• May 28, 2024
Alternatif untuk sistem barel babi

Alternatif untuk sistem barel babi

Meskipun pemerintah belum mengindahkan tuntutan kami, gerakan anti-babi telah meraih kemenangan besar: Gerakan ini telah membebaskan imajinasi kita dan memberdayakan kita untuk bertanya apa yang bisa menggantikan sistem tong babi?

Hal ini mungkin terdengar seperti kemenangan belaka, namun seperti yang ditekankan oleh para sosiolog, salah satu pencapaian gerakan sosial yang paling diremehkan adalah kemampuan mereka untuk menggoyahkan kepercayaan yang selama ini dianggap remeh, untuk menantang “kealamian” tatanan yang ada.

Berkat kerja pengorganisasian jaringan-jaringan seperti Kilusang KonTRAPOrk, Gerakan Penghapusan Babi, dan Jaringan Scrap Pork yang luas, saat ini hanya sedikit orang yang percaya pada klaim – yang diulangi oleh presiden tadi malam – bahwa tidak ada cara lain untuk menyediakan layanan sosial dan barang publik. tapi para politisi bisa membagikannya dengan cara apa pun yang mereka inginkan kepada siapa pun yang mereka suka.

Gerakan ini mematahkan salah satu klaim kekuasaan yang dijunjung tinggi: bahwa tidak ada alternatif lain. Kemenangan tersebut telah tercapai, perjuangan untuk menerapkan dan menerapkan sistem lain semakin meningkat.

Babi untuk melanggengkan politik lama

Bagi pemerintah dan pendukung masyarakat sipil, alternatifnya adalah dengan “menghapuskan” PDAF – sesuatu yang mereka akui belum mereka lakukan – dan menyempurnakan proses anggaran untuk melindungi PDAF dari apa yang mereka anggap sebagai hal yang paling merugikan. penting, jika bukan satu-satunya masalah: pencurian.

Alternatif tersebut didasarkan pada definisi teknokratis yang sempit tentang “babi” yang telah didorong oleh pemerintah sejak krisis ini terjadi: Babi = PDAF. Pendukung lainnya telah mengajukan definisi yang lebih canggih, memandang babi sebagai dana yang memberikan “terlalu banyak” kebijaksanaan, atau yang tujuannya tidak cukup “spesifik”.

Namun siapa yang menentukan di bawah dispensasi saat ini apa yang cukup “spesifik” atau seberapa besar keleluasaan yang “terlalu banyak”? “Babi,” berdasarkan definisi yang diusulkan ini, pada akhirnya hanya ditentukan oleh kekuatan yang ada.

Definisi seperti itu sangat politis karena memperkuat cara tertentu dalam membingkai isu yang sesuai dengan kepentingan para pembela sistem: sebagai perjuangan melawan pencuri saja—bukan perjuangan melawan pencuri dan sistem yang tidak mereka kembangkan.

Dan ini bersifat politis karena tujuannya bersifat politis: untuk memecah belah dan menghancurkan gerakan kita. Dengan mempromosikan alternatif mereka yang terbatas terhadap daging babi sebagaimana mestinya, mereka berusaha membatasi imajinasi kita dan mengaku tunduk pada tuntutan kita – semua dengan harapan membuat kita pulang dan meninggalkan perjuangan.

Babi untuk membuka politik baru

Namun banyak dari kita yang menolak untuk pergi. Dan alternatif-alternatif yang kami jelajahi sangatlah berbeda – alternatif-alternatif yang bertumpu pada definisi yang lebih substantif mengenai apa yang kami perjuangkan.

Ada banyak rumusan implisit dan eksplisit mengenai definisi tersebut, namun menurut saya yang berikut ini mencakup sebagian besar, jika tidak seluruh, elemen-elemennya:

“Babi” adalah dana publik yang alokasi dan pencairannya hanya bergantung pada kebijaksanaan akhir seorang pejabat, sehingga memberikan pejabat tersebut kendali atas sumber daya yang harus atau harus dibayarkan kepada bawahannya, sehingga secara tidak setara, untuk menciptakan atau memperkuat moral. . -memalukan hubungan ketundukan sekaligus membuka peluang terjadinya korupsi.

Jadi, sesuai dengan definisi ini, gerakan anti-babi menyerukan tidak hanya untuk mengadili semua pencuri, tetapi juga untuk menghapuskan sistem tong babi: tidak hanya PDAF, tetapi juga “babi kepresidenan” yang sangat besar, dana Malampaya, dan lainnya. dana sekaligus, termasuk pendapatan dari Pagcor, PCSO, dll. yang, menurut klaim pemerintah, tidak boleh dianggap sebagai “dana publik”—seolah-olah Pagcor dan PCSO akan menghasilkan uang jika mereka tidak dimonopoli oleh negara.

