• April 13, 2024
(Ilmu Solitaire) Cara mencetak kehidupan

(Ilmu Solitaire) Cara mencetak kehidupan

Apakah evolusi akan menjadi peninggalan masa lalu?

Minggu lalu saya melihat kerangka lengkap seorang wanita, sementara di sekitar saya anak-anak bermain dan bermain-main dengan pameran di Exploratorium baru di San Francisco. Tanda pada kerangka perempuan mengingatkan saya bahwa tulang-tulang itu pernah menjadi bagian dari manusia yang hidup – dengan mimpi, harapan dan emosi. Dia lebih dari sekedar tulang dan selnya. Dia memiliki waktu siang dan malam untuk membuat dirinya dikenal dunia dan dia menghadapi dunia dengan caranya sendiri.

Kerangka ini adalah gambar yang melayang seperti bulu di kepala saya ketika saya mendengarkan percakapan terbaru antara Ira Flatow dari NPR dengan Craig Venter, ahli biologi brilian yang pada tahun 2010 bersama rekan-rekannya adalah orang pertama yang mensintesis dan menyisipkan genom. itu dalam bakteri yang genomnya dilucuti, sebuah organisme yang mereka beri nama “Synthia”. “Mensintesis” dalam ilmu pengetahuan berarti dibuat dari awal, yang mana dalam ilmu ini maksudnya adalah genom yang disisipkan bukan terbuat dari DNA yang sudah ada atau milik organisme yang sudah ada.

Flatow dan Venter sedang mendiskusikan buku terbaru Venter Kehidupan dengan Kecepatan Cahaya: Dari Double Helix hingga Fajar Kehidupan Digital yang berspekulasi bahwa dengan kemajuan teknologi genetika saat ini, suatu hari kita mungkin dapat “mencetak” vaksin kita sendiri, menganalisis DNA, menyalinnya, dan mengirimkan informasi yang memungkinkan DNA tersebut disintesis. Ini akan menjadi induk dari semua DIY.

Pada tahun 2010, Venter dan rekan-rekannya membuktikan bahwa mereka dapat membuat DNA dan memasukkannya ke dalam sel dan membuat sel-sel tersebut bereproduksi – yang dalam biologi merupakan definisi operasional kehidupan pada tingkat sel. Memang benar bahwa sel tersebut, seperti dalam “skenario alami”, “dikendalikan” oleh DNA buatan yang dirancang Venter dan rekan-rekannya untuk dimasukkan ke dalam sel ini. Sejak itu, banyak orang telah memperingatkan konsekuensi yang disengaja dan tidak disengaja dari ilmu pengetahuan semacam ini, termasuk skenario “Frankenstein”.

Kini Venter, saat mendiskusikan bukunya dengan Flatow, mempelajari dunia ilmiah seputar genomik, di mana dia adalah pemain utamanya. Ia memusatkan perhatian khususnya pada persimpangan biologi dengan teknologi digital dan mengatakan kepada kita bahwa masa depan akan mengubah biologi “kuno”, yakni “evolusi”, yang memakan waktu ratusan juta tahun, menjadi sisa-sisa sebuah prinsip yang aneh. Ia berpikir bahwa teknologi digital, yang kini memungkinkan pemetaan informasi dari 4 basis yang membentuk DNA, akan memungkinkan kita untuk “mencetak” kehidupan dengan kecepatan yang akan membuang “evolusi” sebagai prinsip utama kehidupan biologis, ke dalam arsip-arsip berdebu di dunia. sebuah museum sejarah alam.

Apa yang dimaksud dengan “memeras” kehidupan ke masa depan seperti itu? Bayangkan sebuah printer 3-D yang bahannya bukan tinta atau fiberglass, Anda memiliki 4 pola, masing-masing pola berisi basa nukleotida dasar – adenin, timin, guanin, dan sistosin. Mungkin Anda bahkan dapat memiliki pola tambahan untuk menyemprotkan langkan seperti pita permen tempat keempat alasnya digantung. Karena kehidupan biologis tidak dapat ada tanpa DNA, maka kunci untuk membuat kehidupan, menurut Venter, pada dasarnya adalah membuat DNA. Dan jika Anda bisa membuat DNA, katanya, maka kehidupan akan terjadi. Karena beliau telah menunjukkan bahwa hal tersebut dapat dilakukan, langkah selanjutnya seperti “menekan” kehidupan kini tampaknya lebih dekat dengan jangkauan umat manusia.

