• July 17, 2024
Bandara baru segera hadir – Ramon Ang

Bandara baru segera hadir – Ramon Ang

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden PAL Ramon Ang mengatakan kepada pemegang saham maskapai penerbangan bahwa ia akan menyampaikan usulan fasilitas bandara barunya kepada Presiden Aquino pada bulan Januari atau Februari 2013.

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Pejabat penting maskapai penerbangan domestik Philippine Airlines (PAL) telah mengumumkan rencana untuk membangun bandara baru di lokasi yang dirahasiakan.

Pada rapat pemegang saham perusahaan induk PAL, PAL Holdings pada hari Kamis, 30 Agustus, presiden maskapai penerbangan Ramon Ang mengatakan dia akan menyampaikan usulan fasilitas bandara barunya kepada Presiden Aquino pada bulan Januari atau Februari 2013.

“Pesawat ini akan berada di lahan seluas 2.000 hektar yang dirahasiakan dan dapat menangani 150 lepas landas per jam,” kata Ang kepada pemegang saham PAL.

“Dengan (biaya) US$500 juta, pembangunannya akan kami selesaikan dalam 3 tahun. Ini akan lengkap dengan area observasi dan pusat perbelanjaan. Kami sudah berbicara dengan investor,” jelas Ang.

Dia mengatakan, bandara tersebut akan memiliki dua landasan pacu yang bisa diperpanjang menjadi 4.

Saat ini, PAL beroperasi di hub eksklusifnya di Terminal 2 Bandara Internasional Ninoy Aquino (Manila), yang saat ini merupakan pintu gerbang utama ke negara tersebut.

Terminal 2 NAIA sudah beroperasi melebihi kapasitasnya, sementara unit anggaran PAL, AirPhil Express, beroperasi di Terminal 3 NAIA, yang belum sepenuhnya diperbaiki dan direhabilitasi.

Semua maskapai penerbangan di NAIA dibatasi oleh dua landasan pacu yang saling bersilangan pada era 1940-an, yang hanya mampu menampung kurang dari 40 lepas landas dan mendarat per jam.

Departemen transportasi mewajibkan maskapai penerbangan lokal untuk mengurangi penerbangan di NAIA karena kemacetan landasan pacu.

Kendala kapasitas ini dan perintah pemerintah membatasi maskapai penerbangan untuk mengambil keuntungan penuh dari pertumbuhan jumlah penumpang maskapai penerbangan, yang sebagian besar adalah warga Filipina dan wisatawan luar negeri.

Bandara Internasional Diosdado Macapagal di Clark, Pampanga, yang berjarak 80 kilometer dari ibu kota, sedang diupayakan untuk menggantikan NAIA sebagai pintu gerbang utama, namun proyek kereta api yang didanai Tiongkok, yang dimaksudkan untuk mengatasi masalah akses ke Clark dari Manila, telah gagal. terhenti.

Sejak konglomerat terdiversifikasi San Miguel Corp, di mana Ang menjabat sebagai chief operating officer, mengakuisisi PAL pada bulan April, kesepakatan ambisius telah diumumkan, termasuk rencana pembelian 100 pesawat baru di tahun-tahun mendatang.

Pembelian massal pesawat Airbus berbadan tunggal dan lebar yang baru-baru ini diumumkan memiliki nilai jual sekitar US$7 miliar, salah satu transaksi terbesar, jika bukan yang terbesar, di Filipina.

San Miguel membangun dan saat ini mengoperasikan bandara di Caticlan, titik awal menuju Pulau Boracay, tujuan wisata utama di Filipina tengah dan salah satu tempat liburan favorit dunia. – Rappler.com

Ralat: Versi awal dari cerita ini secara keliru menyatakan bahwa kesepakatan senilai $7 miliar yang dibuat oleh PAL adalah untuk pesawat Boeing berbadan tunggal dan lebar. Kami mohon maaf atas kesalahan ini.

Pembaruan per 6 Maret 2013: Bagaimana dengan rencana pembangunan bandara baru di Manila? Membaca Mengutip kebijakan pemerintah yang tidak jelas, PAL menunda proyek bandara.

Pengeluaran Sydney