Memang benar, salah satu keberhasilan yang menginspirasi dari gerakan kami hingga saat ini adalah bagaimana – meskipun negara mengerahkan sepenuhnya propagandanya untuk melawan kami, meskipun ada tekanan dari para pendukung presiden yang paling berpengaruh – kami menolak untuk berkompromi mengenai permintaan kami akan daging babi di semua negara. bentuknya.

Dan berdasarkan definisi tersebut, DAP jelas merupakan daging babi dalam bentuk lain.

Parameter kebijaksanaan

Tentu saja, pemerintah, dan bahkan para teknokrat serta pakar yang bermaksud baik, menolak dan akan mengabaikan definisi kami jika mereka bisa.

Salah satu keberatan yang dapat diprediksi datang dari mereka yang memiliki kecenderungan “empiris”: mereka yang menganggap satu-satunya hal yang “nyata” adalah hal-hal yang dapat dilihat atau disentuh. Karena “relasi kekuasaan yang timpang” tidak kasat mata, tidak mungkin ada, sehingga definisi di atas murni metafisika.

Namun hubungan kekuasaan itu nyata. Hal ini diwujudkan dalam semua asosiasi tidak sempurna yang dapat diamati dan dapat diamati oleh semua orang kecuali kaum empiris yang paling dogmatis: Mereka yang cenderung menerima bantuan rawat inap melalui PDAF juga cenderung memilih mereka yang memberikan bantuan tersebut.

Keberatan yang lebih umum adalah bahwa definisi tersebut terlalu mencakup semua hal; kita tidak mungkin menghapus semua kebijaksanaan dari pejabat kita. Namun, keberatan tersebut hanya menggambarkan dan mengolok-olok tuntutan kami.

Tentu saja, kami tidak menuntut presiden menghadap Kongres atau menemui masyarakat setiap kali terjadi bencana untuk menanyakan apakah ia harus mengeluarkan P100 untuk membeli sarden atau beras. Apa yang kami tantang bukanlah diskresi itu sendiri, namun parameter diskresi: haruskah Presiden mempunyai diskresi atas P10 juta, P100 juta, atau P1 miliar? Dalam hal apa? Dan siapa yang memutuskan? Presiden sendiri?

Yang terakhir, orang lain mungkin keberatan karena definisi kami juga bersifat politis – dan dalam hal ini mereka benar. Karena definisi seperti itu juga mempunyai tujuan yang tidak kalah politisnya dengan tujuan pemerintah, namun saya dan banyak orang lain yakini lebih memberdayakan, lebih setia pada “komitmen” yang dicanangkan Presiden.

Karena perjuangan kita tidak hanya melawan korupsi dalam arti teknis hukum yang sempit, tidak hanya menargetkan Napoleon, Estrada, Enrile, atau pencuri lain yang dipilih oleh Malacañang.

Pada saat yang sama, perjuangan kita juga merupakan perjuangan melawan korupsi dalam arti yang lebih dalam, perjuangan melawan suatu sistem – sistem patronase yang tidak demokratis, sarat korupsi dan merendahkan moral – dan bukannya kepribadian. Jadi sistem ini tidak hanya dapat ditargetkan secara selektif pada para pencuri, namun juga pada semua orang yang menggunakan (atau akan menggunakan) kekuasaan negara untuk mempertahankan sistem tersebut, dimanapun mereka berada – apakah mereka berada di LGU kita, Kongres atau di Malacañang. . -dan tidak peduli siapa mereka – apakah mereka Estrada, GMA, Aquino, Binay atau Roxas.

Sistem penganggaran partisipatif

Dengan menggunakan definisi kami yang lebih luas, menjadi jelas mengapa sistem pig barel tidak bisa begitu saja “direformasi”, seperti yang dikatakan beberapa orang. Lagi pula, jika sistem tong babi berfungsi untuk membangun hubungan patronase, maka secara paradoks reformasi sistem tersebut hanya akan menghasilkan cara yang lebih baik untuk melanggengkan hubungan yang bermasalah tersebut.

Sistem yang secara intrinsik menghasilkan hasil yang tidak diinginkan tidak boleh diperbaiki; mereka seharusnya dihapuskan saja.

Jika kita berpikir di luar batasan pemerintah, kemungkinan pengganti sistem tong babi menjadi lebih mudah untuk dibayangkan: Alternatif pengganti daging babi mencakup semua cara pengalokasian dan pencairan sumber daya yang menghilangkan keleluasaan pejabat atas sejumlah besar uang dan memberdayakan masyarakat untuk menghasilkan uang mereka sendiri. keputusan, secara langsung memutuskan bagaimana menganggarkan dana, sehingga mencegah mereka terikat pada pejabat dan memungkinkan mereka terbebas dari patronase.

Secara teori, hal ini dapat dicapai hanya dengan menyempurnakan demokrasi perwakilan yang ada saat ini. Dalam praktiknya, kekuatan dinasti, pengaruh uang, dan kesenjangan kelas yang memfosil membutuhkan tindakan permusuhan yang lebih kuat untuk “menyamakan kedudukan”.