Sisi baiknya, pemikiran untuk dapat merancang DNA Anda sendiri, berdasarkan apa yang diketahui tentang gen, dapat menyembuhkan kita, makhluk lain yang kita sayangi, dan menyelamatkan atau memperpanjang hidup kita. Sisi lain, yaitu “yang tidak diketahui”, juga terbuka terhadap banyak hal – berbagai kebodohan serta bahaya berlapis, jika dilakukan oleh individu yang tidak kompeten, tidak etis, dan tidak bermoral. Skenario terakhir ini sama mungkinnya dengan skenario pertama karena setiap aspek kehidupan manusia sejauh ini menunjukkan bahwa kesucian hanyalah sebuah konsep khayalan.

Terlalu mudah untuk menolak masa depan yang ditandai dengan biologi digital. Saya mencoba membayangkannya dan di kepala saya gambaran kerangka yang saya lihat di Exploratorium digabungkan dengan gambar halaman elektronik berjudul “My Digital Biology”.

Mainkan dengan gambar yang di satu sisi saya punya kerangkanya Orang yang bijaksana, yang membutuhkan waktu lebih dari 3,5 miliar tahun untuk berproduksi sejak sel hidup pertama, dengan gen demi gen diluncurkan selama miliaran tahun, secara acak dan saling mengait untuk menentukan urutan DNA-nya sendiri – genomnya sendiri. Di sisi lain, garis besar makhluk dengan palimpsest digital 4 koordinat – “My Digital Biology”. Ini adalah peta rangkaian DNA, dirancang dan dicetak dengan ritme “klik”, di mana sebagian besar, jika tidak semua, gen telah dipilih secara sengaja, dihitung agar sesuai dengan niat dan keinginan perancangnya sendiri.

Jika biologi seperti ini memang terjadi, jika bukan pada kita manusia, melainkan pada makhluk hidup lainnya, akan seperti apa kisah kita? Sejarah alam macam apa yang sekarang akan kita ceritakan dan teruskan? Apakah akan lebih akurat untuk menggolongkannya sebagai “sejarah alami” daripada “sejarah”? Bagaimana kita memandang masa lalu biologis kita ketika “slow cook” masih menjadi norma alam? Akankah kita mengubah “Maker Faires” – festival para perajin – untuk juga memberikan ruang bagi mereka yang dapat membuat gen desainer mereka sendiri?

Saya kembali ke kerangka perempuan saya di Exploratorium, terdiam dan terlentang di atas platform, sementara banyak anak kecil mengelilinginya, tangan mereka saat ini tidak menyadari bahwa mereka sekarang mungkin setengah diklaim oleh suatu masa depan di mana setidaknya biologi digital berada. sebuah pilihan. Sejarah menunjukkan bahwa tidak ada yang bisa menghentikan manusia untuk menjelajah ke berbagai arah begitu ilmu pengetahuan mulai membuka dunia baru. Kita hanya perlu menentang atau berpartisipasi atau bagaimana pun Anda ingin mempertahankan gagasan dan praktik “kehidupan sibuk” ini. Saya memperkirakan, kita akan mendapat manfaat dan penderitaan seiring berjalannya waktu menuju ke arah ini. Lihat saja. Trik atau suguhan utama adalah kehidupan itu sendiri.

Maria Isabel Garcia adalah seorang penulis sains. Dia telah menulis dua buku, “Science Solitaire” dan “Twenty One Grams of Spirit dan Seven Ons of Desire”. Kolomnya muncul setiap hari Jumat dan Anda dapat menghubunginya di [email protected].

Togel Sidney