• May 28, 2024
(Ilmu Solitaire) Musik sebagai ‘obat’

(Ilmu Solitaire) Musik sebagai ‘obat’

Musik tidak memiliki nilai kelangsungan hidup yang jelas, namun kita menghabiskan banyak waktu mendengarkan dan mempelajarinya karena kita menikmatinya

“Edelweiss” dari Sound of Music adalah apa yang Ayah kami ajarkan untuk kami nyanyikan bersamanya sejak saya dan kedua saudara saya masih sangat kecil. Kami bahkan memiliki “pemblokiran” sendiri ketika kami menyanyikannya. Saya tidak tertarik pada apa pun yang berbau Austria, kecuali mungkin, seperti kebanyakan orang, musik Mozart.

Namun karena terukir dalam kenangan masa kecil yang membandel, “Edelweiss” adalah Shangri-la yang emosional bagi saya. Saat aku menyanyikannya, terutama bersama saudara-saudaraku dan ayahku, isi perutku berkumpul seperti daun kuat di dalam kantong teh, menyerap “suhu” dari lagu itu. Saya merasa “direvisi” setiap kali saya menyanyikannya.

Tidak dapat disangkal bahwa musik mengiringi kehidupan emosional kita yang terwujud dalam keadaan psikologis dan fisiologis kita. Jika musik dapat menyentuh kita secara universal dan mendalam, apakah musik juga dapat membantu kita menyembuhkan?

Musik sudah dikenal luas dan dirancang untuk menerangi bagian-bagian tertentu di otak, namun untuk menjawab cara penyembuhannya, kita perlu mengetahui tentang zat kimia saraf – yaitu pesan-pesan di kepala Anda yang terkait dengan penghargaan, stres dan gairah, kekebalan, dan afiliasi sosial. Keempatnya mempengaruhi kesejahteraan kita dan oleh karena itu masuk akal jika “pelanggaran” mereka dapat mempengaruhi kesehatan kita pada tingkat yang berbeda-beda.

Ahli ilmu saraf Daniel Levitin, yang karyanya meliputi “Otak Anda pada Musik”, “Dunia dalam Enam Lagu”, dan rekan peneliti pascasarjananya, Mona Lisa Chanda, memiliki sekitar 400 penelitian tentang bagaimana musik memengaruhi zat kimia saraf untuk melihat apakah musik dapat membantu. kita menyembuhkan Ulasan ini diterbitkan dalam Trends in Cognitive Science yang diterbitkan pada bulan April.

Imbalan dari mendengarkan

Hadiah adalah mekanisme bawaan yang membantu kita mengingat apa yang memberi kita “tendangan” itu dan dengan demikian membantu kita bertahan hidup. Inilah sebabnya kami selalu mencari makanan, obat-obatan dan seks. Namun, musik tidak memiliki nilai kelangsungan hidup yang jelas, namun kita manusia menghabiskan banyak waktu mendengarkan dan mempelajarinya karena kita menikmatinya.

Dengan kata lain, musik itu menyenangkan dan mendengarkannya sama saja dengan merasa dihargai. Tinjauan tersebut menemukan bahwa dopamin, yang terkenal terdapat dalam mekanisme penghargaan di otak, juga digunakan oleh musik untuk memainkan berbagai instrumen di bagian emosional dan kognitif otak.

Bahkan untuk stres dan kegembiraan, bukti dari tinjauan tersebut menunjukkan adanya penurunan kortisol – salah satu bahan kimia yang menunjukkan tingkat stres. Hal ini berlaku untuk subjek yang tidak menjalani prosedur medis apa pun, serta untuk pasien yang menjalaninya.

Bahan kimia saraf untuk stres mendapat isyarat dari “memo” yang terutama dikeluarkan oleh batang otak: pernapasan, detak jantung, denyut nadi, tekanan darah, konduktansi kulit, dan ketegangan otot—semuanya merupakan indikator utama stres. Ulasan tersebut menemukan bahwa musik yang menenangkan (biasanya digambarkan dengan nada rendah, tempo lambat, dan tanpa lirik menurut ulasan) memang dapat mengurangi stres.

Kekebalan tubuh, yang umumnya terganggu karena stres dan penuaan, tampaknya juga mendapat dorongan dari musik. Tinjauan tersebut mengutip penelitian yang menguji permainan drum dan nyanyian kelompok, serta musik santai, yang ditemukan meningkatkan penanda garis pertahanan pertama untuk kekebalan yang lebih kuat seperti sel T, sel Imunoglobulin A NK, dengan beberapa penelitian menunjukkan manfaatnya untuk kelompok usia yang lebih tua.

Musik sebagai penyembuh

Untuk afiliasi sosial, oksitosin adalah zat kimia saraf yang “paling dicari” untuk dicari. Studi yang ditinjau menemukan bahwa oksitosin meningkat pada bayi yang dinyanyikan, pada mereka yang menerima pelajaran musik, serta pada pasien pasca operasi.

Oksitosin seperti “lem super” zat kimia saraf, yang sebagian besar ditargetkan sebagai zat yang bertanggung jawab atas perasaan keterhubungan. Tidak lagi sekedar intuitif untuk mengatakan bahwa perasaan terhubung dengan orang lain adalah salah satu kunci kesejahteraan. Terbukti menjaga hubungan sosial menjadi salah satu kunci panjang umur dan sejahtera. Jadi jika musik juga dapat membujuk oksitosin keluar dari celah otak kita untuk mengatasi kondisi kita, maka kemungkinan besar musik dapat membantu kita dalam penyembuhan.

Levitin dan Chanda menyimpulkan bahwa meskipun hasil penelitian yang ditinjau cukup menjanjikan, namun hasil tersebut masih berada pada tahap awal. Kita masih jauh dari kata “dokter musik” yang bisa mengatakan: “Anda tampak tidak termotivasi, stres, kesepian, dan kekebalan tubuh Anda rendah. Dengarkan 3 lagu ini saat bangun tidur, ulangi setelah makan siang, lalu ulangi lagi sebelum tidur malam. Ulangi selama 3 bulan dan kembali lagi untuk pemeriksaan kesehatan.”

Mereka mengusulkan agenda untuk penelitian di masa depan yang menurut saya cukup menarik, jadi saya berharap rumah sakit lokal kita juga mempertimbangkan untuk mengundang musik untuk memasuki kehidupan rumah sakit.

Ahli ilmu saraf dari Harvard, Steven Pinker, selalu dikutip mengatakan bahwa musik adalah “kue keju pendengaran”, yaitu, kita tidak benar-benar membutuhkannya, tetapi wah, apakah kita menyukainya dan bahkan mencarinya! Levitin dan Chanda serta para peneliti studi yang mereka ulas menantang pandangan bahwa musik hanyalah makanan penutup. Mereka mengira itu juga nutrisi dan bahkan “obat”.

Ayah saya telah berjuang melawan kanker selama 3 tahun terakhir dan dia sangat berani menghadapinya. Dia telah merespons perawatan medis, namun saya masih akan memberikan Edelweis dalam dosis besar yang tetap saya lakukan bahkan sebelum dia sakit. Ilmu ini memberi saya sedikit lebih banyak chutzpah untuk melakukannya. – Rappler.com

Maria Isabel Garcia adalah seorang penulis sains. Dia menulis dua buku, “Science Solitaire” dan “Twenty-One Grams of Spirit and Seven Our Desires.” Kolomnya muncul setiap hari Jumat dan Anda dapat menghubunginya di [email protected]

Keluaran Hongkong