Oleh karena itu, konsep “penganggaran partisipatif”—sebuah sistem yang dimulai di Brazil namun telah menyebar ke Venezuela dan bahkan ke kota-kota di AS dan Eropa—tampaknya sangat menjanjikan. Bayangkan saja: ratusan warga biasa berkumpul di sebuah aula pertemuan dan dengan penuh semangat berdebat tentang bagaimana menggunakan sejumlah besar dana publik untuk komunitas lokal mereka dan seluruh negara.

Lipat gandakan gambaran ini dengan jumlah barangay atau kota kecil di negara tersebut dan Anda akan mendapatkan sebuah sistem yang sangat kontras dengan sistem yang ada saat ini, di mana satu orang memutuskan bagaimana membelanjakan lebih dari satu triliun peso. Hal ini juga sangat berbeda dengan “anggaran dari bawah ke atas” (bottom-up budget) yang masih belum ompong, yang didorong oleh beberapa pihak di daerah, dimana jumlah dana yang dipertaruhkan sangat sedikit dan keputusan masyarakat bahkan tidak dibuat mengikat.

Selain memberdayakan masyarakat di tingkat akar rumput, “penganggaran partisipatif” juga memberikan pengawasan yang kuat dan terpadu terhadap para pencuri. Peneliti Rebecca Aber, yang menyelidiki praktik ini di Brasil, menyimpulkan: “Tidak mungkin uang hilang, kontrak menjadi terlalu mahal, janji diabaikan, dan investasi yang tidak perlu dilakukan…”

Lagi pula, dengan jutaan mata dan telinga yang dengan waspada memantau setiap langkah proses anggaran dan memastikan tidak ada satu peso pun yang dicuri atau terbuang, maka semakin sedikit peluang untuk penjarahan. Janjinya adalah kita tidak hanya akan melihat ke mana uang mengalir, seperti yang dituntut oleh para pendukung undang-undang Kebebasan Informasi (FOI); kita juga sebenarnya akan mempunyai andil dalam menentukan kemana perginya.

Kekuatan saingan

Yang pasti, sistem seperti ini tidaklah mudah. Yang paling cerdik dari kain akan menemukan cara untuk memainkannya. Dan mereka yang lebih berpendidikan, lebih berjejaring, lebih berpengaruh—atau yang punya lebih banyak waktu luang karena tidak harus melakukan tiga pekerjaan atau menyusui bayinya—dapat dengan mudah mendominasi proses tersebut.

Namun semua ini tidak berarti bahwa penganggaran partisipatif tidak bisa dibuat lebih baik daripada sistem tong babi; Hal ini menunjukkan bahwa penggantian sistem yang ada tidak hanya sekedar mengejar pencuri atau mengutak-atik undang-undang atau prosedur. Hal ini memerlukan penetapan apa yang oleh para sosiolog disebut sebagai “kondisi yang memungkinkan” bagi semua orang untuk benar-benar berpartisipasi secara bermakna dalam politik, seperti pendidikan, waktu luang, kepercayaan diri—kondisi yang melibatkan perubahan kelas dan hubungan gender yang ada.

Upaya untuk menerapkan kondisi tersebut, pada gilirannya, terus-menerus menyerukan kepada kita untuk menolak terkotak-kotak oleh apa yang saat ini dianggap “legal”. Karena seperti yang banyak kita pelajari dalam perjuangan ini dan sebelumnya, apa yang legal tidak selalu bermoral dan apa yang bermoral tidak selalu legal justru karena persoalan legalitas sering kali ditentukan oleh kekuasaan. Jika alternatif kami dapat dicapai dengan undang-undang yang ada, maka kami akan menggunakannya; jika tidak, kami menganjurkan untuk mengubahnya.

Tapi legalitas harus mengikuti visi kita tentang apa yang benar dan ideal, bukan sebaliknya.

Yang pasti, bagaimana kita menerjemahkan visi tersebut ke dalam institusi nyata memerlukan perdebatan yang lebih terbuka dan demokratis di dalam dan di luar gerakan. Namun, fakta bahwa kita kini dapat melakukan perdebatan mengenai alternatif-alternatif lain—yang tidak sesuai dengan keinginan negara—merupakan sebuah kemenangan tersendiri.

Namun agar kita bisa mencapai kemenangan yang lebih besar lagi, kita harus terus menghubungkan perjuangan kita untuk mendapatkan alternatif dengan kebutuhan akan kekuatan yang menantang. Karena mereka yang berkuasalah yang pada akhirnya berusaha membatasi imajinasi kita, dan mereka yang berkuasalah yang pada akhirnya menghalangi alternatif-alternatif yang kita bayangkan. – Rappler.com

Penulis adalah mahasiswa PhD bidang Sosiologi yang tergabung dalam Kilusang KonTRAPOrk dan Scrap Pork Network. Pandangannya tidak mencerminkan pandangan jaringan tersebut.

pengeluaran hk hari ini