk mencapai produktivitas berlimpah yang telah lama mereka dambakan, serta hidup damai dan sejahtera,” kata Romulo.

Romulo dan 5 pemenang lainnya dari negara lain akan bergabung dengan 290 penerima penghargaan tertinggi di Asia lainnya hingga saat ini, ketika mereka diberikan penghargaan pada upacara presentasi yang akan diadakan pada tanggal 31 Agustus di Philippine International Convention Center, di mana masyarakat dengan hormat diundang.

Penghargaan Ramon Magsaysay diciptakan pada tahun 1957 untuk menghormati mendiang Presiden Magsaysay, yang meninggal dalam kecelakaan pesawat pada tahun yang sama. Magsaysay, yang dikenal sebagai “Man of the Masses”, sangat dicintai karena kesederhanaan, kerendahan hati, dan semangatnya terhadap keadilan, terutama bagi masyarakat miskin. – Rappler.com

Togel Sidney